, Hong Kong
834 views
Photo courtesy of Ruslan Bardash via Unsplash.

Perekrutan melambat karena bank HK fokus pada pengembangan talenta

Banyak peran senior di perbankan diberhentikan, tetapi manajer hubungan, bankir swasta, dan posisi di bidang teknologi tetap dicari.

Bankir yang mencari pekerjaan di Hong Kong harus mempersiapkan diri menghadapi rintangan karena lembaga keuangan memperlambat investasi untuk sumber daya manusia.

Pada 2022 perekrutan melambat dan peran dipotong, meskipun jumlah keseluruhan tidak turun drastis. Data yang dikumpulkan oleh Asian Banking & Finance mengungkapkan bahwa ada total 78.576 orang yang bekerja di 17 bank di kota tersebut pada akhir 2022, penurunan marjinal dari 79.710 orang yang bekerja di bank yang sama pada akhir 2021.

HSBC, Bank of China (Hong Kong), dan Hang Seng Bank tetap menjadi tiga bank terbesar di Hong Kong dalam jumlah orang yang dipekerjakan. HSBC dan Hang Seng Bank memiliki jumlah karyawan yang sedikit lebih rendah dibandingkan tahun lalu. Berdasarkan angka tersebut, HSBC memangkas 500 pekerjaan lagi di Hong Kong; sementara jumlah pegawai Bank Hang Seng turun sebanyak 600 orang.

Menanggapi pertanyaan Asian Banking & Finance, Hang Seng Bank yang merayakan hari jadinya yang ke-90 tahun ini  mengatakan bahwa saat ini fokus pada pengembangan talenta dan melengkapi tenaga kerja dengan keterampilan berorientasi pada masa depan.

“Sumber daya manusia adalah aset terpenting kami. Kami terus berinvestasi dalam mengembangkan kolega kami melalui program terstruktur dan membekali mereka dengan keterampilan masa depan untuk mendukung pertumbuhan mereka. Kami mempertahankan pendekatan yang gesit terhadap manajemen sumber daya manusia untuk memenuhi kebutuhan bisnis dan membangun saluran talenta,” kata juru bicara dari Hang Seng Bank melalui korespondensi email resmi.

“Salah satu contohnya adalah rekrutmen melalui program rekrutmen lulusan dan management trainee. Kami juga fokus untuk mempromosikan prioritas pengembangan talenta kami, terutama untuk talenta lokal, untuk membina talenta muda menjadi profesional perbankan,” tambah juru bicara itu.

Bank of China (Hong Kong), sementara itu, mempekerjakan lebih banyak orang selama 12 bulan terakhir, mempertahankan 12.190 karyawan pada akhir 2022.

OCBC Wing Hang Bank, DBS Hong Kong, dan Dah Sing Bank semuanya mempekerjakan jumlah orang yang sedikit lebih tinggi pada akhir 2022 dibandingkan tahun sebelumnya. OCBC Wing Hang menambahkan lebih dari 400 orang baru ke tim Hong Kongnya; Jumlah total karyawan DBS Hong Kong lebih dari 50 orang dibandingkan 2021; dan Dah Sing Bank melihat jumlah tenaga kerjanya meningkat lebih dari 30 orang.

Tai Sang Bank, bank terkecil dalam peringkat, sekarang mempekerjakan 38 orang dibandingkan 36 karyawan yang dimilikinya pada 2021. Tai Sang Bank beroperasi dari satu cabang di Des Voeux Road Central dan tidak menawarkan layanan perbankan online atau ATM.

Bank lainnya melihat jumlahnya turun atau tetap sama. Bank of East Asia, Limited melihat jumlah karyawan mereka turun di bawah 5.000 orang menjadi 4.883.

Chong Hing Bank secara kasar mempekerjakan jumlah orang yang sama pada akhir 2022 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, tetapi naik dua peringkat dalam peringkat bank terbesar berdasarkan jumlah karyawan berdasarkan jumlah pemotongan yang dilakukan Shanghai Commercial Bank dan CMB Wing Lung Bank pada 2022.

Shanghai Commercial Bank mempekerjakan 200 orang lebih sedikit pada akhir 2022, dan CMB Wing Lung Bank 100 orang lebih sedikit.

Dari lima bank di Hong Kong Bank Rankings dengan staf terbesar yang dipekerjakan di kota, Standard Chartered Bank adalah satu-satunya yang tidak mengungkapkan jumlahnya pada waktu pers.

Laporan media pada awal Juni menuduh bahwa bank telah mulai merumahkan karyawan di Singapura, London dan Hong Kong sebagai bagian dari rencana yang ada untuk memotong biaya lebih dari $1 miliar pada 2024, dengan jumlah pekerjaan yang dipotong kemungkinan melebihi 100.

Perekrutan melambat, fokus pada produktivitas

Pakar perekrutan mengatakan kepada Asian Banking & Finance bahwa ada perlambatan perekrutan informal dan beberapa PHK, karena bank-bank Hong Kong fokus pada memaksimalkan produktivitas daripada mempekerjakan karyawan baru.

“Selama sembilan bulan terakhir, [perekrutan] pasti melambat. Dan kemudian selama tiga bulan [pada 2023], itu semakin melambat, terutama setelah kejadian di pasar perbankan investasi global,” kata John Mullally, direktur pelaksana Robert Walters untuk Hong Kong dan Cina Selatan.

PHK perbankan investasi telah melanda Hong Kong, meski tidak sebanyak New York dan London. Mullally, khususnya, melihat sejumlah PHK di tingkat senior.

“Apa yang terlihat selama krisis keuangan global adalah sejumlah besar bankir yang kehilangan pekerjaan. Kami pasti melihat beberapa PHK, terutama di tingkat senior, yang lebih terlihat,” kata Mullally, menambahkan bahwa meskipun tidak ada pengumuman perlambatan perekrutan “formal”, pasti ada “perlambatan perekrutan informal [atau] kurangnya aktivitas perekrutan secara umum.”

Alih-alih mempekerjakan, bank berfokus pada memaksimalkan produktivitas tenaga kerja mereka.

Olga Yung, direktur pelaksana di Michael Page Hong Kong, mengatakan sebagian besar perusahaan dan manajer perekrutan memprioritaskan peningkatan efisiensi biaya dan produktivitas pada 2023.

“Ini adalah tema umum di berbagai pemain sisi penjualan terlepas dari ukurannya,” kata Yung kepada Asian Banking & Finance melalui korespondensi eksklusif.

Manajer Hubungan, peran teknologi masih diminati

Sementara perekrutan telah melambat karena sentimen pasar yang lemah secara keseluruhan dan berita negatif yang keluar terkait dengan berbagai bank, masih ada beberapa peran yang diminati oleh bank.

“Di seluruh sisi penjualan, operasi mid to back office, risiko kepatuhan, keuangan dan audit selalu membutuhkan talenta,” kata Yung. Bankir swasta dan manajer hubungan dari bank ritel juga dicari.

“Jika Anda seorang relationship manager (RM) yang bisa mendatangkan aset, yang bisa memindahkan klien, masih ada permintaan untuk itu. Tapi di luar itu, [permintaan] tidak terlalu aktif,” kata Mullally.

Bank juga masih mencari untuk merekrut pengembang dan pemrogram berkualitas, karena ini adalah kumpulan talenta yang rendah di Hong Kong, tambahnya.

Pada 2022, ESG dan kripto adalah dua “topik hangat” dalam perekrutan, kata Yung. ESG tetap menjadi topik pembicaraan yang hangat, tetapi kandidat akan membutuhkan paparan yang relevan untuk dipertimbangkan dalam posisi ini.

“Sebelum [the] musim dingin kripto tiba, siapa pun yang memiliki pengalaman atau minat dalam crypto adalah kandidat prospektif bagi pemain aset digital yang tak terhitung jumlahnya yang telah muncul di pasar selama beberapa tahun terakhir. Kami melihat aktivitas perekrutan dan wawancara tingkat tinggi di sebagian besar 2022, hingga kuartal terakhir,” kata Yung.

Terlalu sedikit, terlalu terlambat

Pada 2022, aturan perjalanan yang ketat dilaporkan membuat para bankir dan pakar menjauh dari Hong Kong. Sejak itu pembatasan perjalanan yang ketat telah dicabut, tetapi sayangnya efeknya nihil.

"Ini jelas meningkatkan kepercayaan di pasar. Masalahnya, itu terjadi setelah jasa keuangan dan pasar perbankan investasi benar-benar melambat perekrutan karena tantangan geopolitik yang lebih luas di dunia dan tantangan ekonomi yang lebih luas, seperti ancaman resesi global yang membayangi,” kata Mullally.

Follow the links for more news on

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.