, Singapore
537 views

Sanjoy Sen dari DBS mengeksplorasi mata uang digital, peluang M&A di masa depan

Sen juga membahas integrasi aset Citi Taiwan yang dilakukan DBS baru-baru ini hanya dalam satu akhir pekan.

DBS terbuka untuk masuknya mata uang digital dan peluang M&A lebih lanjut lainnya setelah integrasi Citi Taiwan, kata seorang eksekutif puncak kepada Asian Banking & Finance (ABF).

Sanjoy Sen, direktur pelaksana dan kepala grup perbankan konsumen untuk bank terbesar di Singapura berdasarkan aset, baru-baru ini duduk bersama pemimpin redaksi ABF Tim Charlton pada sesi diskusi untuk membahas berbagai transformasi digital yang terjadi di industri perbankan  dan apa artinya bagi DBS.

“Kami telah menghabiskan waktu bertahun-tahun dan miliaran dolar untuk merancang ulang perbankan inti kami,” kata Sen pada sesi di Asian Banking & Finance Summit 2023 yang baru-baru ini diadakan di Sofitel Singapore City Centre, 8 September.

Sen mencatat sifat DBS sebagai bank yang mendukung teknologi, dan perlunya menciptakan produk digital dari sudut pandang nasabah.

“Bagaimana kami mendapatkan perjalanan nasabah terbaik? Bagaimana cara kami mendapatkan aplikasi terbaik? Bagaimana kami memastikan bahwa nasabah dapat membuka akun dalam lima klik?” Sen bertanya di sela-sela acara. “Hal itulah yang telah kami habiskan banyak waktu dan investasi, untuk menjadikan kami seperti perusahaan fintech tercanggih lainnya.”

Integrasi Citi Taiwan

Sen menceritakan bagaimana DBS mampu mengintegrasikan aset konsumen Citi Taiwan ke dalam DBS hanya dalam satu akhir pekan. Langkah ini mendorong DBS menjadi bank asing terbesar di Taiwan berdasarkan aset, dengan pangsa hampir 40% di pasar kartu kredit lokal, dan 3 juta kartu kredit aktif. Sebelum integrasi, DBS hanya memiliki 700.000 kartu di Taiwan.

ALSO READ: DBS completes integration of Citi Taiwan consumer business

Sen menyatakan bahwa memindahkan semuanya hanya dalam satu akhir pekan merupakan sebuah pekerjaan besar, namun hasilnya sepadan: nasabah Citi Taiwan hanya perlu menunggu satu akhir pekan untuk menjadi nasabah DBS.

“Kami menghabiskan waktu satu tahun untuk menciptakan rangkaian teknologi yang diperlukan agar dapat memindahkan seluruh database konsumen Citibank, sehingga semuanya dapat terjadi dalam satu langkah. Selama satu akhir pekan kami memindahkan seluruh database Citibank, jadi Sabtu malam kami menutup seluruh Citibank, pada Senin pagi semua cabang telah melakukan rebranding, semua nasabah Citibank menjadi nasabah DBS, seluruh 3,5 juta pemegang kartu akan mendapatkan plastik baru,” kata Sen.

Biasanya, rekening bank yang dijual akan dialihkan ke pembeli. Namun, dibutuhkan waktu satu atau dua tahun untuk menyelesaikan transformasi teknologi. Misalnya, rekening dari suatu lini bisnis yang sudah dijual akan berpindah ke pembeli, namun tetap dikelola oleh Citibank berdasarkan perjanjian layanan transaksi.

“Dalam kasus kami, kami tidak mempercayai hal itu,” kata Sen. “Kami melakukan semuanya dalam satu kesempatan, dimana semuanya berpindah dalam satu akhir pekan.”

Strategi akuisisi

Ketika ditanya mengenai prospek DBS dalam melakukan akuisisi di masa depan, Sen mengisyaratkan bahwa peluang berikutnya mungkin datang dari sektor teknologi keuangan. “Banyak dari pemain ini yang ingin diakuisisi.”

Banyak pemain FinTech berasal dari dunia di mana mereka mengumpulkan investasi untuk tumbuh, namun kini hal tersebut telah berakhir, ujarnya. Perusahaan-perusahaan ini berasal dari masa di mana mereka dapat mengandalkan investor yang memberi mereka uang untuk pertumbuhan meski tanpa jalur yang jelas menuju profitabilitas.

Bahkan itu bisa menjadi bank digital, tepatnya seperti di Hong Kong.

“Enam tahun lalu, Hong Kong memberikan izin kepada sembilan bank digital dan hari ini, lebih dari separuhnya akan dijual,” ungkap Sen.

ALSO READ: Did digital banks fail to disrupt?

Bahkan sebelum akuisisi dan integrasi Citi Taiwan, DBS telah melakukan langkah M&A di seluruh wilayah: pertama membeli sebuah bank di India dengan 550 cabang, kemudian membeli saham minoritas di sebuah bank di Tiongkok.

DBS mencari tiga kualitas utama dalam perusahaan mana pun di masa depan yang ingin mereka akuisisi.

“Menurut saya ada tiga hal. Salah satunya adalah harus ada sinergi. Kalau dijumlahkan dua tambah dua, hasilnya harus lima. [Juga], bagaimana kita mendorong budaya inklusif yang sama.”

“Budaya, inklusivitas dan sinergi, manajemen pasca integrasi dan teknologi, ini yang menjadi kuncinya,” kata Sen.

Juri belum memberikan keputusan terkait mata uang digital

Dalam sesi pidatonya, Sen menyoroti tiga bidang di mana DBS secara khusus telah melakukan investasi signifikan: blockchain, kripto, dan metaverse. Hal ini termasuk pendirian DBS Digital Exchange dan pertukaran iklim terpisah, dan bahkan mendirikan bisnis yang menggunakan blockchain untuk melakukan perdagangan dan penyelesaian valuta asing. Mereka juga bereksperimen dalam solusi pembiayaan perdagangan.

Cryptocurrency, khususnya, sangat menarik bagi Sen dan DBS.

Sen mengingat percakapannya yang dia dan DBS miliki dengan Visa awal tahun ini tentang CBDC, di mana mereka mencatat bahwa 80 bank sentral di seluruh dunia kini menjajaki mata uang digital bank sentral (CBDC), tetapi tidak semua orang memiliki kasus penggunaan yang tepat agar rencana mereka terwujud

ALSO READ: End of cheap money era: Maybank’s Alvin Lee on investing in an era of wealth preservation, protectionism

"Masing-masing dari 80 bank sentral tersebut memiliki kasus penggunaan mereka sendiri, dan mereka tidak berbicara satu sama lain. Jadi, setiap bank sentral mengalami FOMO - ketakutan ketinggalan. Setiap bank sentral menciptakan jenis CBDC tertentu, tetapi mereka tidak semuanya dapat beroperasi bersama," catat Sen.

Sebagai contoh, Sen mencatat bahwa bank sentral India sedang menciptakan CBDC yang ditujukan untuk inklusi keuangan. Beralih ke Cina, dan kasus penggunaan untuk yuan digital adalah untuk memantau pergerakan uang dalam ekonomi.

"Jadi, untuk merangkum, saya pikir untuk kasus penggunaan CBDC, juri belum memberikan keputusan definitif, [dan] setiap pemerintah sedang bekerja mengenainya. Kami [DBS] akan bekerja sangat erat dengan pemerintah karena kami ingin menjadi bagian dari pasar itu: menjadi bagian dari ekosistem CBDC," kata Sen.

Follow the link for more news on

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.