, Singapore

Bagaimana Cashwagon Singapura melayani penduduk Asia yang tidak punya rekening bank

Pada  Juli, Cashwagon meluncurkan opsi pengambilan uang tunai di Filipina.

Inklusi keuangan tetap menjadi tantangan besar bagi negara berkembang, dengan lebih dari setengah orang dewasa di 40% rumah tangga termiskin tetap berada di luar jangkauan lembaga keuangan tradisional, berdasarkan data ADB.

Ini telah menghasilkan kesenjangan pembayaran dan transfer setinggi 65% di beberapa negara Asia Tenggara; kesenjangan tabungan sebanyak 80% atau sekitar $80 miliar di Filipina, Indonesia, Kamboja, dan Myanmar; kesenjangan kredit yang ditambal oleh pemberi pinjaman informal yang jumlahnya mencapai $80 miliar di empat negara yang disebutkan; dan kesenjangan asuransi hingga $700 juta, menurut ADB .

Potensi besar dalam menjembatani kesenjangan ini telah menarik perhatian perusahaan keuangan digital yang berusaha untuk menutup kesenjangan di pasar. Sebuah laporan oleh Oliver Wyman memperkirakan bahwa teknologi digital dapat menghasilkan $1 triliun dari peningkatan pendapatan dan penghematan biaya. Ada lebih dari 400 juta pengguna internet di KLHS saja, sementara penetrasi internet dan konektivitas seluler tumbuh masing-masing 65% dan 132% pada 2018.

Atas latar belakang ini, perusahaan tekfin digital Cashwagon telah memanfaatkan inovasi keuangan digital untuk membuat produk keuangan konsumen tradisional lebih mudah diakses oleh 70% orang Asia Tenggara yang tetap "dikecualikan dan tidak terlayani oleh layanan keuangan tradisional".

Perusahaan yang berbasis di Singapura ini sekarang melayani lima negara KLHS, menyediakan akses ke pinjaman pembayaran tunggal, pinjaman angsuran dan produk investasi ke demografi yang mengerti teknologi tanpa akses ke layanan perbankan tradisional.

CEO Cashwagon, Maxim Chernuschenko, mendirikan perusahaan itu dua tahun lalu. Seorang veteran di industri keuangan konsumen dengan pengalaman lebih dari 20 tahun, Chernuschenko mengatakan dia menyadari potensi pasar yang sangat besar dalam melayani orang-orang Asia yang kurang terlayani dan kurang memiliki rekening di FE Credit, pemberi pinjaman penjualan terbesar di Vietnam. Usaha pertamanya adalah Dr Cash, dilaporkan sebagai perusahaan keuangan mikro online pan-Asia pertama.

“Saya percaya bahwa ketika orang memiliki akses mudah ke pembiayaan, keluarga dan masyarakat lebih sehat, lebih bahagia dan diposisikan lebih baik untuk berhasil,” kata Chernuschenko dalam sebuah wawancara dengan Asian Banking & Finance. “Namun, kenyataannya, 70% orang Asia Tenggara dikecualikan dan tidak terlayani oleh jasa keuangan tradisional. Untuk menciptakan aksesibilitas yang lebih baik, saya memulai Cashwagon untuk menghubungkan orang-orang dengan layanan keuangan yang mereka cari."

Hingga saat ini, mitra perusahaan telah memproses lebih dari 2,8 juta pinjaman sekitar $333 juta (US$ 240 juta) dan telah mengakumulasi lebih dari 5 juta pengguna terdaftar. Aplikasi seluler mereka telah diunduh lebih dari 3 juta kali pada Juli 2019.

Cashwagon menempatkan premi tinggi pada kecepatan, menjanjikan waktu penyelesaian dari aplikasi ke kredit hanya beberapa menit; di Indonesia, perusahaan mengatakan bahwa hanya akan memakan waktu rata-rata tiga menit untuk memiliki aplikasi pinjaman yang disetujui bank berkat dukungan AI dan kemampuan big data untuk merampingkan setiap langkah proses dari aplikasi, pengolahan, pencairan dan bahkan pembayaran kembali.

Pada Juli, cabang perusahaan Filipina memperkenalkan opsi pengambilan uang tunai yang menghilangkan kebutuhan untuk memiliki rekening bank. Pengguna dari far-flung communities bahkan dapat mengambil pinjaman tunai dari ribuan mitra Cashwagon dengan menunjukkan nomor referensi yang dikirim melalui SMS bersama kartu identitas yang digunakan dalam aplikasi mereka.

“Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian kami, lebih dari satu juta pelanggan terdaftar di seluruh Asia telah membuka rekening bank khusus untuk mendapatkan akses ke platform kami. Di Cashwagon, kami merasa bahwa ini dapat diubah menjadi lebih baik,”kata Chernuschenko tentang perluasan layanan Filipina baru-baru ini.

Chernuschenko menambahkan Cashwagon memiliki target pasar lebih dari 60 juta orang Filipina. Filipina merupakan salah satu pengguna internet terbesar di kawasan ini, dengan lebih dari 76 juta pengguna web dan 124,2 juta pelanggan seluler - jauh melampaui total populasi 107,3 juta pada 2019.

Pasar lainnya - Sri Lanka, Indonesia, Vietnam, dan Malaysia - memiliki lebih dari 246 juta pengguna internet bila digabungkan, menurut Internet World Statistics.

Dengan mengkombinasikanangka-angka ini, Chernuschenko melihat potensi besar di pasar tekfin. Namun, meskipun melihat lebih banyak penyedia keuangan memanfaatkan teknologi canggih untuk memenuhi permintaan lokal, ia mencatat kondisi layanan keuangan saat ini di wilayah tersebut, “belum memenuhi permintaan pelanggan secara penuh."

"Hari ini, banyak perusahaan tekfin, seperti Cashwagon telah memanfaatkan teknologi seperti AI dan big data untuk mengatasi masalah inklusi keuangan yang berkembang di Asia Tenggara, memungkinkan pelanggan yang kurang terlayani mengendalikan kehidupan keuangan mereka," kata Chernuschenko. “Sebagian besar populasi sudah menjadi pengadopsi teknologi seluler dan internet, pada saat yang sama industri keuangan semakin digital, tetapi saya pikir layanan keuangan belum memenuhi permintaan pelanggan secara penuh."

“Cashwagon dirancang sejak awal untuk menjadi proyek global, jadi tahun-tahun berikutnya kami akan terus memperluas jangkauan geografis kami. Kami juga bekerja sangat keras untuk membuat teknologi kami benar-benar tanpa batas dengan mengotomatisasi banyak fungsi yang saat ini membutuhkan intervensi manusia, seperti telesales, dukungan dan pengumpulan pelanggan, ”kata Chernuschenko, menambahkanperusahaan berencana untuk meluncurkan layanan kartu kredit virtual di masa depan.

“Kami percaya bahwa ketika orang memiliki akses mudah ke keuangan, keluarga dan masyarakat lebih sehat, lebih bahagia dan memiliki posisi yang lebih baik untuk berhasil.”

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.