, Indonesia
Photo courtesy of Adrian Pranata.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

Menurut Fitch Ratings, aktivitas pasar sukuk di Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat di tengah volatilitas pasar yang berkelanjutan.

Penerbitan sukuk di pasar utama, yang meliputi Indonesia, Malaysia, GCC, Turki, dan Pakistan turun 14,4% di Q3, bersamaan dengan penerbitan obligasi yang juga turun 14,1%.

Fitch mengatakan bahwa kenaikan suku bunga, harga minyak yang tinggi, peristiwa geopolitik yang sedang berlangsung, dan utang pasar negara berkembang yang lebih rendah akan berkontribusi pada penurunan dalam waktu dekat.

Pipeline sukuk berkembang di belakang layar, dan menunggu kondisi pasar yang tepat, meskipun ada penurunan dalam penerbitan pada kuartal terakhir,” kata Bashar Al-Natoor, global head of Islamic Finance Fitch Ratings.

ALSO READ: ESG-linked sukuk issuance treads an upward path

Meskipun negara-negara pengekspor minyak baru-baru ini diuntungkan dari harga minyak yang tinggi, mereka masih membutuhkan pendanaan dalam jangka menengah hingga panjang untuk memenuhi berbagai strategi mereka. Namun, negara-negara pengimpor minyak akan membutuhkan sumber pendanaan ini sementara volatilitas global tetap ada,” kata Al-Natoor menambahkan.

Meskipun akan ada perlambatan, permintaan sukuk akan tetap utuh berkat bank syariah, investor tradisional sukuk, yang likuiditasnya akan terangkat oleh harga minyak.

Selanjutnya, rencana diversifikasi pendanaan lintas sektor, jatuh tempo utang yang akan datang, dan jatuh tempo pasar modal utang domestik di negara-negara tertentu akan terus mendorong penerbitan sukuk, kata Fitch.

Follow the links for more news on

Greenwashing di perbankan: kekhawatiran nyata atau masalah yang dibesar-besarkan?

Risiko reputasi sangat besar bagi mereka yang enggan menerapkan keberlanjutan atau terlibat dalam greenwashing.

Bagaimana lembaga keuangan dapat membangun loyalitas nasabah di era modern?

Hal ini tidak lagi hanya sekedar memberikan keuntungan, namun juga menawarkan pengalaman, kata para pemimpin industri.

Para CEO bank digital Filipina menonjolkan pemasaran, pola pikir, kemitraan untuk mendisrupsi perbankan

Mereka memanfaatkan model pembayaran lama dan kemitraan untuk memperluas operasi.

Bank sentral: Filipina berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan pembayaran digital

Hampir 4 dari 10 warga Filipina kini memiliki rekening uang elektronik, kata Wakil Gubernur Tangonan.

Bank Rakyat Indonesia menerbitkan obligasi ramah lingkungan baru senilai IDR6t

Hal ini sejalan dengan komitmen BRI terhadap keuangan berkelanjutan.

Eksekutif: BPI berencana mengalihkan peran agen cabang dari transaksi menjadi penasihat

Presiden dan CEO TG Limcaoco mengatakan bahwa BPI ingin agen cabang mereka menghabiskan 70% waktunya untuk memberikan nasihat kepada klien.

Mengapa bank di masa depan sebenarnya bukan bank

Toh Su Mei dari ANEXT Bank mengungkapkan bagaimana mereka menata ulang perbankan untuk usaha kecil dan menengah.

Analis: Bagaimana disrupsi teknologi dan inovasi branding membentuk masa depan keuangan

Sesi siang ABF Summit 2023 menyaksikan para analis dan bankir mengeksplorasi mengapa teknologi dan pemasaran penting bagi lembaga keuangan.

Para ahli memperingatkan pembatasan peraturan pada operasi neobank dapat menghambat pertumbuhan

Meskipun ada pertanyaan yang timbul dari kenaikan batas simpanan di neobank baru-baru ini, namun bank-bank lama tidak terpengaruh.

Penerapan alat AI yang disesuaikan hati-hati dapat memberikan lompatan yang lebih besar bagi perusahaan fintech

Para ahli menekankan kekuatan AI generatif dalam menyederhanakan pekerjaan di depan kantor, namun mengandalkan keahlian manusia untuk pengembangan yang mendalam.