, APAC
235 views
Photo courtesy of Chris Lawton (Unsplash)

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Ingin mencoba mencampur gin di tempat penyulingan gin? Bagaimana dengan memesan meja di restoran bintang Michelin dalam waktu singkat? Semua ini adalah pengalaman unik yang kini ada di ujung jari pemegang kartu Mastercard World dan World Elite. Di bawah proposisi layanan baru yang dibuat oleh platform pembayaran ini  kini bisa memenuhi perubahan prioritas para wisatawan.

“Salah satu hal besar yang keluar dari laporan tersebut adalah bahwa orang benar-benar mencari pengalaman yang bermakna. Jadi kami melihat kembali apa yang ditawarkan platform kami untuk menghadirkan pengalaman yang tak ternilai harganya,” kata Mayank Dutt, Head of Marketing and Communications, Asia Tenggara, Mastercard, dalam sebuah wawancara dengan Asian Banking & Finance.

Dengan negara-negara akhirnya membuka kembali perbatasan dan melonggarkan peraturan perjalanan, perjalanan global akhirnya menuju pemulihan. Sekitar 1,5 miliar lebih banyak penumpang diperkirakan akan melakukan perjalanan pada 2022 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut perkiraan Institut Ekonomi Mastercard pada Mei.

“Perjalanan adalah salah satu indikator terbesar terjadinya pemulihan pasca pandemi. Semua orang, baik untuk liburan maupun bisnis, akan sering bepergian,” kata Dutt.

Prioritas, bagaimanapun, telah berubah. Pembatasan perjalanan selama hampir dua tahun, ditambah dengan kekhawatiran akan kesehatan yang muncul akibat pandemi, menyebabkan dua perubahan besar di mana orang-orang menempatkan kesejahteraan emosional dan fisik sebagai hal yang kritis, dan digitalisasi. Kedua faktor ini juga mempengaruhi apa yang sekarang dicari oleh para wisatawan ketika jauh dari rumah mereka: pengalaman yang bermakna, dan peningkatan kesehatan dan kebugaran.

Kesehatan sebagai pilar

Itu tidak lagi hanya tentang penawaran dan diskon.

“Ada perubahan besar menuju kesehatan. Itu sebabnya, kami melihat ke belakang dan berkata, 'Jika konsumen melihat peningkatan diri, kesejahteraan dan kesehatan menjadi lebih penting bagi mereka di masa depan, manfaat kami harus setara dengan itu bahkan melampaui,” katanya.

Dalam dua hingga tiga tahun terakhir saja, seluruh pasar kesehatan telah meningkat pesat, dan sekarang menjadi industri yang mencapai $1,5 triliun, catat Dutt. “Ini bukan iseng-iseng, bukan hanya tren, ini adalah sesuatu yang nyata. Konsumen merasa bahwa kesejahteraan emosional dan fisik sangat penting. Kita harus bisa tanggap.”

Hal ini membuat Mastercard memulai kemitraan untuk menjadikan kesehatan dan kebugaran sebagai pilar utama penawaran perjalanan mereka. Misalnya, platform pembayaran kartu bekerja sama dengan brand kesehatan dan kebugaran holistik Chris Hemsworth yaitu Centr, dengan memberikan pemegang kartu Mastercard World dan World Elite keanggotaan Centr gratis selama satu tahun. Dengan ini, pemegang kartu sekarang memiliki akses ke pelatih dan tim pelatih yang akan memandu mereka ke "lifestyle reboot", sebagai salah satu fasilitasnya.

Mastercard juga bekerja sama dengan MyDoc, sebuah layanan konsultasi telemedicine, sebagai sarana untuk beradaptasi dengan apa yang diyakini perusahaan sebagai kebutuhan kesehatan baru yang bagi nasabah yang berkembang selama pandemi.

“Konsumen, yang mengalami pandemi, menggunakan telemedicine dan tetap akan menggunakannya. Ini sangat cepat, sangat responsif, dan pada saat yang sama dapat dilakukan saat bepergian. Jadi meskipun fase pemulihan pandemi telah dimulai, masyarakat tetap akan menggunakan telemedicine,” kata Dutt.

Perjalanan, Olahraga

Selain membangun kesehatan dan kebugaran yang mungkin merupakan pilar baru akibat pandemi, Mastercard juga mengalihkan layanannya untuk memperkuat dua pilar utama perjalanan pasca pandemi lainnya: perjalanan, serta olahraga dan gaya hidup.

“Banyak manfaat kami mulai melayani perjalanan kembali,” kata Dutt, yang berbagi bahwa mereka telah meluncurkan banyak layanan seperti airport concierge, layanan limosin, dan roaming data. Untuk yang terakhir, mereka bermitra dengan Flexi roam dalam menawarkan layanan data roaming kepada pemegang kartu Mastercard World dan World Elite.

Mastercard juga memiliki sesuatu untuk para penggemar golf yang bersemangat, dengan Dutt mengamati betapa besarnya gairah dalam portofolio orang kaya untuk golf. Program golf Mastercard di Asia Tenggara kemudian dibangun dan dijalankan oleh platform pembayaran dengan memberikan diskon atau akses gratis kepada pemegang kartu di seluruh wilayah untuk bermain golf saat bepergian.

Pada akhirnya, Dutt mengatakan bahwa memenuhi kebutuhan yang selalu berubah dari konsumen kelas atas mereka lebih dari sekadar menawarkan atau bahkan mereplikasi kesepakatan, diskon, dan fitur produk yang saat ini tersedia di pasar, tetapi sebuah pola pikir yang ingin diwujudkan oleh Mastercard.

“Kami ingin responsif, bukan reaksioner. Kami ingin memastikan bahwa kami memasukkan hal-hal yang benar-benar relevan di sana. Ini bukan tentang [menawarkan] diskon, ini tentang memastikan menempatkan kesehatan mental dan fisik nasabah tepat di tengah-tengah yang mereka lakukan. Ini bukan tentang membuat orang membelanjakan lebih banyak, ini tentang melindungi informasi nasabah,” kata dia menambahkan.

“Jadi itulah alasan pentingnya kami menyegarkan proposisi nilai agar relevan dengan zaman sekarang dan didorong oleh kebutuhan nasabah, dan bukan oleh apa yang menurut kami penting bagi mereka. Apa yang mereka katakan kepada kami adalah penting. Itulah ringkasan dari apa yang ingin kami lakukan,” tutup Dutt.

Follow the link for more news on

Platform Buy Now Pay Later berisiko kehilangan kepercayaan ketika mengabaikan Kode Etik SFA

Di bawah Kode Etik, platform Buy Now Pay Later perlu menunjukkan kepada nasabah 'Trustmark' mereka.

DBS Hong Kong menawarkan kombo pinjaman instan dan kartu kredit two-in-one

Nasabah hanya perlu memindai HKID mereka untuk mendapatkan uang tunai dan kartu digital dalam satu aplikasi.

Analis: Bank Danamon Indonesia diperkirakan akan mencapai keuntungan $245 juta pada 2023

Sinergi dengan perusahaan induk MUFG akan membantu pertumbuhan pinjaman korporasi dan UKM.

Peraturan Buy Now, Pay Later memperkuat pencegahan utang dan literasi keuangan di Asia Pasifik

Filipina, Vietnam, dan Indonesia adalah negara yang lebih rentan terhadap risiko produk kredit, menurut laporan Euromonitor International.

Mengapa model perbankan universal tidak lagi berkelanjutan

Perubahan sikap nasabah dan berkurangnya hambatan untuk masuk telah mengubah cara peruntungan bank.

KASIKORNBANK membeli saham pengendali di Bank Maspion seharga $186,5 juta

Sekarang  perusahaan  memiliki 67,5% dari bank asal Indonesia tersebut.

Bagi fintech Prancis, Asia adalah tanah untuk peluang dan pembelajaran

Dibandingkan dengan Eropa, fintech di Asia telah mencapai keseimbangan dengan bank, kata Deputy CEO Bpifrance Arnaud Caudoux.

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.