, Philippines
778 views
Manish Bhai, CEO, UNO Digital Bank

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

Sebagai pemberi pinjaman digital terbaru di Filipina, UNO Digital Bank, ingin menjadi yang terdepan.

“Kami ingin menjadi nomor satu dalam inklusi keuangan, nomor satu dalam neraca pinjaman, nomor satu dalam inovasi, nomor satu dalam pengalaman nasabah untuk memberikan kemudahan layanan,” CEO UNO Digital Bank, Manish Bhai mengatakan kepada Asian Banking & Finance dalam sebuah wawancara eksklusif.

Tujuan ini tercermin dari nama bank itu sendiri, Uno. “Uno berarti yang pertama, atau pemimpin kelompok. Semua yang kami lakukan, semua yang kami perjuangkan—kami ingin semangat UNO ini menjadi cahaya penuntun yang menyeluruh,” kata Bhai.

Langkah pertama untuk mencapai tujuan ini dimulai di Filipina, di mana UNO Digital Bank berhasil mendapatkan salah satu dari lima lisensi bank khusus digital yang ditawarkan oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP). Adapun bagaimana mereka berencana untuk menonjol? Ini semua kemudian beralih tentang kredit.

“Meskipun ada lima bank digital lainnya yang memperoleh lisensi dari Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP), yang membedakan kami dari bank lainnya tersebut adalah dorongan kami terhadap kredit. Fokus kami adalah membantu membangun lanskap perbankan yang lebih inklusif secara finansial di Filipina,” kata Bhai.

Inklusi keuangan di Filipina masih sangat sederhana, dengan hanya 53% orang dewasa yang memiliki rekening deposito, menurut survei inklusi keuangan BSP. Dan dari orang Filipina yang saat ini memiliki pinjaman, sekitar setengahnya meminjam uang dari pemberi pinjaman informal bahkan dari keluarga dan teman, dimana menunjukkan banyak orang dewasa di negara itu yang tidak terlayani oleh kreditur formal.

“Target pasar utama kami adalah segmen publik dan mass affluent di seluruh Filipina, yang mencakup unbanked maupun underbanked. Kami menciptakan bank online untuk orang-orang yang mungkin hanya menggunakan teknologi melalui ponsel mereka,” kata Bhai.

Asian Banking & Finance berbicara dengan CEO Bhai untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang ada di bank khusus digital UNO.

Mengapa meluncurkan bank digital di Filipina?

Kami melihat peluang besar untuk perbankan digital di Filipina karena negara ini memiliki penetrasi internet dan smartphone yang sangat tinggi. Menurut Statista, Filipina saat ini memiliki sekitar 84,67 juta pengguna smartphone pada 2022, dan diperkirakan akan tumbuh sebanyak 91,48 juta pada 2026.

Namun, meskipun penetrasi seluler tinggi, akses ke layanan keuangan—bahkan rekening bank tabungan dasar—masih rendah. Pada kuartal pertama 2021, hanya 53% orang dewasa Filipina yang memiliki rekening setoran dasar. Artinya, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan jika ingin berkontribusi pada tujuan BSP agar 70% populasi dewasa Filipina memiliki rekening keuangan formal pada 2023.

UNO Digital Bank bertujuan membantu menutup kesenjangan akses keuangan dan inklusi keuangan dengan memanfaatkan tingkat penetrasi smartphone yang tinggi di negara ini. UNO Digital Bank akan memungkinkan setiap orang Filipina dengan smartphone untuk membuka rekening bank dan memiliki akses ke semua produk keuangan yang kami tawarkan, menggunakan satu aplikasi dan satu kartu untuk bertransaksi dan memenuhi semua kebutuhan keuangan mereka

Saat kami melihat arah konsumen ke platform online untuk layanan berbasis teknologi dalam kebutuhan dasar dan non-dasar karena pandemi, kami memperkirakan penyerapan pembayaran digital yang berkelanjutan, memberi kami kasus bisnis yang lebih kuat untuk diluncurkan di pasar seiring dengan berlanjutnya masyarakat Filipina merangkul transformasi digital.

Apa yang membuat UNO Digital Bank menonjol dari bank lain?

UNO Digital Bank sepenuhnya digital. Kami tidak memiliki cabang fisik dan seluruh infrastruktur kami dibangun di atas cloud. Kami menyediakan satu antarmuka digital terpercaya yang memungkinkan nasabah menyimpan, menumbuhkan, meminjam, bertransaksi, melindungi, dan berinvestasi memenuhi semua kebutuhan finansial mereka. Kami adalah bank digital spektrum penuh yang dipimpin oleh kredit, yang berarti bahwa kami memiliki fokus kredit dan inklusi kredit yang sangat tinggi.

Personalisasi juga akan menjadi yang terdepan dalam teknologi UNO. Dengan menggunakan AI dan analitik data, kami  menawarkan produk dan penawaran khusus kepada nasabah kami dalam menyediakan layanan yang relevan bagi mereka di setiap tahap kehidupan signifikan yang mereka jalani.

Dalam diskusi media, Anda mengatakan bahwa bank akan menggunakan data kredit alternatif dalam memproses aplikasi pinjaman. Bisakah Anda memandu pembaca kami bagaimana proses ini akan bekerja?

Pendekatan keputusan kredit kami didasarkan pada prinsip-prinsip tradisional yang mapan dan teruji dari manajemen risiko kredit tetapi disampaikan secara instan melalui bantuan teknologi. Selain itu, kami juga akan menggunakan data alternatif yang tersedia untuk meningkatkan keputusan kredit kami. Saat ini, ada berbagai bentuk data alternatif yang tersedia dari skor telekomunikasi yang dipesan lebih dahulu, metadata perilaku penggunaan seluler, media sosial dan biasanya ini dikirimkan dalam bentuk skor yang dikembangkan menggunakan model. Biasanya, skor tinggi menandakan kredibilitas yang lebih tinggi. Organisasi pemberi pinjaman yang berbeda kemudian melakukan pemodelan dan adopsi skor mereka sendiri berdasarkan tujuan risiko dan selera mereka. UNO juga berencana membangun model risiko miliknya sendiri yang dapat berupa kombinasi dari sumber data tradisional dan alternatif.

Tantangan apa yang dihadapi bank digital saat memasuki pasar perbankan dan keuangan Filipina?

Target pasar utama kami adalah unbanked dan underbanked - dengan fokus pada segmen publik dan mass affluent. Beberapa alasan mengapa orang tidak memiliki rekening bank adalah karena mereka kekurangan cukup uang, atau tidak memiliki persyaratan dokumen, atau mereka tidak melihat nilai dalam membuka rekening bank. Oleh karena itu, kami melihat mendidik mereka yang tidak memiliki rekening bank sebagai tantangan utama. Untuk mengatasi hal ini, kami berencana mengadakan kampanye informasi dan pendidikan yang ekstensif yang akan secara efektif memanfaatkan media sosial dan platform digital lainnya. Kami akan menggunakan format yang user friendly, menarik dan mudah dipahami seperti video pendek untuk membantu masyarakat memahami manfaat perbankan digital.

Kedua, membangun kepercayaan dengan 'bank digital' murni adalah sesuatu yang orang perlu merasa nyaman. Orang yang belum pernah menggunakan layanan digital sebelumnya membutuhkan pegangan tangan. Orang masih ingin bekerja dengan sesama orang, dan perangkat teknologi tanpa nama yang ada di mana-mana. Masih ada kebutuhan bagi bank untuk memiliki sentuhan manusiawi. Misalnya, orang terjebak dalam perjalanan orientasi, mereka merasa gugup ketika mereka tidak melihat "seseorang" untuk diajak bicara. Oleh karena itu, dalam hal keterlibatan dan servis, kami masih perlu menawarkan sentuhan manusiawi. Meskipun kami akan menggunakan algoritma yang canggih dan pengambilan keputusan yang dinamis, kami bersama dengan layanan pesan dan panggilan otomatis, tetap memiliki pusat kontak  di lapangan untuk melengkapi layanan digital kami.

Layanan apa yang Anda tawarkan saat ini? Layanan lain apa yang Anda rencanakan untuk diluncurkan di masa mendatang?

UNO Digital Bank menawarkan satu aplikasi seluler dan satu kartu yang memungkinkan siapa saja, di mana saja di Filipina untuk menyimpan, meminjam, bertransaksi, berinvestasi, dan melindungi keuangan mereka dengan cepat dan mudah. Kami telah meluncurkan rekening tabungan yang dilengkapi dengan kartu Debit virtual dan fisik Mastercard. Kami juga memiliki dua versi deposito berjangka. Ini akan diikuti oleh pinjaman dan produk asuransi kami. Tahun depan kami akan menambahkan produk investasi dan kripto juga.

Apa pandangan Anda terhadap bank digital di Filipina?

Kami melihat potensi besar bagi bank digital untuk berkembang di pasar Filipina di tahun-tahun mendatang berdasarkan perubahan signifikan selama pandemi. Kami memperkirakan penyerapan pembayaran digital yang berkelanjutan, menjadikan ini waktu yang ideal bagi kami untuk meluncurkan dan mengantisipasi bahwa produk dan layanan kami akan diterima dengan baik oleh konsumen Filipina.

Namun, kami juga mengakui bahwa kami perlu memiliki pendekatan yang berbeda dalam hal strategi kami. Ada ratusan neobank di seluruh dunia, tetapi sangat sedikit yang berhasil—yang berhasil adalah mereka yang menerapkan strategi pinjaman mereka sejak awal.

Kami di UNO Digital Bank mengambil pendekatan serupa. Strategi kami yang berbeda adalah bagaimana  mendefinisikan diri kami sebagai bank digital spektrum penuh yang dipimpin kredit. Ketika kami mengatakan "kredit memimpin", ini berarti fokus kami adalah seputar pinjaman meskipun kami adalah bank spektrum penuh. UNO Digital Bank ingin membantu membangun lanskap perbankan yang lebih inklusif secara finansial di Filipina di mana akses terhadap kredit formal masih terbatas.

Di mana Anda melihat UNO Digital Bank dalam tiga atau lima tahun ke depan? Apa tujuan bank?

Rencana dua hingga lima tahun kami adalah berada di tiga atau empat pasar utama di Asia. Namun, dua tahun pertama akan difokuskan untuk menumbuhkan dan menstabilkan platform dan penawaran kami di Filipina.

 

Follow the link for more news on

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Personalisasi brand baru yang membentuk perjalanan perbankan digital Citi

Nasabah menginginkan opsi, tetapi itu perlu kurasi, kata Nilesh Kumar dari Citibank.

Pendanaan Fintech melambat karena hype digital yang didorong oleh COVID semakin memudar

Valuasi saham teknologi, baik publik maupun swasta, turun 60%, kata para analis.

Bagaimana superapp mengubah lanskap perbankan digital?

Di masa yang akan datang, one-stop-shop akan menjadi gaya hidup nasabah perbankan.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Toh Su Mei dari ANEXT Bank bercerita tentang bagaimana menjadi yang terdepan dalam memenuhi kebutuhan UKM

CEO bank digital terbaru Singapura berbicara tentang mengapa bank merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan UKM, dan mengapa bank digital adalah jawabannya.

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.