, Indonesia
182 views
Photo courtesy of Pixabay (Pexels)

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia adalah industri kedua yang paling sering mendapat serangan siber di negara ini, menurut sebuah studi oleh penyedia solusi keamanan siber, Check Point Software Technologies.

Rata-rata, lembaga keuangan Indonesia diserang 2.730 kali seminggu dalam enam bulan pertama  2022–lebih dari tiga kali lipat 252% lebih banyak dari rata-rata global dengan 1.083 serangan seminggu.

Tingkat serangan Indonesia yang lebih tinggi dibandingkan dengan statistik global berarti penyerang siber lebih sukses beroperasi di negara ini, Deon Oswari, Country Manager, Indonesia, Check Point Software Technologies memperingatkan.

ALSO READ: Indonesia’s fintech investments bucks global trend, hits record high in H1

“Dalam kasus Indonesia, Check Point Research melihat peningkatan serangan pada platform dan aplikasi mobile banking.  Sangat penting bagi industri perbankan untuk waspada dan meninjau praktik terbaik mereka,” kata Oswari.

Khususnya, Bank Sentral Indonesia terkena serangan ransomware, dengan kelompok peretas Conti Ransomware yang mengklaim serangan itu dan membocorkan sebagian dari file yang diduga dicuri.

Studi tersebut menemukan, secara global, sektor keuangan dan perbankan adalah industri ke-6 yang paling banyak mendapat serangan siber.

Email phishing tetap menjadi salah satu mekanisme pengiriman paling umum untuk ransomware. Check Point Research menemukan 92% file berbahaya di Indonesia dikirim melalui email dalam 30 hari terakhir.

 “Yang diperlukan dalam serangan ini hanyalah satu karyawan yang tidak tahu apa-apa kemudian dia mengklik tautan di email berbahaya, dan itu dapat berdampak buruk bagi seluruh perusahaan,” kata Lembaga tersebut memperingatkan.

 

Follow the link for more news on

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Moody’s: Kualitas pinjaman Bank Mandiri meningkat secara moderat pada 2023

Bagian dari pinjaman bermasalah "sedikit lebih rendah" dibandingkan dengan 2022.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

Matthew Driver dari Mastercard tentang bagaimana AI dapat meningkatkan program loyalitas dan kepatuhan regulasi

Organisasi harus menyadari bahwa tidak semua hal bersifat hitam putih dan harus menyesuaikan diri.

Cabang SMBC di Indonesia mulai menawarkan produk deposit ESG

BTPN akan mengalokasikan deposit ini untuk pembiayaan di bidang ESG.

Survei: Pinjaman baru di Indonesia diperkirakan akan melambat pada kuartal pertama

Tingkat saldo bersih tertimbang (WNB) berada pada 96,1% pada kuartal keempat 2023, tetapi diperkirakan hanya akan mencapai 44,6% pada kuartal pertama.

Bank-bank Indonesia memberikan pinjaman baru lebih banyak di Desember

Ini berkat meningkatnya permintaan baik dari korporasi maupun rumah tangga.

Analis: Penjualan aset Bank Tabungan Negara mendorong hal positif bagi bank

Bank tersebut berencana untuk melepas $262 juta pinjaman macet pada 2024.

Aplikasi BRImo milik BRI kini memiliki 30,4 juta pengguna

Jumlah pengguna naik dibandingkan dengan 2,9 juta pengguna pada 2019.

Mastercard: biometrik adalah masa depan pembayaran yang aman

Saat ini hanya perlu menyentuh jari, tapi besok Anda mungkin hanya perlu menggunakan wajah untuk membayar, kata Karthik Ramanathan dari Mastercard.