, Hong Kong

Bank-bank Asia dikejar waktu untuk meningkatkan kemampuan sektor pembayaran

Bangkitnya bank virtual meningkatkan persaingan di arena yang sudah ramai.

Bank harus berpacu dengan waktu untuk mempertahankan dominasi mereka di ruang pembayaran dan mempertahankan posisi yang hilang ketika ada teknologi yang muncul dengan kemampuan data yang tangguh mengancam untuk dengan cepat mengikis pangsa pasar mereka.

Bangkitnya bank virtual di Hong Kong, Taiwan, Australia, Vietnam, Indonesia dan Thailand menggarisbawahi pentingnya mendapatkan pembayaran yang tepat saat mereka berdesak-desakan untuk pangsa pasar di segmen UKM dan ritel yang diperebutkan, kata Head of Strategic Partnership Zhong An International Ken Lo pada KTT Pembayaran Digital Perbankan & Keuangan Asia di Hong Kong yang diadakan pada 28 Agustus 2019. Acara ini disemarakkan oleh lebih dari 100 peserta.

Di Cina, delapan dari 17 pemberi pinjaman swasta adalah bank digital seperti WeBank, MyBank dan Baixin Bank. Dengan Hong Kong mengeluarkan lisensi untuk delapan pemain dan Singapura akan mengeluarkan lima lisensi, Lo berharap untuk melihat "co-opetition" yang intensif ketika bank virtual menjalin kemitraan dengan tekfin dan pemberi pinjaman tradisional untuk bertahan hidup.

Tekfin bukan satu-satunya masalah. Ekosistem pertama yang diperdagangkan seperti Alibaba dan Amazon umumnya memasuki ruang pembayaran setelah mencapai 15-20% pangsa pasar perdagangan digital dalam upaya mereka untuk memperkuat posisi mereka sebagai pemain ekosistem, kata, Associate Partner, McKinsey & Company, Arthur Shek. "Ekosistem memiliki keunggulan inti, terutama di daerah-daerah di mana tekfin telah berjuang, memposisikan mereka untuk mengganggu bank yang lebih dibatasi oleh regulasi dan fokus pemegang saham pada ROE," katanya.

Agar tetap kompetitif, Lo percaya para pemain diharapkan merangkul model Open Banking karena pertukaran data dan skema omnichannel meningkatkan pengalaman pelanggan secara keseluruhan. Ini juga akan membuka informasi pelanggan kepada penyedia layanan ketiga dan meningkatkan kemampuan KYC memperkuat perlindungan keamanan. Terhadap kemungkinan API terbuka untuk diperluas ke area layanan lain, pendapatan berpotensi meningkat  20% pada 2020 meskipun ketersediaan lingkungan pengujian serta TSP dan standardisasi API dapat menimbulkan tantangan dalam menerapkan API terbuka .

"API berfungsi sebagai produk B2B, platform API berevolusi dari menjadi layanan keuangan dan TI menjadi platform untuk inovasi,” kata Senior Analyst Celent, Eiichiro Yanagawa  dalam presentasinya.

Perubahan kebijakan juga mendorong adopsi tekfin di Hong Kong termasuk tarif pajak laba yang lebih rendah sebesar 8,25%; $10 miliar dana penelitian universitas; Skema Bakat Teknologi $500 juta yang dirancang untuk menarik bakat; $50 miliar untuk Pengembangan Teknologi dialokasikan untuk HKSTPI dan Lok-Ma Chau Loop, kata General Manager Asosiasi FinTech Hong Kong, Musheer Ahmed.

Dengan latar belakang ini, menurut Managing Director, Treasury and Trade Solutions Region Head APAC Citi, Rajesh Mehat harapan klien berubah dengan cepat ketika pengguna akhir datang untuk mengantisipasi ketersediaan 24/7, penyelesaian dan rekonsiliasi langsung, pemrosesan instan dan informasi real-time sebagai norma. Ini akan didukung oleh pergeseran dari data sebagai produk sampingan ke intelijen berbasis data, mendorong bank untuk memikirkan kembali fundamental mereka.

Ini memerlukan pergeseran ke platform data yang menyediakan akses langsung atau tidak langsung melalui API, alat analitik atau metodologi penilaian untuk penawaran data dan kasus penggunaan untuk proses asuransi dan berbagai lini bisnis.

"Dalam 10 tahun ke depan, industri perbankan akan berubah lebih dari dalam 100 tahun terakhir," kata Head of Fintech di KPMG, Avril Rae,  dalam presentasinya, mencatat perubahan luas pada data, model bisnis, teknologi, dan regulasi.


Perbatasan berikutnya untuk bank, menurut Rae, adalah integrasi gaya hidup ketika pemberi pinjaman mencoba untuk otomatis, intuitif, proaktif, berpikir ke depan sementara masih menyerap konteks, sensitivitas, dan merintis kepercayaan dan keamanan.

"Nilai baru itu bukan bank," kata Managing Director, Head of Consumer Banking Group & Wealth Management DBS Bank, Ajay Mathur dalam presentasinya. “Ini untuk memahami peran produk dan layanan dalam kehidupan pelanggan."

Terlepas dari pemenangnya, efisiensi bisnis secara keseluruhan akan tercapai karena biaya transaksi yang lebih rendah membawa penghematan hingga $10 miliar; pelepasan uang tunai yang terperangkap menghasilkan penghematan hingga $20 miliar dan penghematan biaya sumber daya membawa penghematan hingga $10 miliar, berkontribusi sekitar 10% terhadap PDB Hong Kong, menurut Principal, Financial Services Practice Oliver Wyman, Michael Ho.

Namun, adopsi alat digital yang kuat juga berfungsi untuk memperkuat risiko penipuan tetapi bank dapat mengatasi kesenjangan dalam pertahanan mereka melalui intelijen bersama global, menurut Director, Market Planning Fraud and Identity  LexisNexis Risk Solutions, Cameron Church. Misalnya, identitas digital unik yang memanfaatkan intelijen web dan perangkat seluler yang luas, analisis lokasi yang sebenarnya, skor kepercayaan, dan tolok ukur data terhadap rekan-rekan industri akan berguna untuk melacak penipu di seluruh jaringan perbankan.

Ketika Hong Kong bersiap untuk peluncuran kartu identitas pribadi digital secara nasional pada  2020, ada beberapa versi solusi eKYC sebelumnya yang dirancang untuk mendorong pertumbuhan ekonomi seperti IDVision TransUnion yang diluncurkan pada akhir 2017, kata Global Product Owner, Fraud & ID Solutions, TransUnion, Victor Yim. Yim berbagi rencana untuk mengembangkan IDVision yang akan mendukung modul otentikasi dokumentasi, algoritma deteksi fitur yang menggunakan klip video pendek dari ID alih-alih mengandalkan gambar. Ini juga dilengkapi dengan skor kepercayaan keseluruhan untuk memungkinkan bisa segera menampilkan verifikasi ID warga negara China.

Pembicara dan panelis termasuk  John Wong, Head of Global Liquidity & Cash Management, Hang Seng Bank; Jimmy Chan, Chief Operation Officer & Head of Operations Management Department, ICBC (Asia); Josh Heiliczer, Asia-Pacific Financial Crime Compliance Leader, EY; Jayant Kulkarni, Head of Domestic Payments, HSBC; Joel Yarbrough, VP, Asia Pacific, Rapyd; Erin Murphy, Global Affairs Officer, KBZ Bank; dan Jessica Lam, Head of Strategy, WeLab.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.