, Singapore

Singapura berupaya meningkatkan ekosistem FX nya disaat Hong Kong tutup dengan cepat

Citi meluncurkan mesin penetapan harga yang dapat memangkas waktu untuk rute perdagangan Singapura - Tokyo.

Ketika Monetary Authority of Singapore (MAS) menyeru kepada bank, startup dan penyedia likuiditas untuk membantu memperkuat statusnya sebagai pusat yang unggul dalam hal penetapan harga, likuiditas dan transparansi, Citi adalah yang pertama mengindahkan panggilan tersebut setelah mengumumkan rencananya untuk mengatur harga FX elektronik dan trading engine pada bulan Maret.

Setelah ditayangkan pada Oktober 2019, platform Citi berjanji untuk secara signifikan memotong latensi atau waktu yang diperlukan untuk melakukan transaksi FX dengan menghilangkan kebutuhan untuk rute perdangan di tempat lain.

“Sebelum membangun platform ini, klien harus terhubung lewat Tokyo atau salah satu trading engine kami di luar wilayah. Latensi pulang pergi antara Singapura dan Tokyo ini sekitar 70 milliseconds, yang merupakan perbedaan besar untuk pencarian harga, ” kata Mark Meredith, Global Head of Electronic Trading for FX and Local Markets,Citi kepada Asian Banking & Finance.

Mesin dibangun sendiri oleh Citi, termasuk penetapan harga dan algoritma perlindungan nilai yang pada awalnya akan menawarkan 23 spot currencies (G10 dan 13 EM currencies yang dapat dikirimkan), serta dua logam mulia (Emas dan Perak). Ini menandai lokasi perdagangan keempat bank di samping London, New York dan Tokyo dan membuktikan komitmennya untuk mendukung pencarian harga dan pelaksanaan perdagangan selama jam perdagangan Asia.

"Untuk mendukung upaya kami, kami juga berinvestasi di pusat data baru yang akan difokuskan pada lokasi bersama FX, yang akan memungkinkan kami untuk menawarkan transparansi harga yang lebih baik dan memfasilitasi pencarian harga yang lebih efisien di zona waktu kawasan untuk klien kami," kata Meredith.

Tantangan latensi

Latensi ke London / New York adalah sekitar 180 ms dan 85 ms ke Tokyo, menurut Wong Joo Seng, CEO of currency platform provider SparkSystems. Untuk memastikan apakah pesanan berhasil dilaksanakan akan membutuhkan 180 ms atau 85 ms perjalanan kembali, sehingga totalnya masing-masing menjadi 360 ms dan 170 ms.

"Jika kemampuan pencocokan FX dikembangkan di Singapura, waktu ini akan turun menjadi kurang lebih hanya 1 ms," kata Wong. “Itu adalah peningkatan besarnya pesanan yang tidak dapat diperoleh dengan hanya menulis program baru dan lebih dioptimalkan. Ini membutuhkan optimalisasi dalam pemrograman serta desain infrastruktur untuk dapat mencapainya."

Dalam 18 bulan terakhir, UBS, JP Morgan Chase dan Standard Chartered telah bergabung dengan Citi dalam menyiapkan mesin pencocokan yang serupa untuk memenuhi kekayaan yang tumbuh di negara tersebut. Platform UBS telah ditayangkan pada Q2 2019 sementara JP Morgan dan Standard Chartered diperkirakan akan diluncurkan pada awal 2020. Pencipta pasar non-bank seperti XTX dan Jump Liquidity telah meningkatkan pijakan mereka di Singapura sebagai pengakuan atas kekayaan peluang di pasar.

Melalui serangkaian hibah dan insentif pajak, MAS berharap untuk memikat tiga hingga lima pemain utama lainnya, termasuk platform non-bank dan multi-dealer, yang dapat mengatur platform perdagangan elektronik yang memungkinkannya untuk pencapaian besar yang penting selama tahun berikutnya, ungkap pejabat senior MAS yang dikutip dari wawancara Bloomberg.

"Pemain FX global dan regional terus memperluas jejak regional mereka di Singapura dan berinvestasi besar-besaran dalam membangun keterampilan dan infrastruktur perdagangan mereka, termasuk dalam perdagangan elektronik FX.

Kami berharap investasi ini membuahkan hasil dalam jangka menengah dan semakin meningkatkan lanskap perdagangannya bagi para pelaku pasar dan meningkatkan penemuan harga, likuiditas, dan transparansi di pasar zona waktu Asia, ”kata Jacqueline Loh, Deputy Managing Director MAS dalam sebuah pernyataan.

Memiliki banyak pemain yang mendirikan toko sangat penting karena bank Tier 1 FX yang berupaya mendapatkan persetujuan internal dan membuat investasi yang diperlukan, akan tetap diam tanpa ada lembaga yang berdagang, menyoroti tantangan yang terkait dengan penggerak pertama keuntungan.

“Dengan siapa lembaga itu berdagang jika mereka adalah yang pertama? Mereka perlu menunggu yang kedua dan ketiga dll. Oleh karena itu, perlu cluster ke bank untuk mengatur mesin yang cocok di sini hampir secara bersamaan agar masuk akal secara ekonomi, ”katanya. "Saya pikir 'yard keras' hanya akan menjadi dua hingga tiga bank Tier 1 FX. Maka ‘pintu air’ harus terbuka dan Singapura harus berkembang menjadi pusat pencocokan FX yang utama. Ini berarti seluruh wilayah akan menggunakan Singapura sebagai hub FX yaitu. Thailand, Malaysia, Indonesia, Filipina, Vietnam."

Mengejar ketinggalan

Hanya tertinggal di belakang Inggris dan AS, Singapura mempertahankan posisinya sebagai pusat FX terbesar ketiga di dunia dengan pangsa pasar 7,6% setelah volume perdagangan harian FX rata-rata naik 22% menjadi $ 633b pada April dari $ 517b pada April 2016, data dari Bank Penyelesaian Internasional (BIS) menunjukkan. Spot dan FX swap turnover masing-masing melonjak 26% dan 35%, mengimbangi penurunan 6% dalam turnover ke depan. Pasar derivatif suku bunga OTC mencatat pertumbuhan yang kuat, dengan volume harian rata-rata melonjak 87% menjadi $ 109b dari $ 58b tiga tahun lalu.

Meskipun pertumbuhan berbasis luas di G10 dan mata uang pasar berkembang, Keunggulan Singapura atas pesaing regional Hong Kong menyempit karena SAR melihat volume perdagangan FX harian rata-rata naik pada klip yang lebih cepat untuk ditutup pada US $ 632b pada bulan April untuk peringkat sebagai hub FX terbesar keempat berdasarkan volume perdagangan dan menarik ke depan Jepang.

“Pangsa perdagangan FX di pusat-pusat keuangan Asia terkemuka, yaitu Hong Kong SAR, Singapura, dan Tokyo, sedikit menurun hingga 20% pada April 2019. Ini terutama didorong oleh pertumbuhan aktivitas yang relatif lebih lambat di Singapura dan Tokyo. Omset di Hong Kong SAR tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada agregat global, meningkatkan bagiannya dalam omset global sebesar satu poin persentase, ”kata BIS dalam survei bank sentral tiga tahunan.

Membuat kemajuan

Ketika Hong Kong tutup, regulator bekerja lembur untuk memberi insentif kepada pemain besar untuk melabuhkan mesin pencocokan dan penetapan harga mereka di Singapura karena mereka mengandalkan tarif pajak kota yang rendah dan daya tarik bisnis kelas dunia untuk meningkatkan ekosistem FX.

“Singapura diposisikan secara strategis di pusat negara-negara Asia Tenggara di mana perdagangan memainkan mesin penting pertumbuhan ekonomi. Ditambah dengan lingkungannya yang kondusif yang sangat menguntungkan bagi kegiatan e-commerce, semua ini memungkinkan Singapura untuk menarik bagian yang lebih besar dari aliran investasi global dan pada gilirannya membantu meningkatkan perdagangan, ”kata Citi's Meredith. "Dipadukan dengan lingkungannya yang kondusif yang sangat menguntungkan bagi kegiatan e-commerce, semua ini telah memungkinkan Singapura untuk menarik bagian yang lebih besar dari aliran investasi global dan pada gilirannya membantu meningkatkan perdagangan."

Bagi Wong, beberapa manfaat dari inisiatif ini sudah dapat dilihat dalam perkembangan terakhir. “Strateginya adalah membantu membiayai beberapa biaya yang dialami bank pertama ketika memutuskan untuk memindahkan kemampuan pencocokan FX di sini. Tidak perlu melakukannya untuk seluruh komunitas perbankan. Itu akan terlalu mahal dan tidak perlu. Ini hanya perlu dilakukan untuk setengah lusin penggerak pertama. Inilah yang telah dilakukan MAS dan kami sudah melihat keberhasilan inisiatif ini."

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.