, Singapore
812 views

Bagaimana cara Citi menyasar AUM baru senilai $150 miliar pada 2025

Bank mencari cara untuk merekrut 1.500 karyawan baru hanya di Singapura saja dan mentargetkan tiga kali lipat AUM.

Siapa yang berani untuk mempekerjakan staf baru yang setara dengan hampir 20% dari jumlah karyawan Anda saat ini, dan melipatgandakan aset klien yang Anda tangani, semuanya hanya dalam rentang waktu tiga tahun? Itu adalah Citigroup. Cabang bank yang berada di Singapura saja berencana untuk mempekerjakan 1.500 bankir dan lebih dari dua kali lipat jumlah wealth clients pada 2025.

“Singapura adalah salah satu dari empat  Wealth Managements Hub global untuk Citi di mana kami mengantisipasi pertumbuhan yang menarik dan pengembalian yang tinggi,” Ashmita Acharya, Retail Banking Head Citibank Singapura, mengatakan kepada Asian Banking & Finance dalam sebuah wawancara eksklusif.

Dari 2020 hingga 2021 saja, bank melihat pertumbuhan 25% dalam jumlah karyawannya untuk Citigold dan Citigold Private Client Relationship Managers.

“Kami menargetkan untuk tumbuh lebih jauh di segmen tersebut tahun ini, memperluas seleksi talenta kami dan secara proaktif memasukkan profil non-tradisional sebagai bagian dari strategi ekspansi tenaga kerja kami,” kata Acharya menambahkan.

Ini adalah bagian dari tujuan Citi yang lebih luas untuk Asia-Pasifik: tambahan $150 miliar di AUM pada  2025 dengan 2.300 karyawan tambahan untuk mendukung pertumbuhan berkelanjutan bisnis kekayaan Citi di wilayah tersebut.

Saat ini , usahanya sudah membuahkan hasil, menurut data yang dibagikan oleh Acharya.

“Kami melihat pertumbuhan signifikan 81% secara tahunan dari akuisisi bank baru Citigold dan Citigold Private Client, mengingat strategi terfokus untuk mempercepat pertumbuhan klien sebagai bagian dari strategi Win in Wealth bank,” kata Acharya.

AUM investasi Citi juga meningkat sebesar 14% dengan penetrasi klien investasi yang meningkat sebesar 15% dari tahun ke tahun sejak 2020.

Di luar perekrutan talenta, bank juga berinvestasi pada karyawannya saat ini serta infrastruktur untuk mendukung proposisi kekayaannya dengan lebih baik. Misalnya, Citi membuka pusat penasihat kekayaan terbesarnya secara global di 268 Orchard Road pada Desember 2020 serta memperkuat upaya pemasaran pada 2021 untuk menarik lebih banyak pelanggan kaya.

Untuk relationship manager (RM), Acharya mengatakan bahwa mereka menyediakan program pelatihan orientasi untuk membekali mereka dengan pengetahuan dan keterampilan penting tentang produk, proses, dan kebijakan Citi.

Khususnya, bank telah bekerja sama dengan Wharton School of University of Pennsylvania USA untuk memberikan pelatihan kepada RM-nya melalui program pelatihan manajemen kekayaan yang dikuratori – tersedia secara online, jarak jauh/virtual, atau di dalam kampus.

Intervensi pelatihan pengalaman khusus lainnya menghasilkan 16 lokakarya berbeda, 331 sesi, dan 1.085 jam pelatihan untuk lebih dari 230 karyawan, kata Acharya.

Membangun platform digital yang tepat, tentu saja, juga merupakan faktor kunci lain dalam peningkatan layanan manajemen kekayaan Citi. Baru tahun lalu, bank mengumumkan bahwa mereka menciptakan Citi Global Wealth. Hal ini dimaksudkan untuk menjadi satu platform terintegrasi yang melayani klien di seluruh rangkaian kekayaan, dari segmen kaya hingga klien bernilai sangat tinggi, Citi Global Wealth dilaporkan akan memungkinkan klien ritel mengakses lebih banyak produk, penelitian, dan konten, serta memanfaatkan leverage kekayaan kontinum.

Semua ini dibangun sesuai dengan proposisi utama Citi: ekosistem manajemen kekayaan yang berpusat pada pelanggan, dengan keterlibatan seluler dan obsesi klien sebagai dua dorongan utama yang memperkuat pengalaman perbankan ini.

“Di Citibank, kami bekerja untuk mengubah perbankan dengan membangun ekosistem alat digital yang kuat seperti Total Wealth Advisor kami yang dipasangkan dengan penasihat kekayaan tatap muka yang berwawasan luas yang selaras dengan klien,” kata Acharya, menambahkan bahwa pada platform manajemen kekayaan mereka, mereka bertujuan untuk memahami kebutuhan klien dan menemukan solusi portofolio yang tepat untuk mereka sebelum mempercayakannya kepada penasihat yang tepat.

“Kami menugaskan mereka sebuah tim ahli, penasihat kekayaan yang dilatih oleh Wharton, dipimpin oleh Relationship Manager yang berpengalaman, yang dapat memberikan saran yang lebih komprehensif kepada klien tentang portofolio, nilai tukar FX, investasi pendapatan tetap, dan asuransi mereka,” katanya.

“Keterlibatan seluler dan obsesi klien adalah dua dorongan utama bank kami dalam memperkuat pengalaman yang berpusat pada klien. Hal ini tercermin dalam inisiasi keterlibatan klien berbasis digital yang lebih proaktif untuk manajemen kekayaan tahun ini.”

Ketika ditanya mengenai volatilitas yang sedang berlangsung ke pasar global menyusul perselisihan di Eropa dan pandemi yang terus berlanjut, Acharya mencatat bahwa perlindungan dan pertumbuhan adalah kunci untuk layanan manajemen kekayaan saat ini dan masa depan.

“Sudah menjadi sifat manusia untuk ingin mengejar peningkatan kekayaan sambil mengecilkan risiko erosi atau kerugian finansial di masa depan. Oleh karena itu, mengamankan dan meningkatkan nilai investasi seseorang harus berjalan beriringan,” kata Acharya.

Acharya menganggap kedua aspek tersebut sebagai komponen penting dari perencanaan keuangan. “Dengan kata lain, dalam mengelola kekayaan seseorang, perlindungan dan pertumbuhan harus dilihat bersama-sama,” katanya.

 

Follow the links for more news on

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Personalisasi brand baru yang membentuk perjalanan perbankan digital Citi

Nasabah menginginkan opsi, tetapi itu perlu kurasi, kata Nilesh Kumar dari Citibank.

Pendanaan Fintech melambat karena hype digital yang didorong oleh COVID semakin memudar

Valuasi saham teknologi, baik publik maupun swasta, turun 60%, kata para analis.

Bagaimana superapp mengubah lanskap perbankan digital?

Di masa yang akan datang, one-stop-shop akan menjadi gaya hidup nasabah perbankan.

Bank Mandiri ungkap strategi ‘blue ocean’ nya

Berkat strategi ini, laba bersih Bank Mandiri tumbuh 61,7% YoY di semester I 2022, kata SVP Thomas Wahyudi.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Toh Su Mei dari ANEXT Bank bercerita tentang bagaimana menjadi yang terdepan dalam memenuhi kebutuhan UKM

CEO bank digital terbaru Singapura berbicara tentang mengapa bank merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan UKM, dan mengapa bank digital adalah jawabannya.