, Singapore
129 views
Sandeep Malhotra, executive vice president of products & innovation at Mastercard Asia Pacific

Mastercard: UKM adalah sumber kehidupan Asia Pasifik

Oleh karena itu, Mastercard meluncurkan solusi kartu komersial BNPL pertama di dunia untuk UKM.

Solusi kartu komersial Buy Now Pay Later yang pertama di dunia untuk usaha kecil dan menengah (UKM) diluncurkan oleh Mastercard pada Singapore Fintech Festival 2021 yang baru saja ditutup.

Disebut Mastercard Pay & Split, Mastercard mengklaimnya sebagai ‘evolusi berikutnya dari model pembayaran’. Ini memberi UKM solusi cicilan terbuka pertama dari jenisnya, berbasis jaringan, yang tersedia di mana saja di dunia.

Mastercard Pay & Split menjawab permintaan akan opsi pembiayaan yang fleksibel, terutama di antara bisnis yang kurang terlayani. Ini diterima oleh 80 juta pedagang di seluruh dunia dan bertujuan untuk menghidupkan kembali pertumbuhan bisnis.

Dalam wawancara dengan Asian Banking & Finance, Sandeep Malhotra, executive vice president of products & innovation, Mastercard Asia Pacific, mengatakan bahwa pembiayaan selalu menjadi rintangan terbesar bagi UKM yang menjadi fokus tajam karena pandemi.

Menurut working paper Asian Development Bank yang mensurvei delapan negara berkembang, UKM mengalami penurunan pendapatan tenaga kerja dan penjualan secara signifikan dalam beberapa bulan pertama setelah wabah COVID-19. Setidaknya 50% UKM mengalami penutupan sementara bisnis mereka, sedangkan setidaknya 60% menghadapi kekurangan uang tunai.

Apa yang dilakukan sebagian besar UKM ini adalah mengandalkan kredit pribadi atau pemberi pinjaman non-bank untuk membiayai operasi mereka, yang, kata Sandeel, tidak ideal.

“Mastercard Pay & Split menghadirkan peluang kredit baru bagi operator kecil yang mungkin tidak memenuhi ambang batas tertentu untuk kartu kredit komersial tradisional atau pinjaman berjangka, tetapi membutuhkan modal kerja untuk tetap bertahan atau berkembang. Ini juga membuka pintu bagi bisnis untuk menghasilkan peringkat kredit, yang kemudian dapat digunakan untuk mengajukan produk kredit yang lebih canggih seiring pertumbuhan bisnis,” kata Sandeep.

Dukungan untuk UKM

Ini bukan pertama kalinya Mastercard mengarahkan pandangannya untuk membantu UKM mengembangkan bisnis mereka. Kembali pada tahun 2020, Mastercard berkomitmen $250 juta, tersebar selama lima tahun untuk mendukung usaha kecil di setiap pasar yang mereka operasikan.

Sandeep mengatakan mereka bermitra dengan banyak perusahaan fintech untuk membantu melayani UKM di berbagai pasar di Asia. Salah satunya adalah peluncuran Soft POS di India.

Soft POS memungkinkan perangkat smartphone apa pun untuk berubah menjadi perangkat point of sale (POS). Menurut Sandeep, hal ini memudahkan pedagang untuk menerima pembayaran dari bank mana pun karena mendaftar hanya membutuhkan waktu sekitar 30 menit. Dari sana, hanya perlu satu tap dari contactless card konsumen ke smartphone pedagang dengan fungsi NFC.

Soft POS bukan hanya aplikasi pembayaran karena dapat merekam dan menyimpan kredit, mengirim payment ledger dengan tautan pembayaran ke pelanggan dan mencatat transaksi seperti mesin kasir. Pedagang juga dapat menggunakan aplikasi untuk membuat katalog barang yang tersedia dan menawarkan kemudahan dalam pemesanan.

Investasi di Asia Tenggara

Pada bulan Oktober, Mastercard juga mengumumkan kemitraan regional dengan super-app Grab. Tujuannya adalah untuk memberi jutaan pekerja informal dan usaha kecil di platform Grab akses ke peluang peningkatan keterampilan digital untuk menciptakan lebih banyak jalur dan peluang pendapatan bagi mereka.

Menurut laporan ekonomi platform oleh Bain dan Tech for Good Institute, platform telah berinvestasi dan berkontribusi pada ekonomi digital Asia Tenggara dengan mengembangkan infrastruktur fisik dan digital yang penting, serta menyediakan akses dan kenyamanan bagi konsumen dan usaha mikro, kecil, dan menengah.

Singkatnya, Asia Tenggara perlu fokus pada penguatan literasi digital dan kepercayaan penduduk untuk mendorong partisipasi ekonomi digital yang lebih dalam.

Kemitraan Mastercard-Grab bertujuan untuk mengisi kesenjangan ini dengan memberikan akses kepada komunitas yang kurang terlayani ke keterampilan digital, keuangan, dan bisnis inti untuk membantu mereka mengelola keuangan dan bisnis mereka dengan lebih baik dan berpartisipasi penuh dalam ekonomi digital.

Ini hanyalah beberapa proyek yang diujicobakan Mastercard untuk membantu UKM mendapatkan bayaran, mendapatkan modal, dan menjadi digital.

“Pay & Split adalah contoh nyata bagaimana kami membantu bisnis untuk mendapatkan akses permodalan. Dalam hal menerima pembayaran, kami telah mengembangkan langkah-langkah penerimaan yang memberi pedagang dan konsumen fleksibilitas dalam cara mereka membayar dan menerima pembayaran, menggunakan teknologi seperti kode QR, pembayaran touchless, dan perangkat POS yang mendukung smartphone,” kata Sandeep.

Sandeep mengatakan bahwa UKM membentuk fondasi ekonomi di Asia Pasifik, itulah sebabnya mereka membutuhkan banyak dukungan terutama setelah menjadi yang paling terpukul oleh pandemi. Dia mengatakan bahwa bisnis yang lebih besar memiliki berbagai perlindungan yang menopang selama masa yang bergejolak ini, apakah itu memiliki lebih banyak modal kerja, hubungan yang lebih dekat dengan lembaga keuangan, atau kehadiran digital yang lebih mapan.

“Kami percaya sangat penting untuk menawarkan beberapa keuntungan yang sama kepada operator yang lebih kecil. Tujuan kami untuk UKM adalah agar usaha kecil dapat menjadi usaha menengah, dan usaha menengah dapat tumbuh menjadi operasi yang lebih besar. Meskipun tidak setiap bisnis mendambakan pertumbuhan besar-besaran, bagi mereka yang ingin berekspansi, kami ingin memastikan bahwa label SME dapat menjadi transisi,” tambah Sandeep.

Follow the links for more news on

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.

Bagaimana bank-bank Singapura menutup kesenjangan gender

Sebagian besar bank telah melampaui rata-rata regional dengan 18,5% perempuan yang dipekerjakan per perusahaan.

Langkah kecil Green Link Digital Bank, lompatan besar bagi UMKM Singapura

Ukuran tidak menjadi masalah bagi digital wholesale bank terbaru Singapura.

Superapp BRImo menawarkan pembukaan rekening digital Bank Raya

Bank digital yang berfokus pada gig-economy ini sekarang memiliki lebih dari 700.

CIMB Niaga bersama JCB Indonesia luncurkan kartu kredit digital

Kartu ini menawarkan cash back 10% untuk transaksi online melalui OCTO Mobile.

UKM menawarkan pembayaran fleksibel karena konsumen mencari opsi digital

Ini disertai dengan munculnya biometrik untuk melindungi akun.

Mengapa LINE Bank memilih Indonesia sebagai rumah ketiganya

Setelah sukses diluncurkan di Thailand dan Taiwan, LINE semakin percaya diri di Indonesia.

Bank Permata di Indonesia menunjuk presiden direktur baru

Rusli telah bekerja untuk lembaga internasional, termasuk Goldman Sachs dan Accenture.