, APAC
134 views
Photo courtesy of Dylan Gillis.

Mengapa bank perlu lebih banyak ahli teknologi?

Adopsi penggunaan teknologi besar-besaran tanpa saran dari pakar bisa menimbulkan risiko bagi bank

AI, machine learning, analisis data, aplikasi online—dunia keuangan adalah semua tentang teknologi dan digital sekarang, dengan bank-bank yang tercatat secara besar-besaran mengadopsi teknologi digital selama lima tahun terakhir, menurut survei terbaru oleh perusahaan jasa profesional Accenture dari 2.000 direktur bank terbesar di dunia.

Tetapi bahkan dengan adopsi teknologi yang cepat, dewan direksi bank masih kekurangan ahli di bidang ini. Hanya 10% dewan direksi yang memiliki keahlian teknologi pada  2021. Kurang dari satu dari sepuluh anggota dewan dari Cina (4%) dan Jepang (7%) memiliki latar belakang teknologi; Australia, hanya sedikit di atas itu, sebesar 12%.

Memiliki anggota dewan yang memiliki keahlian teknologi adalah penting karena dewan sering kali berperan penting dalam memberi nasihat tentang cara meminimalkan risiko dan memaksimalkan manfaat investasi teknologi, menurut Managing Director and Banking Industry Lead Accenture, Fergus Gordon.

"Secara umum, kami merekomendasikan agar bank berusaha mengisi 25% dewan direksi mereka dengan pengalaman teknologi - sehingga masih ada pekerjaan yang harus dilakukan," kata Gordon kepada Asian Banking & Finance dalam sebuah wawancara.

Sebuah studi oleh Accenture menemukan hanya 6% dari dewan direksi untuk bank memiliki keahlian teknologi. Apa yang terjadi di sini tentang sifat kepemimpinan teknologi dan arah lembaga keuangan?

Ketika kami melakukan penelitian ini untuk pertama kalinya pada  2015, hanya 6% dewan direksi yang memiliki keahlian teknologi - jumlah itu meningkat menjadi 10% secara global pada 2021. Pandemi hanya satu alasan mengapa pengalaman teknologi di tingkat dewan sangat penting. Pandemi memaksa banyak bank untuk cepat beralih ke digital dan mengakomodasi karyawan agar mereka bisa bekerja dari rumah, yang membutuhkan investasi teknologi tambahan segera, seperti mempercepat adopsi cloud. Perspektif dewan, yang memiliki pandangan tingkat tinggi dari organisasi, dapat membantu memberi saran investasi mana yang kompatibel di berbagai unit bisnis. Selain itu, dewan dengan pengalaman teknologi dapat memberikan panduan yang sangat berharga.

Bank juga menghadapi keputusan kompleks mengenai cara terbaik untuk mengubah sistem inti mereka - apakah akan membangun atau membeli dan pada skala apa - dan pilihan itu akan memiliki implikasi jangka panjang. Sementara bank menghabiskan banyak uang untuk teknologi, kurangnya pengalaman teknologi di tingkat dewan direksi pada akhirnya dapat merusak investasi ini.

Menurut Anda mengapa bank cukup lambat untuk menunjuk ahli teknologi di dewan direksi mereka? Apa tantangan yang dihadapi bank dalam membangun kemahiran teknologi dewan mereka?

Bank belum membuat banyak kemajuan dalam menunjuk ahli teknologi ke dewan mereka sejak terakhir kali Accenture melakukan survei ini di 2015. Saat itu, hanya 6% dewan direksi bank yang memiliki keahlian teknologi - ini adalah era ketika cloud mendapatkan daya tarik dan teknologi yang muncul seperti blockchain dan AI menarik minat dari sektor jasa keuangan. Kelambanan ini kemungkinan merupakan konsekuensi dari sektor yang kaya tradisi. Ini tidak selalu merupakan kualitas yang buruk ketika tradisi itu mendorong kepercayaan dari pelanggan yang menempatkan uang mereka bersama Anda, tetapi itu bisa menjadi hambatan ketika laju perubahan berusaha mempercepat dan menuntut inovasi.

Pentingnya keahlian teknologi dalam bank jauh melampaui hanya tingkat dewan direksi saja; bank perlu meningkatkan keterampilan dan pengetahuan teknologi utama yang penting untuk pertumbuhan, seperti cloud, AI dan keamanan siber, di seluruh organisasi. Tetapi dewan direksi dengan keahlian teknologi tingkat tinggi dapat membantu mendorong dan menavigasi transformasi model operasi yang kompleks, memantau kemajuan dan membantu mengarahkan kapal jika tampaknya membelok ke luar jalur. 

Apa yang dapat dilakukan perusahaan keuangan untuk membangun kemahiran teknologi dewan direksi bank?

Bank harus membuat teknologi yang kredensial. Ini menjadi pertimbangan dalam perjanjian yang baru. Cara lain untuk meningkatkan keahlian juga dapat dieksplorasi, seperti melatih anggota tentang teknologi terbaru, masuk ke kumpulan pengetahuan oleh pemasok pihak ketiga, dan menyisihkan waktu khusus untuk membahas teknologi selama pertemuan komite. Beberapa bank besar bahkan telah membentuk dewan penasihat untuk menjaga manajemen eksekutif tetap cepat dengan inovasi terbaru.

Ini semua tentang menemukan cara untuk menjaga agar perusahaan tetap pada denyut nadi teknologi; untuk mengetahui perkembangan kunci di sekitar cloud, AI, dan Internet of Things. Ini adalah teknologi yang akan menimbulkan pertanyaan seputar masalah keamanan, kepatuhan, dan tata kelola yang bersinggungan dengan fundamental bisnis.

Bisakah Anda memberi kami contoh pada bagaimana kurangnya keahlian teknologi di dewan direksiatau kepemimpinan teknologi secara umum yang telah berdampak pada bank, terutama di Asia?

Salah satu dari banyak elemen kehidupan kita yang mungkin telah berubah selamanya selama setahun terakhir, adalah cara kita menghabiskan uang dan berinteraksi dengan bank. Selain lonjakan pembayaran tanpa kontak, kami telah melihat perubahan cepat menuju digital touchpoints - setengah dari pelanggan bank ritel sekarang berinteraksi dengan bank mereka melalui aplikasi seluler atau situs web setidaknya seminggu sekali.

Pergeseran ini tidak hanya berdampak pada konsumen; tetapi bank juga harus beralih ke pekerjaan jarak jauh, karyawan pada setiap tingkatan telah dipaksa untuk mempertajam keterampilan teknologi mereka.

Bank-bank yang beralih ini berhasil melakukannya sebagian besar dengan bantuan teknologi cloud, yang memungkinkan kerja jarak jauh dan kolaborasi, peningkatan customer-facing, dan membantu bank menangani transaksi penipuan yang membanjir.  Namun, bagi banyak bank, adopsi cloud masih dalam masa pertumbuhan; banyak inovasi penting industri - seperti mobile banking, analisis data untuk penilaian risiko, dan pengalaman yang dipersonalisasi akan menjadi tidak praktis tanpa cloud. 

Ketika bank berusaha mengikuti laju perubahan yang cepat, adopsi cloud yang lebih luas akan sangat penting untuk memodernisasi sistem perbankan lama yang sudah ketinggalan zaman dan mengadopsi model bisnis baru.    

Apa saja praktik baik yang telah Anda amati dari bank-bank di wilayah APAC yang  telah menjembatani kesenjangan dan membangun keahlian teknologi di dewan direksi mereka?

Beberapa bank telah memperkenalkan sesi pembelajaran terstruktur untuk membantu meningkatkan keahlian teknologi di antara anggota dewan. Sebagai bagian dari sesi ini, bank-bank ini mendatangkan para ahli - baik internal maupun eksternal - untuk mendidik anggota tentang berbagai topik dan tren teknologi. Jika memungkinkan, sesi-sesi ini juga memanfaatkan studi kasus aktual sebagai contoh untuk menunjukkan dampak kehidupan nyata yang dapat dimiliki ahli teknologi dalam meningkatkan bisnis di industri keuangan. 

Mengambil satu langkah lebih jauh, bank juga dapat mengeksplorasi "safari digital". Ini adalah pameran interaktif yang menunjukkan, alih-alih memberi tahu, seperti apa masa depan dengan teknologi. Di Accenture, kami menawarkan klien kami kesempatan untuk mengambil Accenture Digital Safari, di mana kami menampilkan teknologi canggih dan bagaimana teknologi ini membantu klien menciptakan keunggulan kompetitif dalam bisnis mereka. Demo langsung AI, blockchain, advanced analytics, industry 4.0 dan extended reality menghadirkan para eksekutif mengalami peluang unik untuk sepenuhnya membenamkan diri dalam masa depan yang didorong oleh teknologi, menawarkan kepada mereka sekilas potensi yang dapat dibawa ke bank mereka.

Melihat dan mengalami peluang-peluang ini melalui mata mereka sendiri mungkin menjadi perbedaan yang diperlukan untuk memotivasi lebih banyak anggota dewan merangkul teknologi.

Follow the links for more news on

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Personalisasi brand baru yang membentuk perjalanan perbankan digital Citi

Nasabah menginginkan opsi, tetapi itu perlu kurasi, kata Nilesh Kumar dari Citibank.

Pendanaan Fintech melambat karena hype digital yang didorong oleh COVID semakin memudar

Valuasi saham teknologi, baik publik maupun swasta, turun 60%, kata para analis.

Bagaimana superapp mengubah lanskap perbankan digital?

Di masa yang akan datang, one-stop-shop akan menjadi gaya hidup nasabah perbankan.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Toh Su Mei dari ANEXT Bank bercerita tentang bagaimana menjadi yang terdepan dalam memenuhi kebutuhan UKM

CEO bank digital terbaru Singapura berbicara tentang mengapa bank merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan UKM, dan mengapa bank digital adalah jawabannya.

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.