, Hong Kong
615 views
Photo by Joshua Hoehne from Unsplash

Para sarjana bisnis di Hong Kong menargetkan perusahaan keuangan terkemuka untuk keseimbangan kerja dan kehidupan

Para pendidik di sekolah bisnis mengonfirmasi bahwa prioritas karier siswa telah berubah.


Mahasiswa bisnis di universitas-universitas di Hong Kong telah menetapkan prioritas mereka dalam hal lingkungan kerja yang seimbang. Oleh karena itu, perusahaan pembiayaan terkemuka di Hong Kong menjadi perhatian utama mereka karena manfaat menarik yang diberikan oleh perusahaan tersebut.

Studi terbaru berjudul Universum Talent Research 2023 menunjukkan bahwa mahasiswa bisnis Hong Kong lebih suka bekerja di perusahaan di industri perbankan.

Yang menduduki peringkat teratas dalam daftar preferensi mereka adalah J.P. Morgan, yang dipilih oleh 25,4% responden; HSBC dengan 21,7%; dan Morgan Stanley, 14,31%. Diikuti oleh Google dengan perolehan suara sebesar 13,7%, Pemerintah Hong Kong dengan perolehan suara sebesar 13,5%, dan kemudian Apple, dengan perolehan suara sebesar 12,2%.

Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong (HKUST) – Business School mengatakan dalam korespondensi eksklusif dengan Asian Banking and Finance bahwa mahasiswa diberikan bimbingan dan dukungan sesuai dengan jalur karir yang mereka pilih.

“Untuk memperluas paparan mahasiswa terhadap pasar karir dan industri yang berbeda, kami menawarkan inisiatif terkait karir yang mencakup pembicaraan industri, pembicaraan rekrutmen, seri dialog dengan eksekutif, seri berbagi alumni, kunjungan perusahaan dan workshop pengembangan karir,” kata HKUST.

Demikian pula, dalam penelitian yang ditulis oleh PwC, bertajuk “Asia Pacific Workforce Hopes and Fears Survey 2023,” ditemukan tren yang membentuk selera preferensi karyawan saat ini. Hasil survei ini dapat dianggap sebagai pengantar tentang bagaimana calon karyawan bisnis memandang dunia.

Salah satu poin penting adalah kesiapan perusahaan dan bagaimana mereka dapat mengatasi krisis ekonomi hingga pandemi global. Dinyatakan bahwa 39% responden tidak melihat tempat kerja mereka saat ini akan bertahan selama 10 tahun.

“Penemuan kembali adalah kunci kelangsungan bisnis,” studi PwC menunjukkan.

Dalam wawancara terpisah, Dekan Program MBA Wan Wongsunwai dari Chinese University of Hong Kong (CUHK) mengatakan bahwa sebagian besar mahasiswa tertarik untuk bergabung dengan institusi mapan seperti J.P. Morgan dan HSBC.

“Kedua perusahaan ini… telah berdiri sejak lama. Dan selain menjadi perusahaan tertua, mereka juga sangat besar. Keduanya adalah entitas yang sangat terglobalisasi,” kata Wongsunwai. “Saya pikir tidak mengejutkan bahwa kita akan melihat banyak lulusan sekolah bisnis di Hong Kong, dari program bisnis, menganggap perusahaan tersebut sebagai tujuan pilihan mereka.”

Survei Universum juga menunjukkan bahwa mahasiswa lebih menyukai tempat kerja dengan “pelatihan & pengembangan profesional” dan tempat kerja yang mendorong keseimbangan kehidupan kerja.

“Penghasilan masa depan yang tinggi” tidak masuk dalam daftar prioritas lulusan, turun ke posisi ke-4, dua tingkat lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya. Perubahan tersebut menunjukkan bahwa siswa kini lebih memprioritaskan faktor-faktor yang berdampak pada kesejahteraan mereka daripada pendapatan finansial.

Dinamika pilihan karir

Preferensi lulusan bisnis di Hong Kong mencerminkan perpaduan nilai-nilai tradisional, kondisi ekonomi, dan aspirasi pribadi.

Kehadiran perusahaan-perusahaan terkemuka ini dalam jangka waktu lama menanamkan kepercayaan terhadap keamanan kerja dan prospek pertumbuhan karier. Selain itu, reputasi mereka yang baik di sektor keuangan, ditambah dengan beragam jalur karir yang mereka tawarkan, menempatkan mereka sebagai tujuan yang menarik bagi para profesional muda.

Sementara itu, survei Universum juga menunjukkan penurunan gaji tahunan yang diharapkan mahasiswa setelah kelulusan, turun dari HK$303,0k pada 2022 menjadi HK$292,9k, yang berarti penurunan sebesar 3%.

Pembalikan ini kontras dengan tren yang diamati pada survei 2022, yang menunjukkan kenaikan gaji tahunan yang diharapkan sebesar 19% dibandingkan 2021.

Hal ini menunjukkan bahwa mahasiswa menyadari adanya transisi dari periode “pengunduran diri secara besar-besaran” ke kondisi ekonomi yang lebih tidak menentu, yang ditandai dengan meningkatnya kemungkinan terjadinya PHK besar-besaran.

Akibatnya, mereka mengadopsi pendekatan yang lebih hati-hati ketika menetapkan ekspektasi gaji mereka.

Sarjana bisnis atau perdagangan juga menurunkan ekspektasi gaji mereka (-6%), hanya mengharapkan bayaran sebesar HK$279,7k per tahun.

Namun, perkembangan dunia juga telah menyebabkan pergeseran prioritas karier siswa, khususnya setelah pandemi COVID-19.

“Masih ada lebih banyak pesimisme, mengingat waktu survei tersebut,” kata Wongsunwai. “Pada saat itu, masyarakat masih berjuang dari dua tahun pembatasan yang tidak pernah berakhir [karena pandemi COVID-19].”

Ketika pandemi mengungkap kerentanan dalam perekonomian global dan mendefinisikan kembali keseimbangan kehidupan kerja dan kehidupan, para mahasiswa mulai mengevaluasi kembali aspirasi karir mereka.

Penurunan pada gaji tahunan yang diharapkan setelah lulus mempengaruhi reorientasi terhadap faktor-faktor yang lebih luas yang berkontribusi terhadap kepuasan pribadi dan kepuasan kerja. Jadi, siswa lebih menekankan pada keseimbangan kehidupan kerja, stabilitas pekerjaan, dan pertumbuhan secara personal.

Tingkat kepuasan kerja relatif stabil selama setahun terakhir, kata PwC. Dalam laporannya, sekitar 57% karyawan menyatakan kepuasan kerja sedang hingga tinggi, sebuah tren yang serupa dengan rata-rata global dan konsisten dengan data tahun sebelumnya.

Namun, terdapat variasi yang signifikan dalam tingkat kepuasan kerja di seluruh kawasan.

Negara-negara maju seperti Hong Kong, Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan melaporkan tingkat kepuasan yang lebih rendah, berkisar antara 29% hingga 45%.

Sebaliknya, karyawan di Thailand, india, Filipina, Tiongkok Daratan, dan India menunjukkan kepuasan kerja yang lebih tinggi, berkisar antara 70% hingga 79%.

Pendekatan baru terhadap pendidikan holistik

Dalam menghadapi lanskap pilihan karir yang kompleks, universitas seperti CUHK mewakili pendidikan holistik dan pengembangan karir. Bahkan dalam pengalaman akademisnya yang ke-60 tahun, universitas ini telah berkembang menghasilkan para visioner.

“Dalam konteks bisnis di Hong Kong, Anda melihat para eksekutif senior di bisnis di sekitar [Hong Kong]. Baik mereka merupakan  pebisnis lokal atau pejabat lokal di perusahaan multinasional, kemungkinan besar para eksekutif senior ini adalah lulusan program kami,” kata Wongsunwai.

Dengan menekankan pengembangan manusia seutuhnya, menyediakan konsentrasi khusus, membina jaringan alumni yang luas, dan menawarkan program bimbingan, CUHK membekali lulusan bisnisnya dengan alat dan dukungan yang diperlukan untuk membuat keputusan karir yang tepat.

“Apakah mereka mempunyai pengalaman bisnis sebelumnya atau tidak, tidak terlalu relevan dengan apa yang kita diskusikan di sini. Hal ini mungkin relevan bagi mereka dalam memikirkan arah karier mereka di masa depan, namun sejauh alasan utama mereka datang ke universitas seperti kami, mereka memiliki harapan dasar mengenai hal-hal yang akan mereka pelajari bersama kami. Tentu saja, program kami disusun untuk mewujudkan hal ini… variasinya bisa sangat banyak.” kata Wongsunwai.

Bagi HKUST, segmen sekolah bisnis mereka menjalin kemitraan erat dengan perusahaan, organisasi non-pemerintah, dan alumni untuk menawarkan alternatif bagi siswa dalam meningkatkan karir dan pengembangan pribadi mereka.

HKUST menawarkan 39 kombinasi program single atau double major Bachelor of Business Administration programs.

Universitas ini ,menawarkan berbagai mata kuliah bisnis: ekonomi, keuangan, bisnis global, manajemen bisnis umum, sistem informasi, manajemen operasi, pemasaran, manajemen, dan akuntansi profesional. Selain itu, siswa dapat memilih untuk mendaftar dalam program minor di luar bidang bisnis.

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.