, Indonesia
Photo courtesy of Pixabay (Pexels)

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia adalah industri kedua yang paling sering mendapat serangan siber di negara ini, menurut sebuah studi oleh penyedia solusi keamanan siber, Check Point Software Technologies.

Rata-rata, lembaga keuangan Indonesia diserang 2.730 kali seminggu dalam enam bulan pertama  2022–lebih dari tiga kali lipat 252% lebih banyak dari rata-rata global dengan 1.083 serangan seminggu.

Tingkat serangan Indonesia yang lebih tinggi dibandingkan dengan statistik global berarti penyerang siber lebih sukses beroperasi di negara ini, Deon Oswari, Country Manager, Indonesia, Check Point Software Technologies memperingatkan.

ALSO READ: Indonesia’s fintech investments bucks global trend, hits record high in H1

“Dalam kasus Indonesia, Check Point Research melihat peningkatan serangan pada platform dan aplikasi mobile banking.  Sangat penting bagi industri perbankan untuk waspada dan meninjau praktik terbaik mereka,” kata Oswari.

Khususnya, Bank Sentral Indonesia terkena serangan ransomware, dengan kelompok peretas Conti Ransomware yang mengklaim serangan itu dan membocorkan sebagian dari file yang diduga dicuri.

Studi tersebut menemukan, secara global, sektor keuangan dan perbankan adalah industri ke-6 yang paling banyak mendapat serangan siber.

Email phishing tetap menjadi salah satu mekanisme pengiriman paling umum untuk ransomware. Check Point Research menemukan 92% file berbahaya di Indonesia dikirim melalui email dalam 30 hari terakhir.

 “Yang diperlukan dalam serangan ini hanyalah satu karyawan yang tidak tahu apa-apa kemudian dia mengklik tautan di email berbahaya, dan itu dapat berdampak buruk bagi seluruh perusahaan,” kata Lembaga tersebut memperingatkan.

 

Follow the link for more news on

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Personalisasi brand baru yang membentuk perjalanan perbankan digital Citi

Nasabah menginginkan opsi, tetapi itu perlu kurasi, kata Nilesh Kumar dari Citibank.

Pendanaan Fintech melambat karena hype digital yang didorong oleh COVID semakin memudar

Valuasi saham teknologi, baik publik maupun swasta, turun 60%, kata para analis.

Bagaimana superapp mengubah lanskap perbankan digital?

Di masa yang akan datang, one-stop-shop akan menjadi gaya hidup nasabah perbankan.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Toh Su Mei dari ANEXT Bank bercerita tentang bagaimana menjadi yang terdepan dalam memenuhi kebutuhan UKM

CEO bank digital terbaru Singapura berbicara tentang mengapa bank merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan UKM, dan mengapa bank digital adalah jawabannya.

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.