, APAC
311 views
/Frimufilms from Freepik

CEO DigiFT: Traditional finance dan kripto bisa bekerja bersama

CEO DigiFT, Henry Zhang, menganjurkan pertumbuhan melalui inovasi kolaboratif, manajemen risiko, dan kepatuhan regulasi dalam dunia keuangan.

Di tengah pasar kripto yang berkembang pesat di Asia Tengah, Selatan, dan Oseania, ada kehati-hatian terhadap tantangan yang menghambat potensi pertumbuhan industri. Sadar akan kesenjangan yang jelas antara keuangan tradisional dan terdesentralisasi, pendiri dan CEO DigiFT, Henry Zhang, menekankan perlunya kolaborasi dan inovasi strategis untuk mendorong pertumbuhan berkelanjutan industri ini.

Berbicara kepada Asian Banking & Finance di Singapore Fintech Festival baru-baru ini, Zhang mengatakan bahwa dengan berkembangnya teknologi keuangan, penting untuk bekerja aktif dengan regulator untuk menemukan keseimbangan antara inovasi dan mitigasi risiko.

“Industri keuangan tidak pernah menolak untuk menggunakan teknologi baru, tetapi evolusi teknologi tidak pernah berakhir. Dan selalu ada hal baru yang muncul. Baru-baru ini, kita bicara tentang blockchain, ada beberapa layanan baru seperti AI, dll.,” kata Zhang, mencatat bahwa menjadi “sangat alami” untuk melihat teknologi baru dan menggunakannya.

Merangkul teknologi baru

Kawasan yang dikenal sebagai Asia Tengah, Selatan, dan Oseania (CSAO) menjadi salah satu pasar kripto paling dinamis di dunia. Meskipun menduduki peringkat ketiga sebagai pasar kripto terbesar berdasarkan volume transaksi mentah, menyumbang hampir 20% dari aktivitas global, signifikansinya menjadi lebih jelas ketika melihat adopsi dari masyarakat.

The Global Crypto Adoption Index menempatkan enam negara di CSAO - India, Vietnam, Filipina, Indonesia, Pakistan, dan Thailand - dalam sepuluh besar secara global, menurut Laporan Geografi Cryptocurrency 2023 dari Chainalysis.

Bagi Zhang, penting bagi DigiFT untuk mengeksplorasi faktor-faktor yang mendorong pergeseran paradigma ini dan strategi yang digunakan untuk menavigasi persimpangan rumit antara tradisi dan inovasi.

Dia menekankan kecenderungan historis industri keuangan untuk merangkul teknologi yang transformatif. Dari telekomunikasi hingga internet, sektor ini secara konsisten menjadi penerima awal.

Menurut Zhang, penerus terbaru dari garis keturunan ini adalah teknologi blockchain, sesuatu yang cocok secara alami untuk industri keuangan, mengatasi tantangan seperti membangun kepercayaan dan penyelesaian instan.

"Fitur utama teknologi ini sangat cocok untuk industri keuangan," katanya.

Ada pola yang konsisten dalam mengadopsi teknologi baru: ketidakfamiliaran di awal, rasa ingin tahu, percobaan untuk solusi, dan akhirnya menyadari perlunya pendekatan komprehensif.

Zhang menekankan bahwa gelombang saat ini, yang berpusat pada aset digital dan stablecoin, menandakan pergeseran dari mempertanyakan keberlanjutan teknologi ke menentukan di mana dan bagaimana teknologi itu cocok ke dalam ekosistem keuangan yang ada.

Secara penting, CEO DigiFT itu membantah kesalahpahaman bahwa mengadopsi teknologi baru mensyaratkan pengabaian sistem yang ada secara segera.

Sebaliknya,d ia menganjurkan hubungan yang saling melengkapi antara yang lama dan yang baru, memanfaatkan kelebihan keduanya.

Dalam wawancara, dia menarik paralel dengan evolusi internet, menunjukkan bahwa kelemahan awal, seperti kecepatan lambat, akhirnya memberikan jalan pada kemampuan yang revolusioner.

Menyatukan keuangan tradisional dan terdesentralisasi

Ketika ditanya tentang visi strategis bagi fintech Asia yang menavigasi konvergensi keuangan tradisional dan terdesentralisasi, Zhang menguraikan perspektif ganda. Dia mengatakan telah mengamati tren konvergensi yang jelas, dengan startup inovatif dan lembaga yang sudah mapan secara aktif terlibat dalam ruang tersebut.

"Pada satu sisi, Anda bisa melihat banyak ide super inovatif baru, inisiatif perusahaan, seperti sisi swasta-publik," kata Zhang. "Di sisi lain, Anda juga bisa melihat lembaga-lembaga tradisional yang cukup mapan. Dan tentu saja, dalam beberapa tahun terakhir - ini adalah tren yang sangat jelas di kedua sisi - mereka bergerak potensial menuju konvergensi, yang merupakan tren yang sangat baik dalam jangka panjang."

Zhang menekankan perlunya kerjasama antara sektor publik (regulasi) dan swasta (inovasi), memupuk kolaborasi daripada konflik. Jadi, dia mengapresiasi upaya kolaboratif pemerintah dan regulator dalam merangkul inovasi sambil memastikan kepatuhan regulasi.

Namun, keterlambatan dalam regulasi menjadi nuansa dalam kerangka kerja inovatif bagi industri ini. Zhang mengakui bahwa regulasi cenderung tertinggal di belakang inovasi dan menekankan perlunya dialog yang berkelanjutan antara inovator dan regulator.

Model kerjasama - di mana kedua belah pihak menghormati dan memahami kebutuhan masing-masing -lah yang dianjurkan oleh Zhang.

“Model yang baik adalah kolaborasi. Kami juga melihat kolaborasi antara sektor publik dan swasta. Tidak hanya Singapura, tapi banyak negara lain juga merangkul inovasi dan inovator seperti kami. Karena kami memerlukan regulasi untuk memberikan panduan yang jelas tentang apa yang bisa dilakukan, dan apa yang tidak bisa dilakukan, serta memberikan perlindungan bersama kepada peserta pasar," kata CEO DigiFT.

Dia mengatakan inisiatif seperti lapangan percobaan regulasi dan proyek proof-of-concept (POC) adalah aspek penting untuk memperbaiki hubungan keuangan tradisional dan terdesentralisasi. Lapangan percobaan regulasi memberikan peluang kepada inovator untuk meluncurkan proyek dunia nyata dalam batasan yang disepakati, memungkinkan eksperimen dalam kerangka teratur.

Menangani risiko juga menjadi prioritas utama bagi perusahaan fintech yang bergerak di ruang keuangan terdesentralisasi.

Zhang juga menekankan pentingnya pola pikir manajemen risiko, mencakup kepatuhan, regulasi, dan risiko keuangan. Merenungkan tentang kemunduran baru-baru ini dalam industri, ia menekankan bahwa banyak masalah bukan hanya teknis tetapi masalah keuangan konvensional yang muncul ketika teknologi baru disalahgunakan.

"Inovator, pertama-tama, harus memiliki pola pikir manajemen risiko... bukan hanya terfokus pada manfaat teknologi itu sendiri. Teknologi adalah alat. Alat tersebut akan lebih baik," katanya.

"Pertama-tama, kita perlu menyadari aspek risiko dari konfigurasi tersebut. Lalu, kita bisa berbicara tentang jenis risiko. Risiko kepatuhan adalah satu hal, manajemen risiko adalah hal lain. Anda melihat kembali 12-18 bulan terakhir, ada banyak 'back seat' yang terjadi dalam dunia keuangan blockchain super," tambahnya.

Cakrawala yang positif

Zhang menyimpulkan wawancara tersebut dengan meramalkan optimisme tentang masa depan keuangan terdesentralisasi. Manfaat transparansi, efisiensi dalam penyelesaian dan kliring, serta keamanan terlalu kuat untuk diabaikan menurut pandangannya.

Eksekutif fintech teratas tersebut mencatat bahwa ada dialog yang semakin berkembang di kalangan pemain keuangan utama tentang mengintegrasikan inovasi-inovasi ini. Dengan regulator yang berpartisipasi secara aktif dan inovator bereksperimen dengan tanggung jawab, Zhang meramalkan masa depan yang kolaboratif dan menjanjikan bagi pertemuan keuangan tradisional dan terdesentralisasi dalam lanskap fintech Asia.

"Saya sangat positif tentang adopsi teknologi baru ini. Ini tidak lagi perlu dipertanyakan - apakah di atasnya atau bagaimana. Mengapa orang tidak membicarakan di mana dan bagaimana? Karena semakin banyak orang yang melihat manfaat dari keuangan terdesentralisasi yang aman ini berbasis blockchain. Beberapa orang keluar dari keuangan terdesentralisasi tetapi bagaimanapun juga, tidak peduli Anda menyebutnya apa, itu adalah sesuatu yang baru," kata Zhang.

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.