, Indonesia
464 views
Rian Eriana Kaslan, BNI Senior Executive Vice President for Retail Digital Solutions

Apa yang membuat layanan API BNI menonjol di era perbankan terbuka?

Hingga Desember 2023, API bank ini menarik 4.000 nasabah dan menghasilkan transaksi senilai Rp828 triliun dalam setahun terakhir.

Di dunia keuangan yang dinamis, antarmuka pemrograman aplikasi (API) telah muncul sebagai perubahan besar, dan bisa dikatakan bahwa Bank Negara Indonesia (BNI) memimpin di lanskap keuangan Indonesia.

Apa yang membuat layanan API BNI layak dipuji di era sistem perbankan terbuka ini?

Dalam wawancara dengan Asian Banking and Finance, Senior Executive Vice President BNI untuk Solusi Digital Ritel, Rian Eriana Kaslan, menyebutkan bagaimana layanan API SNAP mereka menonjol untuk efisiensi dan keandalan, menawarkan rangkaian layanan digital yang komprehensif.

“Saat ini, kami telah mengimplementasikan layanan API SNAP yang standar,” kata Kaslan. “Inisiatif ini diharapkan dapat menyederhanakan dan mempercepat transaksi nasabah.”

Ini sejalan dengan tujuan dalam Blueprint 2025 BI, di mana BI mempromosikan Open Banking untuk sistem pembayaran Indonesia dengan memstandarisasi API terbuka yang disebut Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP). BNI merupakan perintis di antara bank lain dalam mengembangkan standar SNAP dan dikenal sebagai "first mover".

Karena API berfungsi sebagai jembatan digital, BNI telah berkomitmen untuk membuat Portal APInya berfungsi sebagai gerbang yang memungkinkan komunikasi dan interaksi yang lancar antara berbagai aplikasi perangkat lunak untuk membuka berbagai fungsionalitas perbankan digital dan memenuhi beragam kebutuhan nasabah.

Memainkan peran

Dalam hal menjadi salah satu kekuatan penggerak pertumbuhan ekonomi, layanan API BNI memainkan peran yang signifikan dalam membentuk sektor keuangan negara.

Hal ini, tentunya dalam konteks lanskap keuangan digital Indonesia yang menuju ekosistem perbankan terbuka yang cenderung mengarah pada manajemen data yang lebih efektif, efisiensi operasional, layanan terintegrasi, dan infrastruktur teknologi yang lebih aman.

Kaslan menekankan bahwa BNI secara aktif mendorong sistem perbankan terbuka sesuai dengan Blueprint Sistem Pembayaran 2025 Bank Indonesia melalui implementasi layanan utama API. Hingga Desember 2023, API BNI telah berhasil menarik 4.000 nasabah, menghasilkan total 389 juta kali API dengan 154 juta item transaksi. Nilai total transaksi mencapai Rp828 triliun.

Dia menekankan bahwa API BNI telah memberikan kontribusi yang signifikan dalam mengubah lanskap sektor keuangan di Indonesia, menyediakan akses ke layanan perbankan yang lebih mudah dan efisien bagi nasabah.

"Selain itu, API BNI juga memainkan peran penting dalam mempercepat transformasi digital di sektor keuangan dan perbankan di Indonesia dengan memfasilitasi kerja sama antara bank dan perusahaan teknologi keuangan (FinTech) serta lembaga, dan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan dan perkembangan industri keuangan digital," katanya.

BNI juga memiliki strategi dalam mempercepat transformasi digital berdasarkan tiga pilar, yaitu pada sisi bisnis, proses, dan SDM. "Untuk sisi bisnis, BNI akan fokus pada akuisisi pipeline kualitas, fokus nasabah kelas atas untuk meningkatkan pangsa pasar melalui solusi digital total & transaksi perbankan, memperdalam penetrasi ekosistem bisnis, dan sinergi dengan anak perusahaan," jelas eksekutif bank tersebut.

Dalam konteks proses, beberapa inisiatif inovasi digital berfokus pada perjalanan nasabah yaitu  dari penerimaan, penggunaan, hingga layanan after-sales di pasar. "Selain itu, eksplorasi tren teknologi  dapat memberikan dampak positif, khususnya untuk kenyamanan nasabah, yang juga kami kejar," katanya.

Memanfaatkan teknologi terbaru

API BNI memanfaatkan teknologi keamanan terbaru, termasuk enkripsi data, otentikasi dua faktor, dan pengenalan wajah, untuk melindungi informasi keuangan dan data nasabah dari serangan siber dan kebocoran data. Selain itu, nasabah dapat mengakses portal layanan digital API BNI yang berisi sandbox, koleksi postman, dan dokumentasi teknis untuk memfasilitasi pengujian aplikasi yang dibuat menggunakan API BNI.

"Keamanan dan privasi data nasabah adalah prioritas utama kami di API BNI. Kami memastikan bahwa semua transaksi yang diproses melalui sistem kami aman dan terlindungi," kata Kaslan. "Kami juga memiliki standar keamanan tinggi dan sistem yang terbukti untuk keamanan dana dan informasi nasabah," tambahnya.

Dia juga menekankan bahwa mereka memastikan keamanan dalam penggunaan API, baik dari kredensial yang diberikan kepada pengguna maupun kunci rahasia yang harus disimpan oleh nasabah. BNI juga telah menerapkan Standar API Pembayaran Nasional yang diinisiasi oleh regulator, Bank Indonesia, untuk standardisasi keamanan layanan API.

Mengembangkan fitur baru

BNI pertama kali menerapkan API pada 2017, dimulai dengan layanan rekening virtual. Kemudian pada tahun 2019, mereka meluncurkan portal layanan digital API BNI untuk memfasilitasi calon nasabah, menjelajahi layanan API, dan memfasilitasi integrasi.

"Kami juga telah mengembangkan fitur-fitur baru seperti sandbox yang lebih lengkap, Software Development Kit (SDK) untuk memudahkan nasabah dalam merancang aplikasi, dan fitur 'auto-populate' yang memungkinkan nasabah untuk mengisi data sampel secara otomatis," kata Kaslan.

Dia menambahkan bahwa BNI selalu mendorong peningkatan transaksi digital yang didorong oleh beberapa fitur unggulan dari API BNI, termasuk pencairan dana, pembayaran, pengumpulan, manajemen rantai pasokan, pembukaan akun digital, dan informasi akun.]

Sebagai contoh, melalui BNI API One Gate Payment, nasabah dapat mengakses layanan perbankan seperti informasi saldo, informasi akun, transfer ke rekening BNI lainnya atau ke bank lain, dan informasi status transaksi.

Selain itu, API BNI mendukung fintech dan eCommerce dengan solusi untuk pembayaran konsumen digital melalui solusi Rekening Virtual.

"BNI terus berinovasi dan mengembangkan fitur-fitur API baru untuk melayani transaksi seperti pembiayaan rantai pasokan, pengiriman uang, dan lainnya," katanya kepada Asian Banking and Finance, menambahkan bahwa API BNI telah secara resmi melisensikan total 280 API Layanan hingga saat ini.

Merespons tren

API BNI juga merespons perubahan perilaku konsumen melalui portal Layanan Digital API BNI, di mana mereka memberdayakan calon nasabah. Portal ini memudahkan untuk menjelajahi layanan API BNI dan memfasilitasi proses integrasi yang lancar, menghemat waktu dan sumber daya berharga.

"Kami melihat perubahan dalam perilaku konsumen tidak hanya sebagai tantangan tetapi juga sebagai peluang bagi industri perbankan," kata Kaslan. "Dengan menyediakan akses ke berbagai layanan perbankan melalui API, kami telah aktif membantu memberikan solusi bagi nasabah untuk menciptakan aplikasi yang inovatif dan responsif untuk memenuhi kebutuhan mereka," tambahnya.

API BNI merancang strategi untuk tetap relevan dan inovatif di tengah persaingan yang semakin ketat di sektor keuangan Indonesia dengan fokus pada pemahaman mendalam terhadap kebutuhan nasabah dan tren pasar.

"Dengan cara ini, kami dapat terus memberikan layanan unggulan di tengah persaingan yang semakin ketat," katanya.

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.