, Singapore

Di balik program modernisasi Asian Development Bank senilai $118 juta

Bank tengah mendigitalisasi sistem mereka; merampingkan layanan keuangan dan administrasi serta menyiapkan digital sandbox.

Pemberi pinjaman multilateral Asian Development Bank (ADB) memulai proyek digitalisasi ambisius senilai $118,3 juta untuk meningkatkan infrastrukturnya yang menua dan memastikan keberlanjutannya di kawasan yang mereka bantu bangun.

Fase pertama Digital Agenda 2030 bank akan melanjutkan kemajuan yang dicapai dari reformasi yang dimulai pada tahun 2016 dan berupaya mewujudkan visi membangun dan mengoptimalkan sistem IT inti ADB. Pada tahap ini, ADB akan mengimplementasikan total 16 proyek di bawah enam program antara 2019-2023. Jika proyek-proyek tersebut mencapai setidaknya 6% keuntungan efisiensi, ADB akan menghasilkan laba atas investasinya.

Reformasi diperlukan untuk menggantikan teknologi yang menua, mengotomatiskan pemrosesan manual yang ekstensif, dan mengatasi warisan sistem yang tidak terhubung dan tertutup. Investasi tambahan diperlukan untuk mendukung ketahanan, pertumbuhan operasi, desentralisasi, dan inovasi.

Dalam sebuah laporan, ADB mencatat bahwa anggota staf secara kumulatif menghabiskan lebih dari 1,5 juta jam per tahun untuk rapat di kantor pusat dan kantor lapangan. “Furnitur dirancang untuk menggunakan kertas daripada teknologi, pencahayaan tidak memadai, infrastruktur kabel tidak ada, dan teknologi audio dan video sudah ketinggalan zaman. Hal ini menyebabkan pengalaman pengguna yang buruk dan pertemuan yang tidak efisien yang sering tertunda karena kesulitan teknis dan berkontribusi besar pada hilangnya produktivitas,” kata bank dalam laporannya.

Selain mengganti mainframe yang sudah tua dengan platform modern, ADB juga meningkatkan Comprehensive Loan Accounting and Servicing Systems. Sistem pencairan baru akan dioptimalkan, proses pengelolaan kas akan dikelola lebih efisien di bawah sistem konsolidasi baru, dan Credit Risk Management System yang lebih kuat akan diterapkan. Tugas rutin akan otomatis. Pada tahap selanjutnya, teknologi baru akan digunakan untuk mendukung produk dan layanan keuangan digital baru bagi klien dan mitra.

“Tim bekerja di semua silinder untuk memastikan bahwa kami memenuhi tujuan program dan dampak yang diinginkan pada pembangunan,” Shirin Hamid, chief information officer, Office of Information Systems and Technology (OIST), ADB, mengatakan kepada Asian Banking & Finance.

Dengan harapan bahwa kegiatan sektor swasta akan mencapai sepertiga dari jumlah operasi pada tahun 2024, ADB berinvestasi untuk mengembangkan platform baru untuk operasi non-sovereign. Mengingat diversifikasi yang berkembang dalam operasinya, ADB membutuhkan perangkat forecasting dan visibilitas posisi kas yang lebih baik untuk fungsi perbendaharaan.

Selain itu, bank juga bertujuan untuk memangkas waktu yang dibutuhkan untuk mempersiapkan sebuah proyek dan menyalurkan pinjaman untuk tujuan pembiayaan perdagangan. Untuk ini, pemberi pinjaman multilateral tersebut mempertimbangkan kemungkinan menggunakan teknologi blockchain untuk mempercepat proses yang berlarut-larut karena waktu transaksi antara eksportir, importir, dan bank masing-masing.

“Saat ini, dibutuhkan lebih banyak waktu daripada yang diinginkan untuk memproses transaksi keuangan. Di bawah Digital Agenda, kami akan fokus pada peningkatan proses bisnis kami secara dramatis untuk meningkatkan waktu penyelesaian,” kata Ozzeir Khan, director, business relations and IT strategy division, OIST.

ADB juga akan membangun sandbox inovasi digital, mengotomatiskan proses persetujuan, dan memperkuat skema cybersecurity.

“Kami sepenuhnya terlibat langsung dengan AI pada tahun 2019, berusaha untuk membangun atau memasukkannya ke dalam sistem kami. Misalnya, kami berharap dapat menanamkan pengetahuan yang kami miliki tentang proyek infrastruktur dan memanfaatkan AI untuk memberikan wawasan dan keahlian,” tambah Hamid.

Saat ini, bank bergulat dengan sistem yang terfragmentasi dan manual di mana informasi tersebar di lebih dari 600 sistem informasi manajemen yang telah dibangun oleh masing-masing departemen.

Bank pengetahuan

Dengan pengalaman lebih dari lima puluh tahun dalam pekerjaan pembangunan di kawasan dengan memberikan pinjaman, bantuan teknis, hibah, dan investasi ekuitas, ADB telah mengumpulkan gudang pengetahuan yang hebat dalam pembiayaan proyek yang kompleks yang diharapkan dapat menjadi kunci untuk memastikan keberlanjutannya.

Hal ini mencakup eksplorasi kemungkinan melihat tumpukan laporan ekonomi yang dihasilkan oleh para ekonom bank dari waktu ke waktu bersama dengan data arsip lainnya untuk memajukan agenda pembangunan daerah.

Bertugas mempercepat pembangunan negara-negara berkembang, CIO ADB percaya bahwa agenda digitalisasi bank dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk menciptakan nilai lebih bagi para pemangku kepentingannya di seluruh kawasan. “Upaya kami untuk memodernisasi seluruh platform teknologi Bank menentukan seberapa gesit atau bisanya ADB. Bagi kami, kelincahan dan kemampuan kami untuk bertransformasi secara digital mencerminkan kemampuan ADB untuk memengaruhi perubahan positif pada kehidupan dan ekonomi masyarakat dan negara yang kami layani. Pada akhirnya, ini tentang dampak pada pembangunan.”

CATATAN EDITOR: Artikel ini telah direvisi agar lebih akurat mencerminkan isi Digital Agenda 2030 ADB. Versi sebelumnya dari tulisan ini diterbitkan pada 11 Maret.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.