, Indonesia

Bank-bank Indonesia luncurkan dompet seluler sebagai upaya terakhir menyaingi Go-Jek

LinkAja dapat digunakan untuk top-up prabayar seluler, pembayaran POS, serta pembayaran utilitas dan transportasi.

Pada Maret, Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) di Indonesia menjadi online dengan layanan dompet seluler bernama LinkAja yang bertujuan menawarkan skema e-payment terintegrasi bagi pelanggan Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia (BNI), Bank Rakyat Indonesia (BRI), dan Bank Tabungan Negara (BTN). Konglomerat telekomunikasi Indonesia, Telkom, dan raksasa energi Pertamina juga merupakan bagian dari konsorsium yang akan meluncurkan LinkAja.

Dirancang untuk top-up prabayar seluler, pembayaran point-of-sale (POS) online dan offline, pembayaran tagihan utilitas, pembayaran transportasi umum dan untuk pengiriman uang, LinkAja mewakili upaya khusus oleh pemberi pinjaman lamban untuk mengurangi dominasi dompet dominan yang dikeluarkan oleh pemain pihak ketiga seperti Go-Pay dari perusahaan ride-hailing Go-Jek dan OVO yang didukung oleh Grab Singapura.

Perusahaan fintech telah mendorong terobosan signifikan ke Indonesia karena mereka memanfaatkan kesenjangan dalam infrastruktur keuangan negara dan inklusi keuangan yang rendah untuk menumbuhkan basis pelanggan mereka. Hanya 49% orang dewasa Indonesia yang memiliki rekening bank formal pada tahun 2017, menurut data dari World Bank.

Hingga Februari, Indonesia memiliki 36 penerbit uang elektronik berlisensi. Pasar untuk dompet elektronik di negara ini mencapai $1,5 miliar pada 2018, menurut sebuah studi oleh perusahaan riset India, RedSeer, yang memperkirakan ini akan membengkak menjadi $25 miliar pada tahun 2023.

“Pengembangan kasus penggunaan baru untuk layanan pembayaran telah berkontribusi pada penyerapan konsumen,” kata Fitch Solutions dalam sebuah laporan. “Sementara kemajuan yang berarti telah dicapai dalam meningkatkan inklusi keuangan selama bertahun-tahun, Indonesia masih tertinggal secara signifikan, menunjukkan bahwa ada pasar besar yang belum dimanfaatkan oleh perusahaan fintech.”

Bagi Kenny Liew, telco analyst di Fitch Solutions, aliansi yang dibangun melalui LinkAja dapat mengurangi kanibalisasi antara Telkom dan bank-bank karena mereka bekerja sama untuk memperebutkan pangsa pasar yang lebih besar melawan pesaing yang sudah mengakar. Untuk mencapai tujuan ini, Liew mengharapkan LinkAja beralih ke diskon dan promosi reguler. “Seperti banyak perusahaan lain di bidang pembayaran seluler, LinkAja kemungkinan harus terlibat dalam perang harga yang berkepanjangan dengan penyedia pembayaran lain untuk menumbuhkan basis pelanggannya,” jelasnya.

“Namun, LinkAja bisa kesulitan membangun daya tarik yang dimiliki Go-Pay dan OVO jika gagal meningkatkan fungsionalitas dan menumbuhkan ekosistem layanannya,” tambahnya.

Go-Pay membangun basis penggunanya dengan memproses pembayaran untuk platform ride-hailing Go-Jek. Di sisi lain, OVO berhasil mencapai 60 juta basis pengguna yang kuat dengan menjalin kemitraan strategis termasuk kolaborasinya dengan Grab dan raksasa commerce Indonesia, Tokopedia. OVO juga digunakan untuk membayar biaya parkir di mal-mal Lippo Group.

Go-Pay mendominasi layanan mobilitas berkat integrasi penuhnya ke aplikasi ride-hailing Go-Jek, yang telah melihat sekitar 150 juta pengguna berdasarkan unduhan aplikasi. Sementara itu, OVO menduduki puncak kategori offline studi ini karena fokusnya yang lebih kuat dalam membangun jaringan offline merchant, sebuah strategi yang juga dapat diamati oleh LinkAja.

“LinkAja perlu menemukan kemitraan yang lebih eksklusif dengan penyedia layanan besar untuk membangun pengaruh lebih lanjut,” kata Liew.

Dalam perang dompet seluler yang memanas, bank-bank di Indonesia sebagian besar berada di pihak yang kalah karena mereka masih harus bergantung pada dominasi pemain pihak ketiga, kata Morgan Stanley dalam laporan sebelumnya. “Kami memperkirakan bank-bank Indonesia dan Filipina menjadi net loser (masing-masing $1,9-3,8 miliar dan $0,9-1,3 miliar) karena hambatan pendapatan yang lebih besar tidak dikurangi dengan cost benefit pada tingkat yang sama.”

Chart dari Morgan Stanley

 

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.