, Vietnam
552 views
Photo by Narcisa Aciko from Pexels.

Rencana transisi energi Vietnam di 2050 memicu lonjakan pinjaman hijau

Power Development Plan 8 membantu menarik pemberi pinjaman asing untuk proyek-proyek ramah lingkungan yang sejalan dengan sasaran energi bersih 2050 Vietnam.

Pinjaman hijau di Vietnam mungkin mengalami awal yang lambat di masa lalu, tetapi Power Development Plan 8 (PDP8) yang ambisius dari negara tersebut diperkirakan akan mengubah jalurnya.

Pada paruh awal tahun, pemerintah Vietnam merilis PDP8 dengan tujuan diperpanjang hingga  2050. Meskipun terlambat masuk ke lingkungan pinjaman, ini memberikan lensa untuk masa depan keuangan hijau.

Sebagai permulaan, PDP8 menyediakan peta jalan untuk strategi energi Vietnam, dengan energi terbarukan (RE) memainkan peran penting. Karena proyek berskala besar memerlukan pembiayaan utang yang besar, pemberi pinjaman internasional kemungkinan besar akan turun tangan untuk mendukung transisi Vietnam menuju masa depan energi yang berkelanjutan.

“Bank-bank internasional, melalui cabang mereka di Vietnam atau dari luar Vietnam, dapat memiliki peluang untuk berpartisipasi dalam pembiayaan beberapa proyek ini,” kata Chris Milliken, counsel di Freshfields Bruckhaus Deringer Ho Chi Minh City, kepada Asian Banking and Finance.

“Saya harus mencatat bahwa PDP8 pada dasarnya hanyalah sebuah peta jalan, namun masalahnya ada pada rincian peraturan pelaksanaan yang harus diikuti. Dengan hal itu, strategi dan pendekatan pemerintah tampak jelas,” katanya.

PDP8 bertujuan merencanakan sumber daya Vietnam di masa depan dan infrastruktur jaringan transmisi nasional, dengan asumsi tingkat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) tahunan sebesar 6,5% hingga 7,5% dari 2021 hingga 2050.

Setelah konsultasi ekstensif, visi yang layak secara politis telah dikembangkan, menemukan jalan tengah antara utilitas nasional yang berorientasi batu bara dan mitra internasional yang berfokus pada dekarbonisasi.

Namun, itu tidak memiliki ambisi lingkungan dan dapat menyebabkan aset terbengkalai, kata Milliken.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah baik peminjam maupun pemberi pinjaman menghadapi tantangan dalam menavigasi seluk-beluk pinjaman hijau. Lambatnya awal pinjaman hijau di Vietnam dapat meningkatkan peran PDP8 dalam mempromosikan dukungan pemberi pinjaman internasional, yang dapat menjadi tantangan bagi peminjam.

Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali

Pinjaman hijau secara teknis adalah sesuatu yang baru lahir di tengah dampak perubahan iklim yang mengejutkan, tidak hanya di Vietnam tetapi juga secara global.

Bisnis di negara tersebut mungkin tidak terbiasa dengan harapan dan persyaratan pemberi pinjaman asing mengenai perjanjian keberlanjutan dan kinerja lingkungan.

“Mengesampingkan kerumitan yang biasa bagi pemberi pinjaman asing untuk bisnis Vietnam, khususnya untuk pinjaman hijau, persyaratan pengungkapan dan pelaporan dapat menjadi tantangan untuk dinegosiasikan dan diterapkan,” kata Milliken.

Vietnam menghadapi keterbatasan dalam kemampuannya menarik pemberi pinjaman asing untuk proyek hijau karena hambatan teknis dan komersial tertentu.

Selain itu, kelayakan dan bankability proyek seringkali bergantung pada faktor-faktor seperti feed-in tariff dan kebijakan penjaminan pemerintah, yang dapat bervariasi dan mempengaruhi keputusan pemberi pinjaman.

Demikian pula, bank-bank seperti Standard Chartered Vietnam berharap untuk berkontribusi dalam pengungkapan ini.

“Standard Chartered telah memiliki komitmen panjang terhadap keuangan berkelanjutan dan mendukung pergerakan modal dari negara maju ke pasar negara berkembang,” kata CEO Standard Chartered Bank Vietnam Michele Wee dalam wawancara eksklusif terpisah.

“Bisnis seharusnya tidak memandang transisi sebagai pilihan, tetapi lebih sebagai 'keharusan' untuk memastikan kesuksesan jangka menengah dan panjang karena dunia semakin menuntut produk dan layanan yang lebih ramah lingkungan,” kata Wee menambahkan.

Dia lebih lanjut menjelaskan kekuatan apa yang perlu ditiru oleh kerangka kerja.

“Bank internasional seperti kami mampu menyediakan pembiayaan proyek dan derivatif jangka panjang seperti suku bunga dan lindung nilai FX untuk proyek pembangkit listrik terbarukan di Vietnam. Dengan kerangka pembiayaan yang tepat, likuiditas internasional dapat dengan mudah dimobilisasi,” katanya.

Dalam PDP8, Vietnam membatalkan kapasitas batu bara yang direncanakan sebesar 13GW sambil mempertahankan pipeline proyek-proyek batu bara baru dengan kapasitas yang sama.

Ini berarti 11 pembangkit listrik tenaga batu bara dari PDP7 yang direvisi akan selesai pada 2030, dengan enam sedang dibangun dan lima sisanya dalam proses pengaturan keuangan dengan investor.

Setiap proyek yang tidak dapat mengamankan pengaturan modal pada Juni 2024 akan dihentikan.

Sementara PDP8 menjabarkan arah strategis, sangat penting untuk menunggu peraturan pelaksanaan untuk rincian spesifiknya.

Meskipun demikian, komitmen pemerintah terhadap rencana tersebut terlihat jelas, dan ini menciptakan lingkungan yang kondusif bagi pemberi pinjaman internasional untuk terlibat dalam pembiayaan proyek yang sejalan dengan sasaran transisi energi Vietnam.

Apa yang dapat dilakukan pemodal dalam kasus ini?

Standard Chartered Vietnam memiliki kerangka kerja produk Keuangan Berkelanjutan yang komprehensif dan telah memobilisasi dana yang signifikan untuk proyek hijau di seluruh dunia.

“Kami juga berkomitmen untuk keuangan berkelanjutan di pasar kami dan untuk menyalurkan modal di mana dampaknya akan paling besar. Kami mewujudkan ambisi kami untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, meningkatkan dukungan dan pendanaan untuk penawaran keuangan yang berdampak positif bagi komunitas dan lingkungan kami.” Wee memberi tahu Asian Banking and Finance.

Bank berencana memanfaatkan kehadiran dan keahlian lokalnya yang mendalam untuk menciptakan solusi pembiayaan yang dibuat khusus untuk peminjam Vietnam yang ingin mendanai proyek energi terbarukan yang diuraikan dalam PDP8.

Dengan menyelaraskan bisnis dengan praktik hijau, Standard Chartered bertujuan memfasilitasi aliran likuiditas internasional untuk mendukung inisiatif keberlanjutan negara.

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.