, Hong Kong
1506 views

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Ketika memiliki karir selama 30 tahun yang penuh cerita meliputi sejumlah pasar perbankan termasuk menjadi CEO bisnis di Greater China dan Hong Kong UOB selama satu dekade, maka ke mana tahapan karier berikutnya yang Anda harapkan?

Namun, bankir veteran Christine Ip punya cerita lain. Dia menemukan dirinya kembali ke cinta pertamanya: seni.

Ip, yang menjabat sebagai Group Head Strategic Communications dan Brand UOB pada 2023, kini menjadi kekuatan utama dalam meningkatkan profil dan brand bank tersebut. Dia juga memimpin tim dalam membangun portofolio seni Bank, sesuatu yang dekat dengan impian masa kecilnya untuk menjadi seorang seniman.

“[Peran ini] mencerminkan [karier] yang awalnya saya bayangkan akan saya kejar,” kata Ip kepada Asian Banking & Finance dalam wawancara terbaru. “Meskipun peran saya dengan UOB berfokus pada seni visual daripada seni pertunjukan, saya dapat menggunakan pengalaman bisnis dan seni saya untuk memimpin UOB dalam membangun brand baik dalam komunikasi eksternal dan internal, serta platform media sosial.”

Seni dekat dengan hati baik untuk Ip maupun UOB. Baru-baru ini, UOB mencoba memperbaharui komitmennya dengan seni. "Baru-baru ini kami memperbaharui kemitraan kami dengan National Gallery Singapore untuk lima tahun ke depan, sebagai bukti komitmen kami untuk mendukung komunitas seni di seluruh ASEAN," kata Ip.

Dia menambahkan bahwa mereka berkolaborasi untuk mengembangkan koleksi seni modern dari Asia Tenggara terbesar di dunia melalui akuisisi.

UOB juga menjalin kemitraan dengan Nanyang Academy Fine Art untuk memberikan pendidikan holistik kepada lebih dari 4.000 siswa seni dan seniman selama lima tahun ke depan.

"Meskipun kami adalah bank, kami percaya pada kreativitas. Keduanya sama pentingnya sehingga kami dapat membangun kolaborasi talenta yang holistik yang sesuai dengan bisnis yang dinamis saat ini," kata Ip.

Selalu belajar, selalu berubah

Sebelum Ip kembali ke peran yang dekat dengan cinta pertamanya, dia telah menetapkan dirinya sebagai bankir wanita yang kuat. Dia menjadi anggota komite manajemen UOB yang tetap. Dia terutama menjabat sebagai CEO cabang bank Hong Kong selama lebih dari satu dekade dan CEO UOB Greater China selama tujuh tahun.

Sebelum bergabung dengan UOB, dia adalah CEO ANZ Cina dan memimpin inkorporasi bank Australia di negara tersebut. Sebelum itu, Ip menjabat sebagai head of consumer banking untuk Cina di Standard Chartered.

Dia mengalami perubahan yang cepat dalam perbankan dan keuangan saat dia menjadi bagian dari generasi pertama bankir ketika masa kartu kredit baru saja menjadi kebiasaan baru. Sekarang, smartphone dan bentuk teknologi lainnya perlahan menggantikan kartu fisik sebagai bentuk pembayaran.

"Ini adalah pembelajaran  terus-menerus," kata Ip, ketika diminta untuk merenungkan karir perbankannya. "Saya benar-benar pergi belajar program di Oxford tentang blockchain, karena jika saya tidak memahaminya, bagaimana saya bisa bekerja dengan generasi modern dalam memahami kripto,memahami cara menghindari penipuan, dan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang AI? Tahun lalu, saya mengikuti kursus untuk mendapatkan sertifikasi keberlanjutan. Ini adalah lingkungan operasional yang selalu berubah. "

Ip menganggap dirinya beruntung karena memiliki kesempatan untuk bekerja di berbagai pasar: dari Singapura, Hong Kong, dan Cina, bahkan di Kanada dan AS di awal karirnya.

"Itu membantu saya tumbuh sebagai pribadi, dan untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bisnis," kata Ip.

Ketika ditanya apa yang menginspirasinya dalam karirnya, Ip tidak ragu dalam menjawab: "Rekan-rekan saya."

Dia menyamakan luasnya pengetahuan rekan-rekan kerjanya dengan bekerja di firma hukum yang memiliki pengacara yang mengkhususkan diri dalam bidang-bidang yang berbeda. "Setiap dari kita, jika bekerja sama dan memberikan nasihat yang tepat kepada klien kami [dan] membiarkan mereka memahami visi bank kami dan apa yang kami perjuangkan, saya pikir itu dapat menghubungkan kehidupan dan menciptakan cerita inspiratif," katanya

Tahapan hidup yang berbeda, pilihan karier yang berbeda

Jadi, apa yang mendorong seorang yang dulunya bercita-cita menjadi aktris tetapi kemudian justru mengejar karier di bidang keuangan?

"Saya berasal dari latar belakang Tionghoa tradisional yang sangat khas. Dan menjadi anak sulung dalam keluarga serta memiliki pendidikan universitas. Keluarga  mengharapkan saya melakukan sesuatu yang lebih stabil," katanya.

Secara tidak langsung, menjadi seorang bankir adalah bentuk "pemberontakan" yang dilakukan oleh Ip saat muda terhadap mimpinya, sambil tetap patuh terhadap harapan keluarga.

Ip mengingat bagaimana, pada saat itu, wanita sering kali diarahkan untuk mengikuti dua karier: bekerja di pemerintahan atau mengejar karier di bidang pendidikan. Bahkan  pilihan juga ada dengan catatan, di mana di masa itu, wanita diharapkan untuk akhirnya berhenti bekerja saat mereka beralih menjadi ibu rumah tangga.

Fleksibilitas yang ditawarkan oleh industri perbankan adalah salah satu faktor daya tariknya.

"Dalam perbankan ada perbankan ritel, perbankan grosir, pemasaran, SDM, keuangan, dan banyak karier lainnya. Saya merasa bahwa bahkan jika saya memilih pekerjaan yang salah, saya masih bisa berpindah-pindah dan beradaptasi di dalamnya," kata Ip.

Fleksibilitas ini tidak hanya berlaku untuk mengejar berbagai bidang di dalam perbankan, tetapi juga dalam kemajuan karier  terutama bagi bankir yang memiliki anak kecil atau anggota keluarga lanjut usia yang perlu mereka urus.

"Anda tidak selalu perlu memiliki peran yang sangat aktif, atau peran yang mengharuskan Anda bepergian dalam jangka panjang," kata Ip. "Tergantung pada gaya hidup, di bamk kami dapat memilih untuk mengejar peran yang berbeda."

Dengan mencontohkan dirinya dan rekan-rekan perempuannya, Ip mengingat bagaimana dia dapat melamar untuk peran yang lebih operasional dengan jam kerja reguler ketika anak-anaknya masih kecil, atau ketika dia belajar untuk meningkatkan keahlian di industri. Sementara itu, rekan-rekan kerjanya yang masih lajang dapat fokus pada pekerjaan mereka dengan mengambil peran yang lebih menuntut waktu.

Saat ini, cara lain bagi bank-bank untuk berempati dengan pekerja perempuan adalah melalui bekerja dari jarak jauh. Ini memungkinkan orang tua untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak kecil mereka atau meringankan beban merawat orang tua, kata Ip.

Selain dukungan nyata untuk karier wanita dengan mempertimbangkan berbagai tahapan hidup mereka, membina tempat kerja yang beragam dan inklusif  juga penting tidak hanya dalam perbankan tetapi di setiap industri.

"Perlu ada penerimaan keberagaman dan inklusivitas di tempat kerja, bukan hanya dalam hal gender, tetapi juga dalam hal preferensi, latar belakang sosial, agama, budaya. [Kita] perlu melihat dan menghormati bahwa orang-orang berbeda, tetapi juga memasukkan mereka yang berbeda itu," kata Ip.

Follow the links for more news on

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.