, Singapore
298 views
Photo by Fabio via Unsplash.

Menon: Singapura akan menguji coba penggunaan mata uang digital di bank sentral wholesale pada 2024

MAS juga akan meluncurkan GPRNT.AI, platform data ESG untuk lembaga keuangan.

Singapura akan menguji coba penerbitan dan penggunaan langsung mata uang digital bank sentral wholesaler pada tahun 2024, seperti yang diumumkan oleh pejabat di negara tersebut..

Berbicara dalam acara Singapore Fintech Festival Singapura pada 16 November, direktur manajemen MAS, Ravi Menon, mengatakan bahwa Otoritas Moneter Singapura (MAS) akan bermitra dengan bank-bank lokal untuk menguji coba penggunaan uang digital .

Selama uji coba, mata uang digital bank sentral (CBDC) akan digunakan untuk pembayaran domestik.

Bank-bank akan mengeluarkan tokenized bank liabilities melalui klaim dalam neraca. Konsumer atau nasabah retail kemudian dapat menggunakan kewajiban bank yang ditokenisasi tersebut dalam transaksi dengan pedagang, yang kemudian akan dikreditkan kepada bank-bank yang berpartisipasi.

CBDC tersebut, pada gilirannya, akan ditransfer dan dikreditkan secara otomatis kepada pedagang ketika transaksi.

Uang digital

Menon menegaskan pendiriannya dan Singapura terkait mata uang kripto yang diterbitkan secara pribadi, dia mengatakan bahwa penerbitan itu telah "gagal dalam uji coba uang digital." dan secara khusus mencatat fluktuasi harga dramatis dari kripto.

Di Maret, dua bank AS yang “paling bersahabat dengan mata uang kripto”—Signature Bank dan Silvergate Bank—mengalami kegagalan.

Oleh karena itu, dia memperjuangkan penggunaan CBDC wholesale dan tokenized bank liablilities.

"Saat ini itu dapat memainkan peran uang digital dan membantu mencapai atomic settlement," kata Menon, menambahkan bahwa hal ini sesuai dengan sistem keuangan dan uang saat ini.

Proyek Green Print

Menon juga membicarakan peluncuran GPRNT.AI atau Green Print.

Entitas ini, didukung oleh MAS, bank HSBC dan MUFG, serta perusahaan KPMG dan Microsoft, di mana mereka bertujuan mengumpulkan data dari Proyek Guardian Singapura dan juga untuk membuat platform yang dapat menyediakan data ESG yang baik.

"Tujuan kami adalah Green Print menjadi dasar bagaimana perusahaan melaporkan data ESG," kata Menon.

Dia juga menyatakan harapannya bahwa Green Print akan membantu mencapai tujuan net zero pada 2050.

Platform ini akan diluncurkan pada Februari 2024 dan akan berkembang secara bertahap sepanjang tahun.

Follow the links for more news on

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Moody’s: Kualitas pinjaman Bank Mandiri meningkat secara moderat pada 2023

Bagian dari pinjaman bermasalah "sedikit lebih rendah" dibandingkan dengan 2022.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

Matthew Driver dari Mastercard tentang bagaimana AI dapat meningkatkan program loyalitas dan kepatuhan regulasi

Organisasi harus menyadari bahwa tidak semua hal bersifat hitam putih dan harus menyesuaikan diri.

Cabang SMBC di Indonesia mulai menawarkan produk deposit ESG

BTPN akan mengalokasikan deposit ini untuk pembiayaan di bidang ESG.

Survei: Pinjaman baru di Indonesia diperkirakan akan melambat pada kuartal pertama

Tingkat saldo bersih tertimbang (WNB) berada pada 96,1% pada kuartal keempat 2023, tetapi diperkirakan hanya akan mencapai 44,6% pada kuartal pertama.

Bank-bank Indonesia memberikan pinjaman baru lebih banyak di Desember

Ini berkat meningkatnya permintaan baik dari korporasi maupun rumah tangga.

Analis: Penjualan aset Bank Tabungan Negara mendorong hal positif bagi bank

Bank tersebut berencana untuk melepas $262 juta pinjaman macet pada 2024.

Aplikasi BRImo milik BRI kini memiliki 30,4 juta pengguna

Jumlah pengguna naik dibandingkan dengan 2,9 juta pengguna pada 2019.

Mastercard: biometrik adalah masa depan pembayaran yang aman

Saat ini hanya perlu menyentuh jari, tapi besok Anda mungkin hanya perlu menggunakan wajah untuk membayar, kata Karthik Ramanathan dari Mastercard.