Penerapan GPI dan blockchain SWIFT dalam trial DLT di Singapura sebagai bentuk ekspansinya ke Asia Pasifik

SWIFT gpi (global payment innovation) menghasilkan lebih dari $300 miliar per hari dalam 145 mata uang di lebih dari 1.200 koridor negara.

Dijuluki sebagai salah satu kawasan dengan pertumbuhan tercepat di dunia, Asia Pasifik jelas berada di bawah prioritas utama Swift, menurut Lisa O'Connor, head of standards Asia Pasifik SWIFT. Dalam wawancara eksklusif dengan Asian Banking & Finance, O”Connor mengungkapkan rencana ke depan SWIFT, termasuk GPI untuk perusahaan (g4C) dan migrasi ke ISO 20022 pada 2021.

Apa tantangan utama dalam transaksi perbankan dan apa yang SWIFT sudah lakukan untuk mengatasi hal tersebut?

SWIFT membantu nasabah bertransaksi dengan aman dan andal, mematuhi peraturan, meningkatkan efisiensi operasional, dan berinovasi dalam skala besar untuk melayani nasabah mereka dengan lebih baik. Saat ini, kami melayani komunitas dengan 11.000 pelanggan di lebih dari 200 negara dan wilayah.

Dewan SWIFT telah mengumumkan semua pembayaran lintas negara pada SWIFT akan bermigrasi ke ISO 20022 mulai tahun 2021. Ini berarti transaksi akan dikelola menggunakan standar tunggal dari ujung ke ujung, tanpa perlu penerjemahan antara batas domestik.

Transaksi perbankan telah lama menderita inefisiensi di sepanjang rantai pemrosesan pembayaran.Ini tidak lagi terjadi karena gpi SWIFT secara drastis mengubah perbankan koresponden dengan melakukan pembayaran dengan cepat, transparan dan sepenuhnya dapat dilacak.Saat ini kami menjalankan gpi untuk pilot Korporasi (g4C) yang memungkinkan bank dan perusahaan seperti Sumitomo Mitsui Banking Corporation, Standard Chartered Bank dan Ping An Group berkolaborasi dalam solusi yang disesuaikan untuk menjawab kebutuhan keuangan perusahaan tertentu.Ini akan diluncurkan pada pertengahan 2019 ke komunitas perusahaan SWIFT.

Seberapa penting Asia bagi SWIFT dan apa peran yang Anda lanjutkan di industri keuangan Asia?

Kami bekerja sangat erat dengan lembaga keuangan di wilayah ini.Ini termasuk uji coba pembayaran lintas negara secara instan kami dengan negara-negara seperti Australia, Cina, Singapura, Thailand dan Hong Kong, PoC kami saat ini pada e-voting proxy di Singapura, Platform Pembayaran Baru Australia yang dirancang, dibangun, dan dioperasikan SWIFT, dan kehadiran kami di India dengan SWIFT India, perusahaan patungan SWIFT dan 11 bank kami mengumumkan sebuah memorandum yang ditandatangani bersama pemerintah kota Beijing untuk mendirikan anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki di Beijing. Di bawah usaha baru ini, SWIFT akan menawarkan layanan lokal di China dan menerima yuan sebagai mata uang. Pada saat yang sama, SWIFT menandatangani letter of intent dengan Cross-Border Inter-Bank Payments System (CIPS) China untuk memperdalam kerjasama dalam layanan pembayaran lintas negara dan mendukung internasionalisasi RMB.  

Bisakah Anda menceritakan mengenai bukti terbaru dari konsep menggunakan teknologi blockchain untuk pemungutan suara elektronik (e-voting). Masalah apa yang bisa diselesaikan lewat solusi tersebut?

SWIFT meluncurkan DLT e-Voting proof-of-concept (PoC) pada bulan Maret tahun ini. SWIFT bersama-sama melakukan PoC di kawasan Asia Pasifik, dengan penyedia perangkat lunak sekuritas terkemuka SLIB dan Singapore Exchange (SGX), bersama dengan Deutsche Bank, DBS, HSBC dan Standard Chartered Bank.

Tujuan PoC ini adalah untuk mengeksplorasi solusi pemungutan suara di mana informasi disimpan di buku besar, dan untuk mendukung proses pemungutan suara suara (termasuk pemungutan suara proxy) dengan penerbit, agen penerbit, pemegang saham, perantara keuangan dan CSD yang terhubung ke solusi e-voting. PoC juga bertujuan untuk mengkonfirmasi penggunaan ISO 20022 sebagai dasar untuk standardisasi API yang mengekspos konten node DLT ke pihak yang memiliki akses langsung ke buku besar.

SGX dan keempat bank akan mengakses solusi berbasis DLT e-voting yang dikembangkan SLIB yang berjalan di SWIFT DLT Sandbox. Bank akan berperan sebagai pelaku pasar yang memberikan suara secara langsung atau atas nama kliennya, sedangkan SGX akan berperan sebagai Central Securities Depository (CDS) dan juga sebagai emiten yang mengumumkan rapat umum.

Untuk SWIFT, penting bagi kami untuk menunjukkan kelayakan solusi hybrid berdasarkan pesan keuangan DLT dan ISO 20022 untuk mendorong interoperabilitas dan menghindari fragmentasi pasar. Mengingat pengalaman global kami yang luas, merupakan hal yang wajar bagi kami untuk berkolaborasi dengan SGX, SLIB dan Deutsche Bank, HSBC, Standard Chartered dan DBS dalam PoC ini.

Apa trend terbaru dalam transaksi perbankan di Asia?

Teknologi telah mendorong transformasi digital dalam transaksi perbankan.

SWIFT gpi mungkin salah satu yang utama, melihat adopsi teknologi ini di China daratan dan Asia tenggara sementara kita mengejar kenaikan penerapan teknologi ini di India di bulan-bulan mendatang.

Sampai hari ini, sekitar 45% dari 3.500 bank di gpi SWIFT berasal dari Asia Pasifik. Layanan ini telah menghasilkan lebih dari US$300 miliar per hari dalam 145 mata uang di lebih dari 1.200 koridor negara dan rata-rata 40% pembayaran gpi SWIFT dikreditkan ke penerima akhir dalam waktu lima menit, hampir 100% dalam waktu 24 jam.

Kami melihat bahwa bank juga memanfaatkan teknologi seperti AI, API, dan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) untuk mengubah perdagangan. Di bidang perbankan, kami melihat bagaimana teknologi dapat membantu memecahkan masalah likuiditas karena rekonsiliasi nostro. Kami saat ini menjalankan PoC di Singapura bersama dengan SLIB, SGC, dan empat bank yang berpartisipasi untuk melihat apakah DLT dapat menyelesaikan masalah di ruang e-voting dengan menghadirkan lebih banyak transparansi dan efisiensi.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.