, Europe
508 views
Munir Nanji (Photo courtesy of Citibank)

Talent & Tech di jantung misi Munir Nanji untuk mengembangkan Citi Central Europe

Dia ditugaskan untuk menerapkan Strategi Eropa "Baru" dan menuai manfaat penuh dari pertumbuhan.

Citi percaya bahwa mereka telah memecahkan kode tentang cara memanfaatkan area pertumbuhan Eropa untuk meningkatkan keuntungan bank, modal, dan dinamika tempat kerja—semuanya tercakup dalam Strategi Eropa "Baru".

“Strategi kami adalah memastikan bahwa kami memanfaatkan modal dari perusahaan dan mengalokasikannya ke perusahaan yang tumbuh lebih cepat,” kata Munir Nanji, Central Europe Cluster Head and Citi Country Officer yang baru diangkat untuk waralaba bank Republik Ceko.

Kunci dari strategi ini adalah alokasi talenta: memastikan bahwa tenaga kerja Citi yang sangat terampil didistribusikan di antara kelompok-kelompoknya yang mendukung operasi dan bisnis global Citi. Hal ini dilakukan dengan menciptakan Center of Excellence, Nanji mengatakan kepada Asian Banking & Finance dalam sebuah wawancara eksklusif.

Nanji memiliki pekerjaan yang cocok untuknya: dia mengambil alih kendali pada saat yang kritis bagi Citi. Eropa Tengah diperkirakan akan mencatat pertumbuhan yang kuat sebesar 4% pada tahun 2022, sebelum melambat menjadi 2,8% pada tahun berikutnya. Nanji ditugaskan untuk memastikan bahwa bank menuai manfaat penuh dari pertumbuhan ini dengan mengintegrasikan strategi. Ini adalah tantangan yang sangat disadarinya dan ingin ditingkatkan.

“Jika melihat pertumbuhan Eropa dan Eropa Tengah, pertumbuhan PDB per kapita lebih cepat di kawasan tengah di Eropa. Jadi itu salah satu proxy. Proxy lainnya, jika Anda melihat dinamika usia, demografi, Anda mendapatkan lebih banyak orang muda, milenium, di Eropa Tengah daripada di Eropa. Kemudian jika Anda melihat bisnis kami di Eropa tengah, kontribusinya terhadap P&L Eropa [laba dan rugi] terus tumbuh dengan mantap dengan cepat,” kata Nanji, tentang mengapa mereka mengadopsi Strategi Eropa “Baru”.

“Jadi bagaimana kita menjadikan pasar tersebut sebagai landasan dari sudut pandang infrastruktur? Strategi Eropa 'Baru' adalah tentang mendapatkan jejak yang lebih besar di Eropa, mendapatkan suara yang lebih besar dalam organisasi, memastikan kami mendapatkan mobilitas bakat, kami mendapatkan percepatan aliran dana, dan kemudian kami mendukung klien kami untuk sukses di seluruh Eropa dan seluruh dunia,” katanya.

Ini adalah pekerjaan yang lebih dari siap untuk dilakukan oleh Nanji. Sebelum peran barunya sebagai Central Europe Cluster Head dan country officer baru di Republik Ceko, ia adalah head of Global Subsidiaries Group (GSG) Citi untuk Asia Pasifik. Bisnis GSG menyediakan perbankan institusional kepada anak perusahaan dari klien multinasional papan atas bank.

 

Sebagai head GSG APAC, bisnis multinasional terbesar untuk Citi secara global dan bank terkemuka di Asia yang mencakup klien multinasional, Nanji mempelopori proyek alokasi bakat utama: menerapkan model cakupan yang berbeda.

Nanji memimpin GSG APAC untuk membentuk tim di tiga hub besar—Shanghai, Hong Kong, dan Singapura—agar lebih efektif mengelola kliennya yang memiliki kemampuan pembelian dan pengambilan keputusan regional. Tiga hub dipilih karena ini adalah tempat di mana organisasi C-suite berbasis.

Poin kunci dari model ini adalah untuk menempatkan bankir dan tim pendukung di pasar di mana klien Citi, baik perusahaan multinasional dan besar Asia, memiliki operasi manufaktur atau mungkin ingin berkembang ke negara-negara seperti India, Thailand, dan Vietnam.

Klien kecil dan menengah tidak ketinggalan dalam model. Citi dan Nanji, khususnya, melihat bagaimana mereka dapat mengindustrialisasi model cakupan mereka sehingga mereka dapat melayani mereka dengan lebih efisien.

Solusi yang mereka dapatkan adalah dengan memanfaatkan teknologi dan menugaskan tim bankir yang, melalui teknologi, mengakses klien untuk memberi mereka layanan yang relevan.

Regulasi, jaringan

Perusahaan Asia banyak berinvestasi di Uni Eropa (UE), terutama di ruang industri dan otomotif. Munir ingin menggunakan pengalamannya untuk mendukung rantai pasokan Asia untuk terhubung dengan produsen dan pembeli di Eropa dan sebagai jalur dua arah yang menyalurkan investor Eropa ke kawasan Asia.

Berbicara mengenai perbedaan antara kedua wilayah tersebut Munir mengatakan bahwa UE sebagai entitas ekonomi merupakan wilayah yang lebih diatur dibandingkan dengan Asia yang berarti beberapa proses dan proses pengambilan keputusan terkadang bisa lebih lambat. Di sisi lain, peraturan ini memberikan pedoman yang sangat jelas dalam banyak topik seperti perbankan terbuka, yang penting bagi perkembangan sektor perbankan. Selain itu, perdagangan bebas dan mobilitas tenaga kerja membuat Eropa cukup efisien dan ekonomis untuk meningkatkan sinergi lintas pasar.

Di sisi lain, pasar Asia memiliki struktur yang memudahkan untuk mengadopsi teknologi baru yang kembali menjadi mesin pertumbuhan. Dalam lingkungan yang lebih mendukung teknologi seperti Asia, beberapa pengambilan keputusan cenderung lebih cepat.

Terlepas dari perbedaan, Nanji mengamati bahwa tujuan perusahaan tetap sama di dua wilayah: konservasi modal dan menyempurnakan proses pengambilan keputusan.

“Dalam hal pengambilan keputusan, banyak perusahaan global ini lebih memilih pendekatan bercabang, [di mana mereka] memiliki pengambilan keputusan global dan regional. Tetapi seringkali mereka sangat bergantung pada pengambilan keputusan di negara-negara di Asia dan Eropa. Dan di situlah saya pikir bisnis jaringan sangat kuat bagi kami di Citi karena kami kemudian berbicara dengan klien di pasar ini, tetapi kemudian kami juga berbicara dengan mereka di tingkat kantor pusat,” kata Nanji ketika ditanya tentang kesamaan antara kedua pasar.

Meskipun dia belum pernah menjadi country head sebelumnya, karir multinasionalnya telah mempersiapkan dia untuk mengambil peran tersebut, kata Nanji. Sebelum menjadi head GSG, Nanji telah bekerja di banyak pasar di Asia dan Eropa: Kenya, Rumania, Inggris, Italia, Nigeria, Afrika Selatan, Hong Kong, Singapura, dan Republik Ceko.

Dia pertama kali memulai karir perbankannya di negara asalnya, Kenya, dan terutama membantu mendirikan waralaba Citi di Rumania, di mana dia menjalankan bisnis pasar menengah dan bisnis perbankan transaksi untuk Rumania dan Bulgaria.

Ini adalah karir yang akan membantunya saat dia membantu Citi mencapai rencana tiga tahunnya di Eropa.

“Target kami jelas pada pertumbuhan pendapatan, pertumbuhan modal dan pengembangan bakat. Dan saat kami berbicara, kami membawa banyak talenta baru ke dalam bisnis ini dan kami cukup siap untuk mencapainya,” kata Nanji.

 

Follow the links for more news on

Platform Buy Now Pay Later berisiko kehilangan kepercayaan ketika mengabaikan Kode Etik SFA

Di bawah Kode Etik, platform Buy Now Pay Later perlu menunjukkan kepada nasabah 'Trustmark' mereka.

DBS Hong Kong menawarkan kombo pinjaman instan dan kartu kredit two-in-one

Nasabah hanya perlu memindai HKID mereka untuk mendapatkan uang tunai dan kartu digital dalam satu aplikasi.

Analis: Bank Danamon Indonesia diperkirakan akan mencapai keuntungan $245 juta pada 2023

Sinergi dengan perusahaan induk MUFG akan membantu pertumbuhan pinjaman korporasi dan UKM.

Peraturan Buy Now, Pay Later memperkuat pencegahan utang dan literasi keuangan di Asia Pasifik

Filipina, Vietnam, dan Indonesia adalah negara yang lebih rentan terhadap risiko produk kredit, menurut laporan Euromonitor International.

Mengapa model perbankan universal tidak lagi berkelanjutan

Perubahan sikap nasabah dan berkurangnya hambatan untuk masuk telah mengubah cara peruntungan bank.

KASIKORNBANK membeli saham pengendali di Bank Maspion seharga $186,5 juta

Sekarang  perusahaan  memiliki 67,5% dari bank asal Indonesia tersebut.

Bagi fintech Prancis, Asia adalah tanah untuk peluang dan pembelajaran

Dibandingkan dengan Eropa, fintech di Asia telah mencapai keseimbangan dengan bank, kata Deputy CEO Bpifrance Arnaud Caudoux.

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.