, Indonesia
235 views
Photo by Eko Herwantoro via Unsplash.

Studi: Investasi fintech Indonesia terjun setengahnya pada 2023

Pendanaan modal benih dan tahap awal merosot selama tahun tersebut.

Perusahaan fintech di Indonesia mengalami penurunan investasi sebanyak setengahnya pada 2023, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh platform data intelijen startup Tracxn.

Fintech di Indonesia berhasil mengumpulkan total $765 juta pada 2023, mengalami penurunan sebesar 51% dari total $1,6 miliar yang terkumpul pada 2022.

"Investor masih mengambil langkah-langkah hati-hati karena perlambatan makroekonomi global dan isu geopolitik lainnya," catat Tracxn dalam sebuah rilis pers.

Pendanaan modal benih mengalami pukulan terberat, turun 84% menjadi hanya $9,5 juta.

Pendanaan tahap awal merosot sebanyak 79% menjadi hanya $99,4 juta pada 2023, dari $466 juta pada tahun 2022.

Pendanaan tahap akhir membentuk sebagian besar investasi, namun bahkan perusahaan "matang" yang lebih mapan melihat penurunan investasi. Menurut data Tracxn, perusahaan di ruang ini mendapatkan pendanaan tahap akhir senilai $656 juta pada 2023, mengalami penurunan sebesar 40% dari $1,1 miliar pada 2022.

ALSO READ: Here’s five big shifts that will shape corporate, investment banking in 2024

Sebagian besar investasi masuk selama awal dan akhir tahun. Pada kuartal pertama, fintech Indonesia menerima pendanaan sebesar $312 juta. Bulan-bulan terakhir tahun melihat mereka mengumpulkan investasi paling banyak, dengan total $407 juta.

Namun, investasi tersebut terkendala oleh perlambatan di pertengahan tahun, dengan kuartal kedua dan kuartal ketiga 2023 hanya mencatatkan masing-masing $25,5 juta dan $21 juta dalam investasi.

Meskipun mengalami penurunan, ekosistem startup secara keseluruhan di Indonesia dilaporkan sebagai ekosistem startup yang mendapatkan pendanaan tertinggi kedua di kawasan Asia Tenggara dalam hal total pendanaan, seperti yang dicatat oleh Tracxn.

Funding besar yang lebih sedikit

Hanya ada 3 putaran pendanaan di ruang fintech Indonesia yang melebihi $100 juta dalam dua belas bulan terakhir, lebih rendah dari 4 putaran pendanaan sembilan digit pada 2022 dan 6 pada 2021.

Investree, GoJek, dan Kredvio adalah tiga perusahaan yang menarik pendanaan sebesar $100 juta atau lebih selama tahun tersebut.

Terdapat juga unicorn baru dari ruang ini pada 2023.

Fintech keuangan mendapatkan perhatian terbanyak

Berdasarkan segmen, fintech di sektor keuangan menarik investasi paling banyak, dengan Perusahaan Peminjaman Alternatif, Pembayaran, dan Teknologi Perbankan sebagai segmen terbaik berdasarkan pendanaan selama tahun tersebut menurut Tracxn.

Perusahaan Peminjaman Alternatif menarik investasi senilai $554 juta pada tahun 2023, 82% lebih tinggi dari $305 juta yang terkumpul pada 2022.

ALSO READ: Robust profits, lower credit costs to buoy Indonesia’s banks in 2024

Sementara itu, segmen Pembayaran berhasil mendapatkan pendanaan total sebesar $217 juta pada 2023, meskipun ini 67% lebih rendah dibandingkan dengan $659 juta yang berhasil dikumpulkan oleh segmen tersebut pada 2022.

Ruangan Teknologi Perbankan menyaksikan total $8,5 juta, sebuah penurunan 81% dibandingkan dengan $44,2 juta yang terkumpul pada tahun 2022, demikian disampaikan oleh Tracxn.

East Ventures, Mandiri Capital Indonesia, & AC Ventures adalah Investor paling aktif hingga saat ini di sektor Fintech Indonesia.

500 Global, Hustle Fund, & Mandiri Capital Indonesia adalah investor teratas di tahap benih pada 2023.

Gobi Partners, Alpha Trio, & Openspace Ventures adalah investor tahap awal paling aktif

Bagaimana perkembangan perubahan fokus manajemen kekayaan bank?

Seorang analis mengatakan, "Ada hingga $25 miliar dalam biaya yang bisa didapat di Asia, tetapi ini pasar yang sulit.

Aplikasi blu oleh Group BCA memperluas ekosistem digital melalui BaaS

Strategi tersebut telah berhasil meningkatkan transaksi dan membangun kepercayaan nasabah sebesar 53,4% sepanjang 2023.

Christine Ip dari UOB merenungkan karir perbankan tiga dekadenya dan kembali ke dunia seni

Dia percaya bahwa keuangan dan kreativitas saling berkaitan dalam membangun kolaborasi talenta yang holistik di UOB.

Shally Koh dari Citi berbicara tentang bagaimana mendorong perbankan yang lebih beragam

Bank tersebut memperkenalkan program keterlibatan pria dan dukungan ibu sebagai bagian dari upayanya untuk kesetaraan gender.

Maisie Chong dari StanChart berbicara tentang tidak pernah menolak peluang dan melangkah maju

Chong berbagi tentang menemukan kepuasan dan pemenuhan diri melalui perjalanan kerja.

Mayda Lim dari OCBC dalam membangun pipeline talenta di bidang teknologi dan perbankan

Lim menggabungkan kebutuhan untuk mendukung bankir perempuan dengan kekurangan talenta dalam industri tersebut.

Aturan baru batasan harga mendorong lebih banyak penggabungan P2P di Indonesia

Regulasi ini akan meningkatkan biaya kepatuhan, namun batasan harga akan membuat sulit untuk mengimbanginya.

Deputi Gubernur: Pembiayaan Islam di Indonesia akan berkembang sebesar 10% -12% pada 2024

Ekonomi dan keuangan syariah Indonesia mempertahankan pertumbuhan positif pada 2023.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.