, Indonesia
543 views

OCBC NISP mengubah cabangnya menjadi financial fitness gym

Ini adalah cara bank untuk menanamkan pola pikir “FinanciallyFit first, CrazyRich later” kepada generasi muda.

Hasil riset OCBC NISP tahun 2021 menyebutkan rata-rata skor kesehatan keuangan generasi muda Indonesia hanya 37,72 dari 100—jauh di bawah skor negara lain, seperti Singapura dengan skor 61. Hal ini menunjukkan bahwa pemuda Indonesia masih kurang dalam hal kesehatan keuangan dan bahkan literasi keuangan. OCBC NISP kemudian datang dengan ide bernama Financial Fitness Gym (FFGym).

OCBC NISP mendesain kantor cabangnya di Mall Ciputra World, Surabaya, FFGym dari Nyala OCBC NISP, seperti pusat kebugaran. Diluncurkan pada Desember 2021, FFGym dimaksudkan untuk melatih dan memperkuat otot keuangan generasi muda. Cabang menjadi tempat bagi  setiap orang untuk dapat mengambil kelas manajemen keuangan pribadi dan belajar tentang manajemen bisnis yang tersedia di area dasar; melakukan pemeriksaan kebugaran keuangan dan konsultasi keuangan dengan pelatih keuangan di area konsultasi.

“Fungsi cabang tidak lagi hanya terfokus pada transaksi, tetapi juga sebagai tempat untuk memberikan pemahaman yang benar tentang pengelolaan keuangan sehingga nasabah atau pengunjung dapat meningkatkan pemahaman (knowledge) keuangannya, meningkatkan kebiasaan (behaviour) pengelolaan keuangan, serta menyelaraskan pola pikir dengan sikap (attitude) yang tepat sehingga dapat mengambil keputusan tentang keuangan mereka,” kata Senior Executive Vice President and Head of Retail Loan Business, OCBC NISP, Heriwan Gazali, dalam wawancara eksklusif dengan Asian Banking & Finance.

Mengintip ke dalam FFGym

FFGym menawarkan hidden gem keinian, mulai dari terowongan cuan dengan desain maskot kucing yang identik dengan keberuntungan dan uang, kemudian Hustle Hall yang menampilkan aktivitas finansial dengan interaksi teknologi yang dihadirkan pada Samsung Smart Signage dan Samsung Flip dari Samsung Electronics Indonesia, sehingga hasil financial gym dapat dibagikan ke gadget pengunjung dengan keamanan yang terjamin.

Didalamnya juga menyediakan vending machine Lucky Cat, merchandise area, dan Nyala Coffee, menu baru dari First Crack Coffee. Sejauh ini OCBC NISP telah meluncurkannya di Surabaya dan, dalam waktu dekat akan diluncurkan di Jakarta. Siapapun dipersilakan tanpa harus menjadi nasabah bank.

Heriwan mengatakan bahwa FFGym dibuat untuk mendisrupsi pandangan masyarakat umum tentang suasana kaku di bank dan untuk memberikan pendekatan sekaligus pembelajaran, pengalaman dan ruang kolaboratif sehingga pelanggan ataupun pengunjung memiliki kesempatan untuk mengeksplorasi pengetahuan keuangan mereka secara aman dan nyaman. 

“Salah satu nilai pembedanya adalah adanya financial coach dan trainer yang membantu mendukung aspirasi keuangan pengunjung, serta instrumen keuangan yang terjangkau yaitu Save 20 (Reksa Dana Rp 20.000), yang dapat memotivasi generasi muda Indonesia untuk belajar menerapkan konsep wealth management,” kata Heriwan seraya menambahkan bahwa kinerja produk wealth management OCBC NISP pada tahun 2021 untuk produk reksa dana, bancassurance, dan sekuritas, secara keseluruhan mengalami peningkatan pendapatan sebesar 15% dibandingkan tahun 2020.

“Fee-based income dari bisnis wealth management juga memberikan kontribusi positif sebesar 25%, yang berasal dari transaksi penjualan reksa dana dan bancassurance, serta keuntungan dari penjualan surat berharga terhadap total fee based income Bank OCBC NISP,” ujarnya. 

Wealth management, menurut Heriwan, merupakan informasi yang paling penting untuk diketahui anak muda saat ini. “Mindset mereka harus diubah ke FinanciallyFit dulu baru CrazyRich,” kata Heriwan.

Berdasarkan penelitian

Dengan indikator yang diukur melalui survei terhadap 1.027 responden berusia 25 hingga 35 tahun dari Jakarta, Medan, dan Surabaya, salah satu hasil riset OCBC NISP dalam Financial Fitness Index menyatakan bahwa masih terdapat pola pikir yang kurang tepat mengenai keuangan dan definisi “kaya ". Mereka yang menganggap kekayaan hanya dilihat dari harta benda, seperti rumah mewah, mobil, barang bermerek, dll, memiliki skor Financial Fitness lebih rendah dari 36,98. Sedangkan mereka yang mendefinisikan kekayaan mengacu pada produk investasi, seperti reksa dana, saham, obligasi, dll, memiliki skor Financial Fitness yang lebih tinggi yaitu 42,64 dan bisa disebut lebih sehat.

Penelitian tersebut juga menyebutkan bahwa masyarakat Indonesia secara umum masih belum berinvestasi dan belum memiliki passive income, dimana nilai indeksnya masih berada di angka sembilan dan tujuh dari skor maksimal 100. Ternyata, hal ini juga berlaku bagi masyarakat yang berpenghasilan lebih tinggi , yang berarti ada kesenjangan antara sikap dan perilaku mereka.

Masyarakat Indonesia dengan pendapatan di atas Rp 40 juta juga belum memaksimalkan perilaku investasi mereka (skor 25,6 dari total 100) dan pendapatan pasif (skor 18 dari total 100). Faktanya, sekitar 30% orang yang berpenghasilan Rp15 juta hingga Rp 40 juta masih sering meminjam uang; dan lebih dari 50% membayar tagihan kartu kredit dengan cicilan minimal.

Selain perilaku investasi yang belum maksimal, juga kurang tepat, menurut pengamatan OCBC NISP. Heriwan menyoroti kondisi saat ini dimana banyak yang terjebak dengan tawaran investasi yang belum jelas legalitasnya dan menawarkan cara cepat untuk mendapatkan kekayaan.

“Anak muda mudah tergiur dengan sesuatu yang mudah dengan hasil yang instan. Tidak sepenuhnya salah, tetapi kami ingin mengingatkan Anda bahwa high risk—high return berlaku dan segala sesuatu memiliki konsekuensi. Jadi kita membangun literasi keuangan untuk mereka, seperti bagaimana mengalokasikannya,” kata Heriwan.

Tetap relevan

FFGym adalah salah satu upaya bank untuk tetap relevan, ungkap Heriwan. Ia melihat fungsi perbankan tidak hanya memberikan solusi keuangan tetapi juga memberikan nilai tambah bagi nasabahnya melalui inovasi dan layanan yang komprehensif. Bagi Heriwan, industri keuangan dituntut lebih dinamis, seiring dengan perubahan perilaku konsumen yang berubah akibat dampak pandemi.

Keberhasilan OCBC NISP dalam mengubah tantangan menjadi peluang yang dihadirkan oleh pandemi itu sendiri dapat dilihat dari laba bersihnya sebesar Rp 2,5 triliun naik 20% year-on-year (YoY) dari Rp 2,1 triliun pada tahun 2020. Peningkatan ini terjadi setelah pendapatan bunga bersih bank tumbuh sebesar 7% YoY menjadi Rp 7.6 triliun hingga akhir tahun 2021.

Dana Pihak Ketiga juga meningkat 6% YoY dari Rp 159 triliun pada tahun 2020 menjadi Rp 168 triliun pada tahun 2021, dan pencairan pinjaman naik 5 % YoY, naik dari Rp 114,9 triliun pada tahun 2020 menjadiRp 120,8 triliun pada tahun 2021. Bank juga mencatat peningkatan penyaluran KPR perbankan sepanjang tahun 2021 yang mencatat pertumbuhan sebesar 23% YoY.

Inisiatif lainnya adalah pengembangan layanan digital bernama One Mobile yang mampu menumbuhkan uang dan melakukan transaksi harian. Jumlah transaksi yang dilakukan pelanggan melalui One Mobile sepanjang tahun 2021 meningkat sebesar 17%, nilai transaksi meningkat sebesar sebesar 20%, dan jumlah pengguna meningkat sebesar 19% dibandingkan tahun 2020.

Tren kenaikan yang sama terlihat pada layanan digital OCBC NISP untuk klien korporasi yang disebut Velocity. Sambutan positif dari nasabah korporasi tercermin dari peningkatan penggunaan sepanjang tahun 2021, dimana nilai transaksi melalui velocity@ocbcnisp tumbuh 64%, sedangkan jumlah frekuensi transaksi dan pengguna masing-masing tumbuh 20 % dan 11% dibandingkan tahun 2020.

Dalam memperkuat model bisnis, Heriwan melihat perbankan tidak cukup hanya mengandalkan pendapatan bunga, tetapi perlu didukung juga oleh sumber pendapatan non-bunga. Oleh karena itu, ke depan, OCBC NISP akan terus memperkuat bisnis wealth management bank, yang sekaligus juga menjadi layanan nilai tambah tidak hanya bagi nasabah individu tetapi juga bagi korporasi.

Follow the links for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.