, Indonesia
508 views

Ahli: Asian Banking & Finance harus memprioritaskan digitalisasi, mendorong inklusi keuangan

Para pemimpin perbankan di forum Asian Business & Finance Jakarta mendorong teknologi dan inovasi digital untuk menciptakan layanan yang mulus dan personal.

 Bisnis perbankan di Indonesia berada di jalur yang menarik dalam mengadopsi teknologi terbaru untuk menciptakan layanan yang mulus dan personal bagi nasabah, penggerak utama sektor ini diungkapkan di Asian Banking & Finance Forum yang baru-baru ini digelar di Hotel Pullman Jakarta.

Efisiensi pemasaran

Membuka forum tersebut adalah Dr. Silvio Struebi, partner di Simon-Kucher dan head of  banking untuk Asia Pasifik, yang menyampaikan ceramahnya, berjudul “Mendorong Efisiensi Penjualan dan Pemasaran Digital.”

Seorang ahli strategi pendapatan dan komersial, ia memaparkan presentasinya pada beberapa strategi komersial yang dapat dilakukan oleh bank untuk mencapai pertumbuhan yang lebih baik bagi pelanggan. Dalam daftar ini adalah proposisi produk dan nilai, strategi monetisasi, penjualan dan masuk ke pasar, dan pemasaran digital.

Tapi dia menyoroti pentingnya ekonomi perilaku, sebuah disiplin dalam psikologi yang menganalisis proses pengambilan keputusan pelanggn. Misalnya, seseorang dapat memutuskan untuk membuat produk yang lebih sederhana bagi pelanggan atau mendorong lebih sedikit pilihan daripada terlalu banyak, karena kerumitan merupakan hambatan penjualan, terutama di saluran online.

Bagaimana agar tetap relevan

Forum tersebut juga menghadirkan Yoanna Darwin, country head for treasury and trade solutions Citi Indonesia, untuk membahas bagaimana bank dapat tetap relevan dalam lanskap keuangan yang berubah dengan cepat.

Yoanna berfokus pada inovasi utama yang membentuk masa depan keuangan seperti fintech, big data, AI, blockchain, dan tokenisasi aset dunia nyata atau ATMR.

Saat ini, bank mencapai "bank 5.0", yang dia gambarkan sebagai keadaan operasi yang melibatkan penggunaan AI dan teknologi blockchain. Namun, banyak bank di Indonesia masih berada pada tahap “bank 3.0”, di mana mereka masih kesulitan dengan mobile banking, ujarnya.

Terlepas dari tantangan saat ini yang dihadapi oleh banyak bank di Indonesia, seperti kemajuan mereka yang lambat dalam mengadopsi teknologi mobile banking, terdapat prospek yang baik untuk penerapan pembayaran digital di negara ini. Misalnya, penggunaan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) atau “QR code” mengalami peningkatan signifikan dan jumlah pelaku fintech meningkat 92% dari tahun 2016 ke 2022.

Agar tetap relevan, dia menyarankan agar bank perlu menjalankan strategi digital yang mencakup lima elemen utama:

1. Ketahui posis dan tentukan prioritas strategis;

2. Membangun budaya dan pola pikir yang mendukung transformasi digital;

3. Pahami kekuatan, model bisnis, dan target;

4. Amankan keterlibatan senior dan buat kebijakan dan panduan; Dan

5. Bekerja sama dengan perusahaan fintech dan berinvestasi dalam pengembangan talenta, baik dalam hal peningkatan soft skill maupun hard skill.

Dengan mengikuti strategi-strategi ini, bank-bank di Indonesia tidak hanya tetap relevan tetapi juga bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan tekfin yang memberdayakan mereka dan bahkan memungkinkan mereka untuk beroperasi sebagai bank atau tekfin itu sendiri di masa depan.

Titik digitalisasi

Sementara itu, Banjaran Surya Indrastomo, kepala ekonom Bank Syariah Indonesia (BSI), menggunakan waktunya di panggung Asian Banking & Finance Forum untuk meyakinkan industri bahwa digitalisasi penting untuk memperkuat inklusi keuangan.

Inti dari digitalisasi untuk bank-bank Indonesia, katanya, adalah untuk membantu mengatasi hambatan biaya dan fisik, menawarkan kesempatan untuk meningkatkan layanan keuangan dengan cepat, dan mempromosikan pemberdayaan ekonomi perempuan dengan memfasilitasi kepemilikan akun dan akumulasi aset yang lebih besar.

Pendapat Banjaran tersebut didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh BSI dan Universitas Indonesia yang mengindikasikan adanya peningkatan jumlah kepemilikan rekening tabungan digital baik di bank konvensional maupun syariah di Indonesia pasca pandemi.

Ia mengatakan hal ini menggarisbawahi pentingnya perbankan Indonesia beradaptasi dengan perubahan perilaku konsumen dan kondisi ekonomi, dengan tetap mengutamakan kemudahan, aksesibilitas, dan kemudahan transaksi.

Dia menekankan perlunya bank syariah untuk mempercepat upaya transformasi digital mereka dan tetap relevan dengan perubahan kebutuhan nasabah.

Layanan mulus dan personal

Menghadirkan panel ahli perbankan pertama di forum Jakarta, Tushar Agarwal, yang merupakan direktur pelaksana dan mitra di Boston Consulting Group dan moderator sesi tersebut, juga memperkenalkan tema, “Perbankan Digital dan Pengalaman Pelanggan: Memberikan Layanan yang Mulus dan Personalisasi. ”

Mengatasi masalah tersebut adalah Rudy Hamdani, kepala solusi perbankan digital di Bank OCBC NISP; Andreas Kurniawan, chief digital officer di Bank Danamon; Lusiana Saleh, kepala perbankan digital CIMB Niaga; dan Indra Gunawan, kepala solusi grosir di Bank Negara Indonesia.

Indra mengatakan mengetahui kebutuhan pelanggan adalah kunci untuk memberikan pengalaman terbaik bagi mereka. “Untuk wholesale banking, (kepedulian) utama di balik transaksi itu masih personal. Yang kami lakukan adalah mendengarkan apa yang diinginkan pelanggan dan meningkatkan kapabilitas, fitur, (dan) pengalaman pelanggan serta keamanan, sehingga transaksi pelanggan aman dan juga real-time delivery," ujarnya.

Sementara itu, Andreas mengatakan Bank Danamon fokus membangun konektivitas dalam ekosistem dimana mereka juga mencoba mengadopsi teknologi terkini seperti AI dan Open Banking untuk menciptakan konektivitas tanpa batas bagi nasabah dimana mereka dapat memilih aktivitas perbankan dari saluran apa pun yang mereka sukai.

Rudy Hamdani menjelaskan bagaimana Bank OCBC NISP mengutamakan customer experience dengan memberikan kemudahan layanan, seperti memungkinkan nasabah untuk bertransaksi di luar negeri yang langsung didebet dari rekening mata uang negaranya. Ia mengatakan, ada 11 rekening valuta asing yang bisa digunakan nasabah plus rupiah.

Dari pihaknya, Lusiana mengatakan CIMB Niaga memiliki pengolahan data secara real time yang dapat menentukan spesifikasi masalah atau kebutuhan setiap nasabah. “Kami melakukan segmentasi kepada pelanggan sehingga kami dapat mengetahui apa yang mereka butuhkan,” ujarnya.

Dia mengatakan mereka menawarkan instrumen investasi kepada pelanggan yang tertarik untuk berinvestasi dan mengutip sebagai contoh yang menyarankan ikatan timbal balik kepada mereka yang suka membeli kopi setiap minggu, memberi mereka pilihan untuk memilih kopi murah yang dekat dengan lokasi mereka

Neo banking

Yang menarik perhatian di Asian Banking & Finance Forum adalah presentasi dari Raymond Setiawan, YCP Solidiance manager, tentang neo banking dan cara kerjanya sepenuhnya online, tanpa lokasi cabang fisik, sambil menawarkan suku bunga yang menarik dan penggunaan kecerdasan buatan.

Dia mengatakan bank neo atau digital dipandang sebagai solusi potensial untuk menembus populasi yang tidak memiliki layanan perbankan – masih di 51% – di daerah di mana terdapat kendala geografis dan keterjangkauan. Bank Neo juga dapat menawarkan biaya administrasi yang rendah, biaya transfer yang rendah, dan rencana tabungan yang disesuaikan yang dapat membuatnya lebih menarik bagi individu yang tidak memiliki rekening bank atau yang tidak memiliki rekening bank.

Pada 2021, sekitar 25% orang dewasa di Indonesia memiliki rekening bank digital dan penggunanya diprediksi akan tumbuh hingga 39% pada tahun 2026. Pertumbuhan neo banking ini diperkirakan akan signifikan, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 59% yang diproyeksikan untuk 2027.

Wealth banking

Pada sesi penutupan forum Jakarta, Tim Charlton, penerbit terkemuka Asian Business & Finance, memimpin diskusi yang menarik dengan dua pakar perbankan ternama mengenai topik yang sangat berharga dalam lingkungan ekonomi yang dinamis saat ini — “Wealth Banking: Mengelola Aset dalam Sebuah Dinamis Lingkungan Ekonomi.”

Bergabung dengan panel adalah dua pakar terkemuka, Rudy Tandjung, direktur consumer Banking di DBS Indonesia, dan Josua Pardede, kepala ekonom di PermataBank.

Josua mengatakan bahwa selama dan setelah pandemi COVID-19, situasi di pasar keuangan berubah secara dinamis dimana nasabah tidak hanya mencari imbal hasil yang lebih tinggi dalam berinvestasi tetapi juga keberlanjutan dalam berinvestasi sehingga ESG (Environmental, Social, and Governance) menjadi sebuah kepedulian untuk diperhatikan.

Sementara itu, Rudy mengatakan dari sisi wealth management, investasi di masing-masing bidang tersebut sangat penting bagi Indonesia.

“Orang-orang masih mencari pengembalian yang lebih baik tetapi dengan risiko yang dapat dikelola. Jika dilihat dari sisi pasar, dalam tiga tahun terakhir pertumbuhan investor individu meningkat tiga kali lipat, total persentase deposan juga meningkat dua digit, dari sisi rupiah meningkat 15%-16 %, dan yang menarik dari sisi pertumbuhan rupiah datangnya dari orang-orang terkaya, makanya kami (Bank DBS) berusaha menangkap ini," ujarnya.

Charlton mengarahkan diskusi untuk menyoroti tren menarik ini yang membentuk masa depan perbankan dan investasi. Jelas bahwa pasar sedang berkembang, dan mereka yang berinvestasi dengan mempertimbangkan aspek ESG kemungkinan besar akan menuai hasil yang signifikan di tahun-tahun mendatang.

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.