, Singapore

Pendapatan kartu kredit Singapura terancam seiring penurunan penggunaan dari pelancong Singapura

Pengguna kartu beralih ke uang tunai karena mereka menghindari biaya transaksi yang tinggi dan nilai tukar yang anjlok.

Bank mungkin harus memikirkan kembali ketergantungan mereka pada biaya kartu kredit sebagai pendorong pendapatan karena para pelancong yang mengerti teknologi menggunakan uang tunai atau aplikasi pembayaran alternatif untuk menghindari biaya transaksi luar negeri dan nilai tukar yang sangat tinggi.

Dalam sebuah laporan yang seharusnya mengganggu semua bank yang mengandalkan biaya luar negeri sebagai sumber pendapatan, Transferwise mengatakan bahwa menggunakan kartu kredit untuk membayar pembelian di luar negeri dapat membebani biaya rata-rata orang Singapura sebesar biaya liburan satu hari di Bangkok. Perusahaan memperkirakan orang Singapura akan kehilangan sebanyak $ 650 sebagai biaya tambahan dan kerugian pertukaran mata uang.

Salah satu cara orang Singapura menghindari biaya kartu kredit yang besar adalah dengan menggunakan uang tunai, catat studi terpisah oleh J.D. Power.

70% warga Singapura masih lebih suka menggunakan uang tunai ketika melakukan pembelian di luar negeri, 50% dari total pengeluaran luar negeri oleh warga Singapura masih berbasis uang tunai, tambah laporan itu.

Biaya transaksi yang besar dan nilai tukar mata uang asing yang buruk dikutip sebagai dua alasan utama mengapa mereka menghindari penggunaan kartu. Warga Singapura juga takut akan transaksi penipuan di luar negeri.

Persoalan seperti itu bermanifestasi dalam $ 1,1b yang secara mengejutkan hilang setiap tahun akibat biaya yang terkait dengan pengeluaran kartu di luar negeri, atau 4% dari total pengeluaran luar negeri $ 27,3b yang diperkirakan dilakukan oleh orang Singapura melalui uang tunai dan kartu, studi dari perusahaan teknologi, TransferWise, mengungkapkan.

"Orang Singapura adalah pelancong yang rajin, tetapi bank belum memberikan opsi kartu transparan yang terjangkau untuk pengeluaran di luar negeri, baik untuk perorangan atau bisnis," kata Surendra Chaplot, head of APAC card product APAC Transferwise. Dia mencatat bahwa bank masih bisa melakukan yang lebih baik di bidang transparansi.

“Ketika Anda memesan penerbangan atau kamar, maskapai atau hotel memberi tahu Anda berapa biaya Anda, tetapi ketika Anda menghabiskan kartu Anda di luar negeri, entah bagaimana Bank percaya bahwa mereka memiliki hak untuk menyembunyikan apa yang mereka tetapkan dengan memasukkan biaya mereka ke dalam mark-up nilai tukar. Ini mungkin dapat diterima di abad atau dekade lain, tetapi konsumen di era transparansi harus dan akan menolaknya, ”tambah Chaplot.

Jika kartu tidak dapat memenuhi harapan konsumen, ada peluang yang terlewatkan bagi penerbit kartu kredit untuk sepenuhnya menangkap pengeluaran di luar negeri, menurut Anthony Chiam, regional practice leader, Asia and Australia, global business intelligence J.D Power.

“Menurut SingStat, penduduk Singapura rata-rata melakukan perjalanan dua kali setahun. Studi kami menunjukkan bahwa mereka menghabiskan sekitar $ 4.800 setiap tahun selama perjalanan ini, dan itu adalah kesempatan yang dapat terlewatkan bagi penerbit kartu kredit untuk sepenuhnya menangkap pengeluaran di luar negeri, ”kata Chiam. “Itu harus menjadi perhatian, mengingat ketersediaan cepat pilihan pembayaran lainnya di pasar."

Saat ini, penerbit kartu kredit sedang melakukan berbagai program hadiah dengan harapan meningkatkan jumlah penggunaan kartu. Ini termasuk, antara lain; air miles, cashback, reward point, airport transfer, asuransi travel gratis, dan diskon belanja.

Tetapi dengan hanya menawarkan manfaat lebih banyak atau poin hadiah yang lebih tinggi pada pengeluaran di luar negeri, tidak akan sebanding dengan penggunaannya.

Sementara 89% pemegang kartu mengetahui banyaknya manfaat yang didapat dengan kartu mereka, 72% menggunakan tiga atau lebih sedikit manfaat yang ditawarkan. Namun, tetap menjadi kunci untuk menarik pengguna: 64% pemegang kartu telah menggunakan diskon atau hak istimewa yang ditawarkan oleh mitra strategis penerbit kartu.

Dengan program manfaat sebagai aspek penting dari akuisisi dan keterlibatan pelanggan, penerbit harus memastikan mereka tetap relevan dengan mengikuti perubahan preferensi pemegang kartu, J.D. Power melaporkan. 

Pilihan pertama adalah raja

Menjaga manfaat tetap relevan dengan preferensi publik juga akan membantu penerbit kartu tetap berada di depan sebagai layanan keuangan mereka. 77% dari total pengeluaran kartu kredit oleh orang Singapura dilakukan melalui kartu utama mereka, berdasarkan studi J.D. Power. Sementara itu, 44% pelanggan kartu yang disurvei hanya menggunakan kartu utama mereka pada tahun lalu, naik dari 27% pada 2018. Jumlahnya bahkan lebih tinggi di antara generasi milenial, dengan 48% bertransaksi hanya menggunakan kartu utama mereka.

Itulah sebabnya memastikan kepuasan pelanggan telah menjadi area persaingan utama di antara delapan penerbit kartu kredit utama Singapura. Kepuasan merek secara keseluruhan tercatat sangat berkorelasi dengan apakah pelanggan menganggap bahwa penerbit kartu utama mereka benar-benar digerakkan oleh pelanggan, dengan hasil yang menunjukkan bahwa merek-merek teratas juga mendapat peringkat teratas dalam metrik yang digerakkan oleh pelanggan.

Kartu kredit American Express, yang memimpin survei kepuasan pelanggan J.D. Power, berbagi bahwa peningkatan penawaran kartu kredit saat ini dan komunikasi yang konstan dengan pelanggan tetap menjadi strategi mereka untuk menjadi pilihan utama konsumen.

"Kami secara konsisten berbicara dengan pelanggan kami dalam proses merancang produk dan layanan kami untuk memastikan kami memberikan apa yang mereka inginkan, dan ini berlaku untuk semua segmen pelanggan, termasuk pelanggan yang lebih muda," kata juru bicara dari American Express.

“Misalnya, kami memiliki program tunjangan yang memungkinkan anggota kartu kami menerima tabungan dan insentif untuk berbelanja, makan, dan bepergian, dan dapat diterima dalam bentuk diskon, kredit, dan poin bonus. Kami secara teratur berkomunikasi dengan anggota kartu kami untuk mengingatkan mereka tentang manfaat tersebut dan memberi tahu mereka tentang penawaran dan promosi baru, ”tambah perwakilan tersebut.

Sementara itu, OCBC yang berada di peringkat keempat dalam survei, menghadirkan program hadiahnya dengan fleksibilitas pembiayaan dan perlindungan akan adanya penipuan di tengah-tengah kompetisi.

"Kami memberikan pemegang kartu kredit kami dengan manfaat mulai dari air miles, cashback, rewards points, airport transfers, lounge access, complimentary travel insurance, shopping discounts, concierge services,dan penawaran khusus dengan berbagai merchant," kata Vincent Tan, head of credit cards OCBC .

Keruntuhan yang akan datang?

Memberikan penawaran terbaik kartu kredit kepada konsumen saat ini menjadi lebih penting dari sebelumnya bagi bank untuk menghindari penurunan yang diprediksi dapat terjadi dimasa mendatang.

Sebuah studi yang dilakukan oleh perusahaan solusi pembayaran Worldpay pada tahun 2016 memperkirakan bahwa penggunaan kartu kredit di Singapura akan runtuh tahun depan karena penggunaan kartu diperkirakan mengalami penurunan besar 24 poin persentase.

Seorang analis dari perusahaan riset pasar Euromonitor International mencatat bahwa salah satu alasan meningkatnya penolakan terhadap kartu adalah bahwa demografi tertentu tidak dapat dengan cepat beradaptasi dengan metode pembayaran digital alternatif, berkebalikan dari harapan perusahaan kartu kredit untuk adopsi 100% dalam skema pembayaran tanpa uang tunai.

 “Di tengah penetrasi tinggi penggunaan smartphone di Singapura, proyeksi penggunaan pembayaran alternatif dan dompet seluler tidak secepat yang diharapkan. Masih ada berbagai sektor dan demografi yang menolak mengadopsi metode pembayaran digital alternatif karena mereka masih lebih suka uang tunai, ”kata analis Euromonitor.

Atau, Euromonitor melihat transaksi kartu kredit di Singapura menunjukkan tren yang meningkat. Total transaksi kartu, seperti kartu tagihan, kartu debit, kartu prabayar, dan store card, diproyeksikan meningkat menjadi $ 132,3 juta pada tahun 2020 dari $ 128,7 juta pada tahun 2019. Demikian pula, total transaksi kartu kredit diperkirakan akan meningkat dari $ 95,4 juta pada 2019 menjadi $ 99,5 juta pada 2020.

Meskipun adopsi tidak terwujud seperti yang diharapkan, Euromonitor masih menyatakan optimisme untuk masa depan pasar tanpa uang tunai di Singapura. "Negara ini akan terus tumbuh di bidang pembayaran tanpa uang tunai, karena pembayaran tanpa uang tunai dan kartu diproyeksikan akan naik di masa depan," kata analis itu.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.