, Singapore

Peran klien yang berkembang mendorong integrasi platform perbankan

Bank meluncurkan alat manajemen kas digital untuk beradaptasi dengan perubahan.

Bank-bank Asia sekarang diharuskan untuk berpikir di luar tugas pekerjaan tradisional para bendahara dan ruang lingkup pasar perusahaan-perusahaan yang hanya fokus pada sektor perbankan dalam  menyangkut kebutuhan manajemen kas klien mereka. Eksekutif perbankan dan konsultan industri menyadari adanya  persyaratan yang berkembang pesat dari basis klien mereka yang membutuhkan respons platform dan solusi yang lebih terintegrasi.

Mengembangkan proposisi terintegrasi telah menjadi salah satu prioritas investasi utama bagi bank, menurut Partner, Head of Corporate Institutional Banking di Oliver Wyman, Jason Ekberg. “Jadi saya bisa masuk ke portal saya. Saya ingin melihat posisi uang tunai, posisi kredit, posisi FX, dan saya ingin dapat menggunakan dasbor ini sebagai portal tunggal untuk membantu mengelola bisnis saya, dengan manajemen kas di pusatnya,” kata dia.

"Mereka ingin memposisikan manajemen kas sebagai bagian dari proposisi yang lebih luas," kata Ekberg menjelaskan. "Jadi saya bisa masuk ke portal saya. Saya ingin melihat posisi uang tunai, posisi kredit, posisi FX , dan saya ingin dapat menggunakan dasbor ini sebagai portal tunggal untuk membantu mengelola bisnis saya dengan manajemen kas di pusatnya."

Ekberg juga mencatat bagaimana bank membangun platform arsitektur online seperti DBS Treasury Prism, peluncuran alat simulasi treasury dan manajemen kas online pada 2017 untuk chief financial officer dan harta perusahaan untuk menguji berbagai solusi bank dan perusahaan tanpa biaya. DBS mengatakan platform ini menyediakan 30 alat manajemen likuiditas dan aliran transaksional yang menjangkau optimalisasi bunga, pengumpulan nosional, pembayaran instan, dan manajemen pembayaran dan piutang.

"Siapa saja bisa menggunakannya. Anda bisa masuk dan bermain dengannya. Anda akan mengoptimalkan likuiditas dan menggunakannya untuk mengoptimalkan pengaturan perbendaharaan Anda," kata Ekberg. "Dan DBS melakukan itu karena mereka ingin mulai memposisikan diri sebagai pemimpin dalam industri."

Westpac berencanamenerapkan platform pengelolaan uang tunai yang fleksibel yang akan diintegrasikan ke ekosistem bank. Hal ini turut memungkinkan Westpac membuat penawaran baru tanpa perlu membangun kustom, menurut General Manager, Global Transaction Services di Westpac, Di Challenor. Fitur utama dalam platform ini adalah alat visualisasi tunggal yang membolehkan pengguna melihat semua saldo akun di berbagai departemen.

"Tidak hanya menjadi dasbor visual, tujuan akhir platform adalah untuk saldo akun agregat yang akan dikumpulkan sehingga mereka dapat diperlakukan secara keseluruhan daripada serangkaian akun yang terputus," kata Challenor. "Total saldo kas kemudian dapat digunakan untuk membayar utang atau digunakan untuk investasi tanpa overdrawing rekening modal kerja lainnya."

New Development Bank (NDB) mengatakan dengan memperkenalkan sistem manajemen kas penuh dengan koleksi otomatis, manajemen rantai pasokan, dan manajemen likuiditas menciptakan keunggulan kompetitif bagi bank ketika menawarkan produk bundel kepada pelanggan. "Dengan cara ini pelanggan mendapatkan satu platform untuk semua kebutuhan mereka," kata juru bicara NDB, menambahkan bahwa manfaat lain dari pendekatan ini adalah mengurangi kebutuhan untuk penyesuaian, yang bisa memakan biaya lebih mahal.

Bank Mandiri telah mulai menawarkan Mandiri Cash Management, layanan tanpa uang tunai untuk setiap transaksi yang terkait dengan anggaran resmi pemerintah daerah.

"Salah satu fitur yang disediakan untuk mendukung manajemen APPD adalah dashboard keuangan beragam yang memberdayakan setiap kantor pemerintah daerah untuk mengendalikan pendapatan dan pengeluaran," kata Senior Vice President of Transaction Banking Wholesale Product Group di Bank Mandiri, Adinata Widia. "Layanan ini membantu pemerintah daerah merampingkan proses rekonsiliasi untuk pengumpulan, pembayaran, dan meningkatkan manajemen risiko likuiditas mereka."

Di Bank SinoPac, integrasi telah menyebabkan berkurangnya waktu proses untuk klien. Ini menggabungkan mesin offline dan solusi online — seperti akun virtual dan manajemen laporan pengumpulan e-banking — dan yang hampir mengurangi separuh waktu pemrosesan kas klien, menurut, Head of Cash Management Department, Electronic Banking Division di Bank SinoPac, Irene Huang.

Huang berpendapat di Asia, banyak industri masih berurusan dengan uang tunai volume tinggi dalam operasi bisnis sehari-hari, seperti pusat perbelanjaan, department store, lembaga amal dan pasar tradisional. Proyek integrasi online-offline mengurangi biaya proses manual dan waktu penyelesaian, menurut Huang adalah bagian dari perspektif manajemen kas model baru bank dalam memberikan "solusi yang lebih aman, efisien, dan langsung."

Peran dan kebutuhan yang berkembang

Seiring meningkatnya, peran pelaku perbankan berkembang dari manajemen kas dasar ke mobilisasi strategis likuiditas dan modal kerja, serta lanskap manajemen kas yang terfragmentasi di Asia telah menyebabkan lebih banyak sentralisasi fungsi perbendaharaan di wilayah tersebut, menurut APAC head of Corporate Cash Management Sales di Deutsche Bank, Suman Chaki

"Para bendahara sekarang mencari untuk mengoptimalkan struktur akun dan mengkonsolidasikan pembayaran dalam fungsi perbendaharaan terpusat mereka, mengurangi biaya keuangan melalui pengurangan biaya. Bendahara juga mencari untuk mendapatkan visibilitas yang lebih besar dan kontrol yang lebih baik dari FX dan kegiatan lindung nilai,” kata Chaki.

Chaki mengatakan Manajemen kas adalah bisnis pertumbuhan strategis utama untuk Deutsche Bank di Asia Pasifik. Dia mengutip penyerapan "signifikan" dalam transaksi elektronik, terutama di bidang pembayaran instan. Bank meningkatkan fungsionalitas platform FX4Cash pada 2017 untuk mencakup lebih dari 140 mata uang pembayaran.

UOB, pada bagiannya, telah bergerak ke arah peningkatan rangkaian solusi manajemen likuiditas global untuk menjadi lebih "modular dan dapat dikonfigurasi" dalam menanggapi kebutuhan klien yang berubah, kata Head of Cash Product Management, Group Transaction Banking, UOB, Linus Ng.

"Dengan terus berkembangnya ekonomi digital dan semakin banyak klien kami memperluas operasi  lintas batas, kami melihat peningkatan permintaan untuk solusi keuangan yang mulus, dapat diukur, intuitif dan cepat," kata Ng, mengutip bagaimana klien bank dapat menyesuaikan produk manajemen likuiditas mereka agar sesuai dengan sektor, ukuran bisnis dan lokasi operasi tanpa menimbulkan biaya tinggi.
 

Banks like Kasikornbank are tackling the challenge of customised demands from clients with a firm focus on spotting customer needs. "We are now looking to create the system and model that can respond to primary needs and accommodate extended changes. Need identification is the core success of the model, said Silawat Santivisat, executive vice president, corporate and SME products division at Kasikornbank. "The product manager is required to design with flexibility, extensibility and with an in-depth understanding of the customer's need in each specific industry."

Bank-bank seperti Kasikornbank sedang menangani tantangan permintaan khusus dari klien dengan fokus yang kuat pada menemukan kebutuhan pelanggan. "Kami sekarang mencari untuk membuat sistem dan model yang dapat menanggapi kebutuhan primer dan mengakomodasi perubahan yang diperpanjang. Identifikasi kebutuhan adalah keberhasilan inti dari model,” kata Executive Vice President, Corporate and SME Products Division di Kasikornbank, Silawat Santivisat. "Manajer produk diharuskan untuk merancang dengan fleksibilitas, ekstensibilitas dan dengan pemahaman mendalam tentang kebutuhan pelanggan di setiap industri tertentu."

API, blockchain, dan seterusnya

Bank-bank Asia yang ingin membedakan diri di pasar dapat memanfaatkan kemampuan teknologi informasi dan wawasan hubungan mereka untuk membangun ekosistem digital yang mengumpulkan banyak penawaran, seperti manajemen kas dan likuiditas, risiko keamanan siber dan penipuan,menurut, Partner & Managing Director  di BCG Jakarta, Ernest Saudjana. Di atas ekosistem yang penuh ini, pengguna mengharapkan antarmuka yang efisien dan intuitif dengan tingkat perlindungan keamanan tertinggi.

"Sementara beberapa bendahara di perusahaan besar mungkin memiliki kemampuan TI di rumah untuk mendapatkan data yang mereka butuhkan, banyak yang mengharapkan mitra perbankan mereka untuk menyediakan perjalanan pelanggan yang nyaman, terintegrasi, dan mulus di seluruh penyedia, sistem dan produk," kata Saudjana. "Penting bagi bank-bank Asia memperhatikan kualitas platform dan berinvestasi ke API untuk membuatnya lebih mudah diintegrasikan dengan sistem perusahaan."

Citi Singapore mengatakan akan menghabiskan 2018 dengan meningkatkan konektivitas API perusahaan ke perusahaan untuk memberikan kelincahan yang dicari klien serta meningkatkan pengalaman klien. kata Head of Product Management, Treasury and Trade Solutions di Citi Singapore, Nishami Dharmaratne. "API membawa pengalaman digital ke tingkat berikutnya dengan potensi manfaat luar biasa yang dibangun di atas data alur kerja yang dipertukarkan secara dinamis berdasarkan peristiwa, pola, dan waktu."

Dorongan untuk konektivitas klien yang lebih besar datang pada saat yang kritis, kata Dharmaratne, karena manajemen kas akan menjadi bisnis paling berpengaruh dalam transaksi perbankan pada 2018. "Ini adalah ruang yang terus-menerus ditargetkan oleh bank karena alasan persaingan alami, dan non-bank atau fintech untuk peluang nyata yang dihadirkannya."

Citi Singapore mengatakan mereka juga mengamati peningkatan API dalam layanan konfirmasi pembayaran yang baru diluncurkan untuk perusahaan e-commerce, segmen klien baru yang muncul untuk bank ketika e-commerce lepas landas di Singapura dan seluruh Asia. "Langkah kami selanjutnya adalah membuat API ini didorong untuk mendukung klien dengan skalabilitas yang mereka butuhkan. Dengan skalabilitas ini, kami dapat melayani raksasa e-commerce terbesar di Singapura dan di Asia, dan mendukung pertumbuhan volume mereka," kata Dharmaratne.

UnionBank Filipina, sementara itu, mengaitkan fleksibilitas dalam manajemen kasnya dengan portal APInya, di mana ia membangun sejumlah produk pembayaran seperti pembayaran tagihan dan transfer dana. Strategi ini menghasilkan implementasi yang lebih cepat dan lebih murah.

"Perusahaan dan tekfin dapat terhubung dengan kami dan memanfaatkan layanan di portal pengembang. Ini memungkinkan cara standar untuk menghubungkan kami, disesuaikan sesuai dengan kebutuhan mereka yang dapat digunakan berulang kali oleh perusahaan lain," kata juru bicara bank.

“Selain API, AI dan blockchain adalah dua teknologi utama yang akan membentuk kembali dunia, dan inilah yang akan kami coba jelajahi dalam beberapa tahun mendatang,” kata Head of Product Development and Management Department di ICBC ( Asia), Wang Zhi Yong. Dengan perkiraan ini, bank telah membangun hubungan yang erat dengan kecerdasan.

"Meskipun penetrasi belum terlalu tinggi saat ini, tidak ada keraguan bahwa blockchain akan berdampak dan membawa tantangan baru pada manajemen kas dalam jangka panjang," kata Zhi Yong menambahkan. Dia mengantisipasi teknologi untuk meningkatkan efisiensi dalam berbagai layanan transaksi manajemen kas, memungkinkan keamanan yang lebih tinggi serta biaya pembayaran yang lebih rendah.

"Namun, saat ini teknologi blockchain mungkin memiliki beberapa tingkat pembatasan dalam melacak pergerakan dana, kami pikir ini adalah masalah yang kami dan banyak rekan kami perlu mencari solusi," katanya.

Berbagai tren dan pendorong menarik para bankir perusahaan untuk berinvestasi dalam peningkatan TI atau merombak sistem warisan mereka untuk menciptakan platform perbankan korporat yang sepenuhnya baru dan terintegrasi, menurut Asia-Pacific and Global Emerging Markets Banking and Capital Markets Leader di EY, Jan Bellens.

Selain permintaan pelanggan korporat untuk meningkatkan layanan yang ditingkatkan dan pengiriman omnichannel, digitalisasi rantai pasokan keuangan dan teknologi yang muncul dari AI dan pembelajaran machine learning hingga teknologi buku besar terdistribusi mempercepat transformasi platform bank, menurut Bellens.

Bellens mengutip sebagai contoh sistem pembayaran real-time domestik yang sedang dikembangkan di negara-negara Asia-Pasifik seperti Hong Kong dan Australia.

"Ketika metode pembayaran baru dan rel sedang diperkenalkan, bank perlu mempertimbangkan untuk membuka akses API mereka ke akun bisnis dan layanan perbankan transaksi," katanya. "Untuk melakukan ini, mereka juga perlu menangani manajemen keamanan, meningkatkan antarmuka pengguna, memperkaya data pengiriman uang dan memanfaatkan kemampuan solusi perangkat lunak treasury terkemuka untuk melayani klien mereka dengan lebih baik."

Follow the link for more news on

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.

Bagaimana bank-bank Singapura menutup kesenjangan gender

Sebagian besar bank telah melampaui rata-rata regional dengan 18,5% perempuan yang dipekerjakan per perusahaan.

Langkah kecil Green Link Digital Bank, lompatan besar bagi UMKM Singapura

Ukuran tidak menjadi masalah bagi digital wholesale bank terbaru Singapura.

Superapp BRImo menawarkan pembukaan rekening digital Bank Raya

Bank digital yang berfokus pada gig-economy ini sekarang memiliki lebih dari 700.

CIMB Niaga bersama JCB Indonesia luncurkan kartu kredit digital

Kartu ini menawarkan cash back 10% untuk transaksi online melalui OCTO Mobile.

UKM menawarkan pembayaran fleksibel karena konsumen mencari opsi digital

Ini disertai dengan munculnya biometrik untuk melindungi akun.

Mengapa LINE Bank memilih Indonesia sebagai rumah ketiganya

Setelah sukses diluncurkan di Thailand dan Taiwan, LINE semakin percaya diri di Indonesia.

Bank Permata di Indonesia menunjuk presiden direktur baru

Rusli telah bekerja untuk lembaga internasional, termasuk Goldman Sachs dan Accenture.