, Singapore
560 views
FSI Conference panel speakers.

UOB TMRW: Layanan buy now pay later lebih dibutuhkan di pasar dengan kredit di bawah penetrasi

Digital Group CCO TMRW mengatakan layanan ini tidak sepenting pasar lain dengan kredit di bawah penetrasi.

Layanan buy now pay later (BNPL) disebut tidak mendesak sektor keuangan dan pembayaran Singapura, menurut seorang eksekutif senior dari cabang perbankan digital UOB.

Digital Group Chief Commercialisation Officer TMRW UOB Jimmy Koh mencatat  tidak ada kebutuhan mendesak untuk meluncurkan layanan BNPL di pasar yang matang, dibandingkan dengan pasar underbanked lainnya.

“[Alasan] mengapa kami mulai di Indonesia adalah karena ada populasi tertentu yang tidak memiliki rekening bank di Indonesia, ada penetrasi kartu kredit yang rendah, di mana hanya 10% [menggunakan kartu], sedangkan Singapura adalah pasar yang cukup matang,” kata Koh dalam  Asian Banking & Finance FSI Conference yang diselenggarakan virtual pada 1 Desember, ketika dia ditanya mengenai apakah UOB akan meluncurkan layanan BNPL di negara yang dijuluki Negeri Singa itu.

“Sejujurnya, apakah saya perlu layanan BNPL di Singapura? Ini tidak segenting di negara-negara di mana ada kredit di bawah penetrasi yang signifikan."

Divisi digital UOB baru-baru ini meluncurkan produk BNPL di Indonesia, yang disebut TMRW Pay.

“Faktanya, kami adalah yang pertama [yang] benar-benar memiliki layanan BNPL di pasar karena sebagian besar dari pembelian ini sekarang membayar kemudian [produk] dengan perusahaan teknologi, dan kemudian bank akan memfasilitasi dalam hal pendanaan,” kata Koh. “Tetapi setelah mengatakan itu, kami belum melakukan itu di setiap pasar."

Alih-alih meluncurkan layanan BNPL mereka sendiri di setiap pasar, UOB TMRW memilih untuk bermitra dengan perusahaan.

“Perusahaan yang sama dengan Anda [kerja] dengan, Anda bisa melengkapi dalam satu pasar, Anda bisa berkolaborasi di pasar lain, Anda bisa bersaing di pasar lain karena kami tidak punya banyak landasan,” kata Koh. Dia menambahkan bahwa bank perlu dua hingga tiga tahun ke depan untuk benar-benar mendapatkan hasil maksimal dari produk ini.

Follow the links for more news on

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Moody’s: Kualitas pinjaman Bank Mandiri meningkat secara moderat pada 2023

Bagian dari pinjaman bermasalah "sedikit lebih rendah" dibandingkan dengan 2022.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

Matthew Driver dari Mastercard tentang bagaimana AI dapat meningkatkan program loyalitas dan kepatuhan regulasi

Organisasi harus menyadari bahwa tidak semua hal bersifat hitam putih dan harus menyesuaikan diri.

Cabang SMBC di Indonesia mulai menawarkan produk deposit ESG

BTPN akan mengalokasikan deposit ini untuk pembiayaan di bidang ESG.

Survei: Pinjaman baru di Indonesia diperkirakan akan melambat pada kuartal pertama

Tingkat saldo bersih tertimbang (WNB) berada pada 96,1% pada kuartal keempat 2023, tetapi diperkirakan hanya akan mencapai 44,6% pada kuartal pertama.

Bank-bank Indonesia memberikan pinjaman baru lebih banyak di Desember

Ini berkat meningkatnya permintaan baik dari korporasi maupun rumah tangga.

Analis: Penjualan aset Bank Tabungan Negara mendorong hal positif bagi bank

Bank tersebut berencana untuk melepas $262 juta pinjaman macet pada 2024.

Aplikasi BRImo milik BRI kini memiliki 30,4 juta pengguna

Jumlah pengguna naik dibandingkan dengan 2,9 juta pengguna pada 2019.