, Singapore
429 views

Platform Buy Now Pay Later berisiko kehilangan kepercayaan ketika mengabaikan Kode Etik SFA

Di bawah Kode Etik, platform Buy Now Pay Later perlu menunjukkan kepada nasabah 'Trustmark' mereka.

Pemain industri keuangan lama menyuarakan keprihatinan atas platform Buy Now, Pay Later (BNPL) yang memilih keluar dari kode etik yang ditetapkan oleh Singapore Fintech Association (SFA). Adanya Kode Etik mengharuskan penyedia BNPL untuk melalui proses audit dan akreditasi menyeluruh dalam menampilkan Trustmark, yang meyakinkan nasabah bahwa mereka mematuhi kode tersebut. Platform BNPL yang memilih untuk tidak mematuhi kode ini, yang sebenarnya dimaksudkan untuk membantu nasabah mengatur pengeluaran mereka, dapat berisiko kehilangan merchant maupun nasaban.

“Para pemain BNPL yang belum mendaftar, maka ada kemungkinan nasabah bisa memutuskan menghindari platform tersebut, dan memilih platform yang telah membangun kepercayaan, etika, dan kebaikan sosial dalam cara mereka bekerja,” kata Anton Ruddenklau, partner dan head of financial services, KPMG, sebuah firma konsultan, di Singapura kepada Singapore Business Review.

Saat ini, yang telah mematuhi kode etik adalah Atome, Grab, ShopBack, Ablr, Latitude Pay, Pace, Split, dan SeaMoney.

Aloysius Fua, partner and financial services assurance di EY mengatakan nasabah akan menggunakan platform BNPL yang akan membuat mereka merasa paling terlindungi dari utang berlebihan.

“Pemain BNPL yang tidak patuh tidak akan mendapatkan akses ke data yang telah dibagikan kepada para pemain dalam hal kelayakan kredit. Maka mereka berpotensi tidak memberikan kredit yang sesuai,” kata Fua.

“Ini akan merugikan mereka dari sudut pandang bisnis dan juga kemampuan untuk masuk ke dalam ekosistem BNPL karena merchant juga mungkin kurang tertarik untuk bekerja dengan pemain BNPL yang tidak [patuh],” kata  Fua menambahkan.

Di antara ketentuan kode etik tersebut, batas atas $2.000 dalam pembayaran terutang diberlakukan. Itu bisa lebih tinggi kecuali nasabah menyelesaikan penilaian tambahan, yang mencakup informasi pendapatan dan kredit yang dibagikan di semua perusahaan BNPL.

Akses BNPL nasabah juga dapat dihentikan jika tidak memenuhi kewajiban pembayaran. Sebab kode etik dimaksudkan untuk membantu konsumen membelanjakan dengan bijak, bila tidak mengikuti langkah-langkah tersebut maka itu akan menurunkan daya tarik nasabah..

Shadab Taiyabi, Presiden SFA, mengatakan konsumen harus tetap bertanggung jawab dalam menggunakan layanan BNPL meskipun ada kode etik. Konsumen dapat melakukannya  dengan melakukan penilaian yang tepat apakah mereka dapat memenuhi persyaratan pembayaran.

“Oleh karena itu, kami mendorong konsumen untuk menggunakan layanan ini secara bertanggung jawab dan menikmati manfaat yang dapat diberikannya, seperti melakukan pembelian mendesak meskipun arus kas tidak mencukupi,” kata Taiyabi.

“Pada akhirnya, kami berharap Kode Etik ini memberikan lebih banyak kepastian bagi konsumen dan meningkatkan kesadaran akan pedoman yang berlaku baik bagi penyedia BNPL maupun konsumen,” kata dia menambahkan.

Teknologi, data dan keuntungan

Seiring dengan meningkatnya regulasi, Fua mengatakan para pemain BNPL ditantang untuk meningkatkan customer experience melalui teknologi. Salah satu contohnya adalah dengan melakukan inovasi di mana nasabah dapat menghubungkan pendapatan mereka dan platform BNPL dapat melakukan pengecekan.

“Salah satu skenarionya adalah ketika konsumen pergi ke konter untuk menggunakan platform, mereka kemudian bisa diberi tahu bahwa, 'maaf, Anda (konsumen) telah melanggar $2.000.' Kemudian pemain BNPL tidak dapat memprosesnya karena ada aplikasi teknologi yang mengontrol sehingga konsumen tidak diizinkan untuk menghabiskan lebih dari $2.000,” kata Fua.

“Tapi jika platform bisa berinovasi sehingga nasabah benar-benar bisa melakukan cek kredit di tempat, kemudian mendapatkan persetujuan secara instan, dan mengumpulkan semua dokumen. Misalnya, penggunaan SingPass yang dapat dikaitkan dengan penghasilan nasabah, melakukan pemeriksaan yang diperlukan, dan menyetujui batas kredit nasabah,” katanya menambahkan.

Inovasi teknologi ini akan meningkatkan operasional platform BNPL dari pemain lain, kata Fua. Selain itu juga akan meningkatkan minat merchant untuk bekerja sama dengan pemain BNPL yang bisa melakukan ini.

Ketika para pemain BNPL memiliki data profil konsumennya, ini akan memungkinkan mereka untuk lebih bereksperimen dengan produk dan layanan yang dapat mereka berikan ke mereka.

“BNPL mengumpulkan data setelah nasabah melakukan pembelian, penggunaan data tersebut, dan bagaimana data tersebut diolah  dapat dibangun ke dalam berbagai produk atau layanan. Pada akhirnya, data scientist dan BNPL harus memikirkan lebih banyak produk dan layanan yang dapat mereka sediakan dan membangun dompet mereka dengan pelanggan,” kata Ruddenklau.

Kemampuan untuk menggunakan data ini juga dapat meningkatkan persaingan antara BNPL dan platform pinjaman lainnya.

“Saya pikir di situlah kompetisi yang akan datang. Ini akan menjadi perang habis-habisan antara bank, kartu kredit, dan BNPL yang mungkin bagus untuk nasabah saat ini dengan BNPL karena melalui platform itu nasabah tidak membayar bunga,” kata Ruddenklau.

Inflasi tidak akan mengurangi batas

Pengeluaran konsumen berada di tengah tekanan biaya,  hal itu membuat lebih banyak orang Singapura mencoba aplikasi BNPL. Pada paruh pertama 2022, data.ai melaporkan bahwa unduhan aplikasi BNPL melonjak 109% year-on-year menjadi sekitar 423.000 dari 203.000 pada periode yang sama di  2021.

Kode Etik BNPL juga memungkinkan penyedia untuk memberikan bantuan kepada nasabah yang mengalami kesulitan keuangan dan  yang mengalami kesulitan bekerja pada pengaturan pembayaran bersama atau mutually acceptable payment arrangement. Selama ini, para pemain BNPL akan menangguhkan transaksi lebih lanjut dengan jenis nasabah ini.

Tetapi karena inflasi berlanjut, Ruddenklau mengatakan ini tidak akan berdampak pada penerapan batas $2.000 pada nasabah yang menggunakan BNPL.

Dia mengatakan kode tersebut ditargetkan untuk nasabah yang kecanduan  akan ritel dan belanja tetapi tidak mampu membayarnya kembali melalui upah mereka yang. Tetapi jumlah orang seperti ini, kata Ruddenklau, “hanya sedikit”.

“Langkah inflasi apa yang membuat dua kekalahan besar ini menjadi kurang dari dua ribu? Saya tidak berpikir itu akan menjadi masalah sekarang. Saya pikir bar itu sangat tinggi di $2.000,” kata Ruddenklau.

Hampir setengah dari transaksi BNPL adalah $100 atau kurang, menurut studi Milieu Insight 2021. Satu dari lima warga Singapura mencoba layanan BNPL dan mayoritas mengatakan mereka akan terus melakukannya, kata laporan Milieu Insight.

Fua mengatakan menempatkan batasan seperti itu di tengah inflasi tidak akan mematikan nasabah tetapi justru membantu mereka meningkatkan manajemen keuangan.

“Ketika saya ingin melakukan pembelian, saya bekerja dengan pemain BNPL yang mencoba membuat segalanya lebih baik bagi saya, yang membantu memperjelas berapa banyak saya akan dikenakan biaya pada hari itu,” kata Fua.

Di antara jenis pembelian yang dipertimbangkan saat menggunakan BNPL adalah perabot rumah tangga sebesar 49% dan elektronik sebesar 48%.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Moody’s: Kualitas pinjaman Bank Mandiri meningkat secara moderat pada 2023

Bagian dari pinjaman bermasalah "sedikit lebih rendah" dibandingkan dengan 2022.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

Matthew Driver dari Mastercard tentang bagaimana AI dapat meningkatkan program loyalitas dan kepatuhan regulasi

Organisasi harus menyadari bahwa tidak semua hal bersifat hitam putih dan harus menyesuaikan diri.

Cabang SMBC di Indonesia mulai menawarkan produk deposit ESG

BTPN akan mengalokasikan deposit ini untuk pembiayaan di bidang ESG.

Survei: Pinjaman baru di Indonesia diperkirakan akan melambat pada kuartal pertama

Tingkat saldo bersih tertimbang (WNB) berada pada 96,1% pada kuartal keempat 2023, tetapi diperkirakan hanya akan mencapai 44,6% pada kuartal pertama.

Bank-bank Indonesia memberikan pinjaman baru lebih banyak di Desember

Ini berkat meningkatnya permintaan baik dari korporasi maupun rumah tangga.

Analis: Penjualan aset Bank Tabungan Negara mendorong hal positif bagi bank

Bank tersebut berencana untuk melepas $262 juta pinjaman macet pada 2024.

Aplikasi BRImo milik BRI kini memiliki 30,4 juta pengguna

Jumlah pengguna naik dibandingkan dengan 2,9 juta pengguna pada 2019.