, Singapore
247 views
TBWA\Singapore's Michèle Bouquet-Kumble delivers a session on building successful brands that last during the brand and marketing track of ABF Summit 2023.

Analis: Bagaimana disrupsi teknologi dan inovasi branding membentuk masa depan keuangan

Sesi siang ABF Summit 2023 menyaksikan para analis dan bankir mengeksplorasi mengapa teknologi dan pemasaran penting bagi lembaga keuangan.

Disrupsi, diferensiasi, dan pembangunan adalah tiga huruf D yang membentuk industri perbankan dan keuangan.

Ini hanyalah beberapa hikmah yang dibagikan oleh para ahli dan analis dalam Asian Banking & Finance Summit 2023, yang diadakan di Sofitel Singapore City Centre, 6 September.

Sesi sore diikuti oleh 70 orang dalam dua track dan sebelas sesi, diskusi panel, dan speech.

Silvio Struebi dari Simon Kucher memulai topik Brand dan Marketing dengan diskusi mengapa penetapan harga dinamis akan memungkinkan untuk memperoleh lebih banyak nilai.

Struebi mencatat adanya perbedaan ambang harga di setiap segmen nasabah: misalnya generasi milenial yang paham teknologi, pekerja gig, profesional perkotaan. 

“Salah satu kesamaan produk digital yang sukses dan menguntungkan adalah fokus pada segmen yang bersedia membayar untuk layanan. Mereka menawarkan lebih banyak produk dengan margin tinggi kepada segmen ini,” kata Struebi kepada para hadirin. 

Manfaat yang dapat dinikmati bank dengan penetapan harga dinamis antara lain peningkatan pendapatan, peningkatan pengalaman nasabah berkat penetapan harga yang dipersonalisasi untuk memenuhi kebutuhan masing-masing bank, serta peningkatan efisiensi dan peningkatan daya tanggap terhadap pasar. 

Di perbincangan mengenai Teknologi, Ravi Kanteti, mitra asosiasi, layanan keuangan, teknologi perusahaan untuk Bain & Company, menyampaikan riset model bisnis unggulan dalam pengelolaan kekayaan dan khususnya, pasar mass affluent (MA) yang kurang terlayani. 

Untuk memberikan layanan kekayaan yang lebih baik kepada pasar MA, bank dan lembaga keuangan pertama-tama harus menyadari satu fenomena tentang perilaku mereka: bahwa perilaku mereka merupakan paradoks.

“Segmen MA relatif menghindari risiko, namun perilaku pembelian [mereka] menunjukkan selera risiko,” kata Kanteti, mencatat keinginan mereka untuk berinvestasi dalam mata uang kripto sebagai contoh. Mereka menginginkan eksposur terhadap investasi berisiko lebih tinggi dalam proporsi terukur namun dengan jalur pengamanan yang aman,” tambahnya. 

“Mereka memiliki waktu yang terbatas untuk meningkatkan literasi keuangan yang relatif lemah, namun mereka bergantung pada sumber informasi keuangan yang kurang kredibel. Mereka tidak mempercayai manajer hubungan tetapi lebih memilih dukungan manusia pada titik-titik tertentu dalam perjalanan pelanggan,” kata Kanteki.

Untuk menjangkau mereka, Kanteki mengatakan bahwa klien harus merasa dihargai dengan kartu eksklusif dan hak istimewa, namun tetap membuat mereka merasa berkontribusi terhadap perubahan sosial atau memberikan dampak. Hal ini termasuk menawarkan produk yang lebih sederhana dengan perjalanan berbasis digital, dan proposisi kekayaan yang menawarkan produk dan fasilitas yang holistik. 

Menjadi bank pilihan

Kembali ke Brand dan Marketing, Head of Consumer Finance and Analytics UOB, Pek Wee Leng, berbagi bagaimana UOB menjadi bank pilihan di ASEAN. 

Pek menyoroti dua hal: kemitraan dan jaringan luas.

“Kami mencari mitra yang memiliki pemikiran serupa dan juga berinvestasi di wilayah yang sama, dengan tujuan yang sama,” kata Pek, ketika ditanya apa yang dicari UOB ketika memulai kemitraan. “Dan kemudian kita berbicara tentang eksklusivitas. Idealnya, kami ingin menghadirkan pengalaman eksklusif dan nilai pilihan kepada nasabah kami. Hal ini juga menjadi pertanyaan apakah ini waktu yang tepat dan langkah yang tepat, baik bagi mitra maupun bagi kami untuk dapat memberikan nilai [kepada nasabah kami].”

Direktur strategi senior TBWA\Singapura, Michèle Bouquet-Kumble, juga turut dalam  acara tersebut, berbagi wawasannya tentang bagaimana bank dapat membangun brand sukses yang bertahan lama.

Bouquet-Krumble dan TBWA memperjuangkan pentingnya menghadirkan disrupsi. Brand, khususnya, harus mengubah pandangan mereka terhadap periklanan dari menjalankan kampanye menjadi membangun platform, katanya. Kemudian dari sana, mengembangkan narasi brand.

Sebagai ilustrasi, Bouquet-Kumble membagikan karya TBWA dengan Standard Chartered Bank dan brand “Here For Good”. Pertama kali diluncurkan pad 2010, TBWA dan Standard Chartered bekerja sama untuk meluncurkan kembali brand yang sudah mapan pada 2018, kali ini untuk memperkenalkan kembali ide platform inti dengan kisah nyata di mana Standard Chartered mengambil tindakan untuk memenuhi janji brand mereka. Selama tahun-tahun berikutnya, brand ini dibentuk untuk beradaptasi dengan perkembangan zaman, dengan topik universal seperti kesetaraan gender dan perlindungan satwa liar,misalnya.

Di bidang teknologi, Jim Byrden dari Standard Chartered menyampaikan sesi  tentang cara mempersiapkan bank di saat sulit dan khususnya, mempersiapkan bank untuk menahan serangan siber.

Direktur pelaksana pengujian jaminan SCB untuk grup CISRO itu menyarankan lembaga keuangan untuk fokus pada misi dan fungsi bisnis. “Sistem mana yang perlu mendukung fungsi-fungsi bisnis yang penting, dan sistem mana yang mungkin menarik bagi pihak lawan?” Burden mengatakan, tentang bagaimana mengidentifikasi di mana harus memulai dan membangun keamanan siber.

Sikap terhadap perubahan juga berperan penting dalam menjaga ketahanan siber. “Bisnis, teknologi, proses, dan ancaman terus berkembang. Terus antisipasi dan adaptasi.”

Tren dan peluang

Berbagai tren dan peluang yang saat ini berdampak pada industri perbankan merupakan poin penting lainnya yang dibahas oleh para pembicara. Mengenai Brand dan Marketing, mitra YCP Solidiance dan kepala Penasihat M&A di Asia Tenggara, Gary Murakami, berbicara tentang peluang M&A dalam sistem buy now, pay later.

Murakami mencatat bahwa ruang pembiayaan alternatif diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan terkuat di antara semua segmen fintech. BNPL menempati lebih dari 90% dari seluruh nilai transaksi di pembiayan alternatif  ini. Meskipun demikian, BNPL independen menghadapi persaingan dari bank dan peritel yang memasuki pasar, yang berupaya memanfaatkan adopsi konsumen, perubahan peraturan, dan penjual yang gigih.

Hal ini memberikan peluang menarik bagi bank untuk mengakuisisi penyedia layanan BNPL dibandingkan membangunnya dari awal, jika mereka tertarik.

“Aktivitas M&A siap untuk lebih menonjolkan dinamika industri yang ada, didorong oleh peritel besar yang mencari keuntungan strategis dibandingkan pertumbuhan organik,” kata Murakami.

Direktur Aurexia Singapura Sebastian L. Sohn menghadiri acara tersebut untuk berbicara tentang kegagalan bank pada 2023 di negara-negara Barat, dan bagaimana hal tersebut akan berdampak pada industri perbankan di Asia.

Awal tahun ini, tiga bank Amerika bangkrut: Signature Bank, Silicon Valley Bank, dan First Republic Bank. Sementara itu, Eropa diguncang oleh akuisisi Credit Suisse oleh rivalnya dari Swiss, UBS, yang menjadikannya “kegagalan” terbesar tahun ini.

Dalam sesi pidatonya, Sohn menguraikan tanggapan regulator terhadap krisis ini, dan bagaimana hal ini dapat mengarah pada peraturan yang lebih ketat untuk memperketat neraca bank, seperti menerapkan aset minimum yang lebih tinggi dan penekanan yang lebih besar pada modernisasi sistem bank.

Jika pihak berwenang memutuskan untuk memperkenalkan komposisi modal baru berbasis ekuitas, mereka bahkan dapat memilih untuk menghapus produk AT1. Hal terakhir ini menimbulkan banyak kontroversi pada paruh pertama tahun ini setelah pemegang obligasi menyadari bahwa obligasi Credit Suisse AT1 mereka pada dasarnya tidak berguna, total uang investor senilai $17 miliar, semuanya dapat diperdebatkan dalam sekejap mata.

Bank diminta untuk mencatat pelajaran yang didapat selama peristiwa ini, untuk pengambilan keputusan strategi dan model bisnis di masa depan. Kegagalan tersebut juga menyoroti perlunya pemberi pinjaman untuk mengurangi konsentrasi, meninjau likuiditas dan manajemen risiko suku bunga, dan mengadopsi stress test dan perencanaan pemulihan yang lebih baik, menurut Sohn.

Athreya HD dari Mazars, partner financial services advisory memimpin sesi panel tentang bagaimana fintech mempercepat inklusi keuangan dan akses ke layanan perbankan. CEO Funding Societies Kelvin Teo; CEO grup Finaxar Sian W. Tan; dan co-founder dan executive chairman Validus, Vikas Nahata, bergabung dengan Athreya di atas panggung untuk membahas peran fintech dalam mendisrupsi jalur perbankan tradisional dan membuka jalur baru, serta meruntuhkan hambatan masuk bagi mereka yang tidak mempunyai rekening bank dan kurang terlayani.

Kembali ke pembicaraan mengenai teknologi, David Fergusson, CEO Atlas Consolidated Pte Ltd., menyampaikan panel tentang bagaimana perbankan terbuka akan berdampak pada pelaku keuangan.

Fergusson menyoroti peluang bernilai miliaran dolar yang ada dalam perbankan terbuka dan keuangan tertanam (embedded finance), dan menyebutnya sebagai “salah satu peluang ekonomi terbesar di bidang keuangan dalam beberapa dekade.”

Secara khusus, Fergusson menceritakan keberhasilan HugoHub milik Atlas Consolidated. “Hub” ini terutama digunakan oleh dua layanan pionirnya – HugoSave dan HugoBank – dan menawarkan pengalaman bisnis grosir “modular” kepada klien.

Menutup pembicaraan mengenai brand dan marketing, mitra EY dan pemimpin keuangan berkelanjutan ASEAN, Aloysius Fua, memimpin diskusi panel tentang bagaimana perusahaan dan investor dapat menghubungkan harapan dan tujuan terkait keberlanjutan dengan lebih baik.

Fua didampingi oleh Rapheal Erasmus, MD & Asia-Pacific Head of Sustainability and Corporate Transitions dari Citibank; Eugenia Koh dari Standard Chartered, Kepala Global, Keuangan Berkelanjutan Perbankan Konsumen, Swasta dan Bisnis; dan Melissa Moi, Kepala Bisnis Berkelanjutan, Kantor Keberlanjutan Perusahaan, UOB.

Solusi lama menjadi pencerah

Selain kasus penggunaan AI generatif, AI juga sangat menarik bagi bank – baik sebagai sarana untuk mendorong inovasi nasabah dalam bentuk produk yang ditawarkan, maupun pengalaman yang diberikan. 

Dalam panel AI acara tersebut, moderator Fridolin Blumer, CEO & pendiri XiXun Asia, bertanya kepada para pemimpin teknologi dari Security Bank, Standard Chartered Bank, Citibank Singapura, dan ANEXT Bank tentang bagaimana mereka menggunakan AI dalam operasional mereka untuk meningkatkan penawaran: mulai dari regulasi, untuk menjelajahi pembayaran yang lebih cepat, dan menawarkan layanan yang lebih personal. 

Ketika ditanya tentang reputasi negatif AI di masyarakat umum akibat maraknya ChatGPT dan konten yang dihasilkan AI  dengan media sosial mengecam penggunaan tidak sah atas karya individu untuk melatih AI dalam menghasilkan konten tertentu, chief technology officer dari ANEXT Bank, Kai Qiu mencatat bahwa hal ini tidak penting bagi industri perbankan. 

“Dari sudut pandang kami, dan khususnya sebagai orang yang bergerak di bidang teknologi, saya merasa bahwa teknologi hanyalah ciptaan manusia. Tergantung cara menggunakannya,” kata Qiu, yang merupakan salah satu dari empat panelis bersama Lucose Eralil, EVP dan head of enterprise technology dan operation Security Bank; managing director and assurance and testing for group CISRO, Standard Chartered Bank, Jim Byrden, dan Nilesh Kumar selaku digital channels and experience head dari Citibank Singapura.

AI sebagai sebuah teknologi bukanlah hal baru, menurut Qiu, dan sebagian besar lembaga keuangan telah lama menggunakan AI di berbagai lini bisnis.

 “AI adalah sebuah kata yang penting. Ia menawarkan banyak kemampuan berbeda. Bagi kami, sebagai bank, kami melihat kasus-kasus penggunaan, kami melihat tujuan bisnis, kami melihat titik-titik kendala, dan kami menggunakannya untuk menyelesaikannya. Jadi jika teknologi AI dapat menyelesaikan permasalahan bisnis, dan tujuan bisnisdapat tercapai [menggunakan AI]. Yang penting adalah hasil dari hal tersebut,” kata Qiu lebih lanjut, seraya menambahkan bahwa AI sebagai sebuah teknologi bukanlah hal baru, dan tidak ada alasan untuk merasa takut.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Moody’s: Kualitas pinjaman Bank Mandiri meningkat secara moderat pada 2023

Bagian dari pinjaman bermasalah "sedikit lebih rendah" dibandingkan dengan 2022.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

Matthew Driver dari Mastercard tentang bagaimana AI dapat meningkatkan program loyalitas dan kepatuhan regulasi

Organisasi harus menyadari bahwa tidak semua hal bersifat hitam putih dan harus menyesuaikan diri.

Cabang SMBC di Indonesia mulai menawarkan produk deposit ESG

BTPN akan mengalokasikan deposit ini untuk pembiayaan di bidang ESG.

Survei: Pinjaman baru di Indonesia diperkirakan akan melambat pada kuartal pertama

Tingkat saldo bersih tertimbang (WNB) berada pada 96,1% pada kuartal keempat 2023, tetapi diperkirakan hanya akan mencapai 44,6% pada kuartal pertama.

Bank-bank Indonesia memberikan pinjaman baru lebih banyak di Desember

Ini berkat meningkatnya permintaan baik dari korporasi maupun rumah tangga.

Analis: Penjualan aset Bank Tabungan Negara mendorong hal positif bagi bank

Bank tersebut berencana untuk melepas $262 juta pinjaman macet pada 2024.

Aplikasi BRImo milik BRI kini memiliki 30,4 juta pengguna

Jumlah pengguna naik dibandingkan dengan 2,9 juta pengguna pada 2019.