, Singapore
653 views

Bagaimana bank-bank Singapura menutup kesenjangan gender

Sebagian besar bank telah melampaui rata-rata regional dengan 18,5% perempuan yang dipekerjakan per perusahaan.

Selama wawancara yang dilakukan untuk memberikan peringkat tahunan bank, Asian Business Review menemukan bank-bank teratas Singapura melebihi proyeksi pertumbuhan rata-rata regional dalam mempekerjakan perempuan di posisi eksekutif.

Seri Deloitte Within Reach memperkirakan pada 2030, perempuan dalam peran kepemimpinan senior, khususnya C-suite, akan tumbuh menjadi 20,5%, peningkatan moderat dari 18,5% di 2021.

Dalam laporan keberlanjutan DBS 2021, 54,3% staf mereka di Singapura adalah perempuan. Di seluruh cabang DBS, staf perempuan mencapai 49,2%.

Brandon Coate, Head of Human Resources di HSBC Singapura mengungkapkan bank memiliki satu perempuan di posisi senior untuk setiap 14 perempuan yang masuk ke posisi menengah.

Brandon Coate, Head of Human Resources at HSBC Singapore.

Menurut Brandon, keragaman gender merupakan bagian penting untuk memastikan budaya yang inklusif, dinamis, dan terbuka.

“Apa yang telah kami lakukan di HSBC Singapura adalah memperkenalkan cara kerja yang lebih fleksibel dan hybrid sebagai bagian dari pendekatan Future of Work. Kami juga memiliki Employee Resource Groups (ERG) yang mengadvokasi berbagai penyebab untuk mendukung bank. ERG kami mengupayakan perekrutan, pengembangan, kemajuan, dan keterlibatan tenaga kerja yang seimbang dalam hal gender di dalam HSBC. Mereka datang dengan inisiatif untuk mendukung lingkungan yang setara,” kata Brandon.

Dia juga mengatakan bank harus berbagi praktik terbaik satu sama lain. “Ini bukan topik yang sensitif secara komersial dan merupakan sesuatu yang harus ditingkatkan oleh seluruh industri.”

Dean Tong, Head of Group Human Resources di UOB, mengatakan pada akhir 2021 staf perempuan mencapai sebesar 55,6% di posisi karyawan baru. Di Singapura, tenaga kerjanya terdiri dari 61,5% perempuan, dengan 36,3% nya berposisi senior.

Dean percaya laki-laki dan perempuan memberikan ide, perspektif, dan keahlian yang berbeda. Pengaturan ini mendorong pemikiran inovatif dan pemecahan masalah yang efektif bagi organisasi.

Untuk mendorong tenaga kerja yang beragam dan inklusif, organisasi harus fokus membangun tempat kerja yang menghargai setiap individu dan dapat memotivasi mereka. Menurut Dean, ini dimulai melalui rekrutmen talenta secara  holistik dan kerangka kinerja yang mengukur dan memberi penghargaan kepada semua karyawan UOB berdasarkan kompetensi dan kepatuhan mereka terhadap nilai-nilai UOB.

Dean Tong, head of Group Human Resources at UOB.

“Melalui program akselerasi kepemimpinan, kami mempersiapkan rekan-rekan berkinerja tinggi kami untuk mengambil peran eksekutif di UOB dengan memberi mereka pengalaman belajar intensif melalui penugasan lintas negara, pelatihan kepemimpinan, dan pendidikan eksekutif. Banyak rekan kami, baik laki-laki maupun perempuan berpartisipasi dalam program dan telah menjadi pemimpin di bank dan di bidangnya,” kata Dean.

Standard Chartered juga merupakan salah satu bank top Singapura yang melampaui perkiraan Deloitte. Pada 2021, 48% dari keseluruhan karyawan Standard Chartered adalah perempuan, dengan 37%  berada di posisi senior. Pada paruh pertama 2022, 42% dari keseluruhan karyawan adalah perempuan, dengan 37%  dari mereka di posisi senior.

“Kami telah fokus pada penyediaan peluang bagi karyawan kami untuk meningkatkan keterampilan dan update keterampilan ke bidang-bidang [yang maju ke depan]. Pendekatan yang ditargetkan untuk pengembangan keterampilan ini dilakukan dengan memperhatikan keseimbangan gender, sehingga lebih banyak perempuan dapat dilatih kembali ke area dengan permintaan yang meningkat,” kata Standard Chartered.

Hal ini telah mendorong Standard Chartered untuk mempekerjakan kembali karyawannya ke dalam pekerjaan yang dibutuhkan di masa depan, seperti Data Translators, Cyber Security Analysts, dan Cloud Security Engineers.

“Program-program tersebut memberdayakan mereka untuk belajar dan berlatih di lingkungan yang aman, serta mendapatkan paparan yang lebih besar terhadap pekerjaan, memungkinkan rekan kerja perempuan kami merasa lebih siap mengambil peran yang secara tradisional didominasi oleh laki-laki. Sebagai contoh, kami meluncurkan program Universal Bankers dan akselerasi Cyber ​​secara global di 2021, yang telah mendukung 270 perempuan dalam memenuhi aspirasi karir mereka di manajemen cabang, manajemen hubungan klien, dan peran di dunia siber,” kata Standard Chartered.

Bank-bank yang diwawancarai mengatakan bahwa  target nya jelas, dimana inisiatif peningkatan keterampilan dan reskiling, serta program kepemimpinan hanyalah beberapa dari sedikit cara mereka menutup kesenjangan gender dalam industri ini.  

Peringkat bank

Dalam peringkat bank tahunan Singapore Business Review  mengenai jumlah karyawan, DBS terus menduduki posisi teratas dengan 12.585 karyawan, meningkat 4,9% dari 2021. Standard Chartered dan UOB mempertahankan jumlah karyawan pada 10.000 dan 9.000, serta masing-masing menempati posisi ketiga dan keempat.

Bank HSBC mengalami sedikit penurunan dalam jumlah karyawannya dari 3.300 menjadi 3.242 dan berada di peringkat keenam. Bank CIMB mengalami penurunan signifikan sekitar 25,2% dalam jumlah karyawannya dari 1.237 di 2021 menjadi 925 di 2022, turun dari posisi kesembilan menjadi ke-11.

Total karyawan bank dari 17 bank adalah 63.023, meningkat 3,5% dari tahun lalu.

Kesenjangan gender dalam hal gaji

Selain rendahnya penetrasi perempuan dalam peran senior, masalah lain terkait gender yang harus ditangani adalah kesenjangan gaji antara laki-laki dan perempuan.

Brandon dari HSBC menyarankan agar perusahaan menghindari meminta kandidat untuk memberikan informasi gaji saat merekrut. Dengan cara ini, pembayaran akan didasarkan pada kompetensi dan keterampilan pelamar.

Standard Chartered mengambil pendekatan yang lebih proaktif, seperti secara sukarela mengungkapkan statistik kesenjangan upah gender mereka di emua pusat regional melalui Laporan Kesenjangan Pembayaran Gender tahunan.

“Dengan kombinasi upaya kami dalam meningkatkan talenta perempuan, serta untuk meningkatkan skill dan reskilling, kami percaya inisiatif tersebut akan meningkatkan akuntabilitas bisnis, sehingga mendukung lebih banyak perempuan di tempat kerja. Ini akan membantu lebih banyak perempuan memenuhi syarat mencapai peran senior dan bidang bisnis tradisional lainnya yang didominasi laki-laki, meningkatkan keseimbangan keseluruhan dalam representasi laki-laki/perempuan dan, kesenjangan gaji saat ini,” kata Standard Chartered.

“Kami pikir yang penting bagi kami adalah untuk mengakui bahwa ada bias di sekitar kami dan kami perlu mengetahuinya serta menemukan cara terbaik menyelesaikan hambatan tersebut,” kata Brandon menambahkan.

Permintaan akan talenta digital

Standard Chartered memperkirakan permintaan di bidang teknologi, inovasi, perbankan digital, dukungan aplikasi, dan rekayasa cloud, serta di ruang perbankan konsumen dan swasta, akan terus berlanjut.

“Ada juga permintaan di seluruh fungsi dukungan global kami, yang didominasi oleh peran di bidang Finance, Change Management, and Financial Crime Compliance. Tahun ini, kami memperkirakan permintaan akan berlanjut di area yang sama seperti 2021,” kata Charlotte Thng, Head of Human Resources, Singapura, Australia, dan pasar ASEAN,  Standard Chartered.

Charlotte Thng, head of Human Resources, Singapore, Australia, and ASEAN Markets at Standard Chartered.

Brandon dari HSBC mengatakan: “Tren pasar menunjukkan bahwa 2022 akan melihat kelanjutan permintaan untuk peran Wealth Management, Asuransi, dan TI di Singapura. Perkiraan awal menunjukkan bahwa permintaan rekrutmen di Singapura akan meningkat lebih dari 20% pada 2022 dibandingkan 2021.”

UOB mengatakan bahwa mereka sedang membangun jalur talenta mereka di bidang-bidang tertentu seperti teknologi dan data, kepatuhan, kekayaan, dan perbankan komersial.

“Di April, kami meluncurkan Program Pengembangan Teknologi yang dirancang untuk mempersiapkan generasi masa depan spesialis teknologi melalui program pelatihan di tempat kerja dan terstruktur selama 12 bulan, dengan fokus pada bidang-bidang seperti pengembangan perangkat lunak, keamanan siber, infrastruktur, dan platform. Di bawah program ini, kami berencana merekrut 100 talenta termasuk lulusan baru tanpa pengalaman teknologi sebelumnya atau profesional dengan pengalaman kerja kurang dari tiga tahun,” kata Dekan UOB.

Pekerjaan yang diminati ini terbuka untuk kandidat dengan kesempatan yang sama, terlepas dari jenis kelamin mereka, bank meyakinkan.

(The complete rankings table will be published digitally after print publication.)

Follow the link for more news on

Platform Buy Now Pay Later berisiko kehilangan kepercayaan ketika mengabaikan Kode Etik SFA

Di bawah Kode Etik, platform Buy Now Pay Later perlu menunjukkan kepada nasabah 'Trustmark' mereka.

DBS Hong Kong menawarkan kombo pinjaman instan dan kartu kredit two-in-one

Nasabah hanya perlu memindai HKID mereka untuk mendapatkan uang tunai dan kartu digital dalam satu aplikasi.

Analis: Bank Danamon Indonesia diperkirakan akan mencapai keuntungan $245 juta pada 2023

Sinergi dengan perusahaan induk MUFG akan membantu pertumbuhan pinjaman korporasi dan UKM.

Peraturan Buy Now, Pay Later memperkuat pencegahan utang dan literasi keuangan di Asia Pasifik

Filipina, Vietnam, dan Indonesia adalah negara yang lebih rentan terhadap risiko produk kredit, menurut laporan Euromonitor International.

Mengapa model perbankan universal tidak lagi berkelanjutan

Perubahan sikap nasabah dan berkurangnya hambatan untuk masuk telah mengubah cara peruntungan bank.

KASIKORNBANK membeli saham pengendali di Bank Maspion seharga $186,5 juta

Sekarang  perusahaan  memiliki 67,5% dari bank asal Indonesia tersebut.

Bagi fintech Prancis, Asia adalah tanah untuk peluang dan pembelajaran

Dibandingkan dengan Eropa, fintech di Asia telah mencapai keseimbangan dengan bank, kata Deputy CEO Bpifrance Arnaud Caudoux.

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.