, Hong Kong
639 views

Mengapa pola kerja hybrid cocok untuk perbankan?

Bank akan kehilangan penghematan biaya dan bahkan kehilangan karyawan terbaik mereka jika mereka  keras kepala menerapkan jam kerja seperti sebelum pandemi.

Bank tidak bisa lagi menipu diri sendiri bahwa memiliki staff yang  bekerja di kantor sangat penting untuk peningkatan kinerja. Sementara itu, pandemi telah membuktikan bahwa bekerja dari jarak jauh tidak serta merta menurunkan produktivitas karyawan.

"Kehidupan kantor, dengan aturan dan jam kerja ", tidak sepenuhnya berubah, tetapi juga tidak akan pernah kembali seperti sebelum COVID-19," kata Paul MacAndrew, manajer IWG di Singapura dan Hong Kong. “Sebaliknya, di IWG, kami percaya bahwa masa depan pekerjaan adalah hybrid."

Pandemi telah mengubah cara  perusahaan, termasuk bank, melihat penggunaan kantor dan kantor, kata MacAndrew kepada Asian Banking & Finance dalam sebuah wawancara. Tidak hanya itu, hal tersebut memunculkan inisiatif pekerjaan-dari-rumah (WFH), itu juga membawa perubahan perilaku dan pola pikir karyawan - sebuah tren yang akan memiliki dampak jangka panjang dan mendalam dalam cara kita bekerja mulai sekarang dan seterusnya, bahkan setelah pandemi berakhir, dia mencatat.

Tetapi beberapa pemimpin perbankan tetap memilih cara kerja pra-pandemi, dengan beberapa pemimpin perbankan global secara terbuka berbagi rencana kembali ke kantor selama beberapa bulan terakhir. CEO JP Morgan Jamie Damon mengeluarkan komentar pedas pada jumpa pers bulan Mei lalu bahwa bekerja dari rumah tidak mendukung produktivitas dan budaya kerja.

Dia tidak sendirian dalam hal ini. Dalam konferensi pers di bulan Februari, kepala Goldman Sachs David Solomon menyebut bekerja dari rumah sebagai "penyimpangan," kesalahan yang harus diperbaiki, dan bersikeras bahwa itu bukan kenormalan baru. Seperti Damon, Solomon mengatakan bahwa pekerjaan dari rumah bertentangan dengan budaya perbankan.

Di Amerika Utara, 80% dari 400 pemimpin perbankan mengatakan bahwa mereka ingin karyawan tetap bekerja di kantor 4-5 hari seminggu, menurut survei oleh Accenture. Mereka dilaporkan mengklaim bahwa kerja jarak jauh adalah "melukai budaya perusahaan" dan mempersulit untuk melatih karyawan baru.nMasalahnya adalah, sebagian besar tenaga kerja mendambakan kerja dari rumah.

Staf tidak dapat disalahkan jika mereka lebih suka pengaturan hybrid: itu berarti mampu menyeimbangkan prioritas kehidupan kerja dengan lebih baik, memiliki kontrol yang lebih besar atas jadwal harian mereka, dan mengurangi waktu dan biaya perjalanan, kata MacAndrew.

“Setelah lebih dari setahun bekerja dari rumah - yang telah melihat banyak manfaat termasuk kontrol yang lebih besar atas jadwal harian mereka, mengurangi waktu dan biaya perjalanan, harus mematuhi pengembalian yang diamanatkan ke kantor dapat dilihat sebagai pengaturan yang kurang diinginkan, ”Dia memperingatkan.

Perusahaan yang gagal beradaptasi mungkin akan kalah dalam perang. Penelitian terbaru IWG menemukan bahwa dalam jangka panjang, enam dari 10 pekerja kantor ingin kantor lebih dekat dari rumah, dan 77% menganggap kantor yang berlokasi strategis sebagai referensi tempat kerja.

Survei kerja terbaru EY juga menemukan bahwa lebih dari setengah (54%) karyawan di APAC cenderung berhenti dipasca-pandemi jika mereka tidak ditawari fleksibilitas berkelanjutan di mana dan kapan mereka bekerja. Meskipun saat ini dibatasi oleh pandemi, pergerakan  masih dapat dilihat.

“Diskusi yang berbeda sekarang terjadi di sekitar daya tarik perusahaan berdasarkan bagaimana mereka merespon pandemi. Fleksibilitas adalah faktor yang tidak akan dipertimbangkan oleh banyak pencari kerja beberapa tahun yang lalu, tetapi sekarang merupakan elemen penting bagi calon karyawan, ”kata EY.

Survei yang sama menunjukkan bahwa jika diberi pilihan antara fleksibilitas di lokasi kerja dan jam kerja, 87% karyawan di Asia-Pasifik lebih memilih fleksibilitas ketika mereka bekerja, sementara 88% menginginkan fleksibilitas di tempat mereka bekerja.

Pengusaha harus mendengarkan tenaga kerja mereka dan mempertimbangkan tingkat kepuasan dan kesejahteraan karyawan mereka sebelum mendorong pengaturan semacam itu - atau risiko dianggap terbelakang dan tidak menyadari kondisi kerja saat ini di mata karyawan yang ada dan potensial, MacAndrew menambahkan.

Model hub and spoke

Agar tidak kalah dalam perang , bank dan perusahaan keuangan harus mempertimbangkan untuk mengadopsi model kerja hybrid ‘'hub-and-spoke' , di mana pengaturan kerja yang fleksibel dimasukkan ke dalam struktur.

Pekerjaan yang fleksibel bukanlah hal baru bagi bank dan industri keuangan. Bahkan sebelum pandemi, gagasan kerja fleksibel telah lama ada dalam pekerjaan bahkan sebelum terjadinya pandemi mengingat meningkatnya kebutuhan untuk bekerja lintas zona waktu. Pandemi hanya mempercepat tren ini, kata MacAndrew.

Bisnis di Asia sudah unggul dalam tren ini. Asia Occupier Flash Poll IWG juga menemukan bahwa 84% bisnis berencana untuk meningkatkan investasi mereka dalam teknologi untuk mendukung kerja jarak jauh dan perencanaan berkesinambungan bisnis ke depan - menandakan bahwa pengaturan kerja yang fleksibel akan terus bertahan di masa mendatang.

Sebagai contoh, Citibank Hong Kong berencana untuk mengadopsi  tiga model baru untuk kembali bekerja bersama-sama ketika situasi  telah aman, yaitu; hybrid, remote, dan resident.

Berbicara dengan Asian Banking & Finance, juru bicara Citi James Griffiths mengatakan bahwa pasca-pandemi, sebagian besar bank global akan menerapkan kerja hybrid.

"Mayoritas yang berperan secara global akan ditetapkan sebagai Hybrid. Mereka akan bekerja di kantor setidaknya tiga hari per minggu dan dari rumah hingga dua hari per minggu," kata Griffiths. “Ini bukan hanya penjadwalan; kami akan memikirkan ketika kami meminta kolega untuk berada di kantor bersama, menggunakan empat prinsip: kepemilikan, kolaborasi, magang dan pembelajaran, kompetitif dan kinerja."

Peran yang tidak dapat dilakukan di luar lokasi — peran  cabang atau yang bekerja di pusat data — akan ditunjuk sebagai resident, sementara bank juga akan menyediakan pekerjaan jarak jauh untuk peran yang dapat dilakukan di luar lokasi Citi. Namun, terlepas dari peran yang sudah jauh sebelum pandemi, Griffiths mengatakan bahwa peran jarak jauh baru akan agak jarang.

IWG sendiri adalah bagian dari gerakan. Perusahaan layanan kantor baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan bank global Standard Chartered untuk menawarkan opsi kerja yang fleksibel kepada semua karyawannya selama tiga tahun — memungkinkan karyawannya untuk mampir dan bekerja di lokasi IWG pada periode tertentu.

Transisi bank ke model kerja hybrid juga berjalan dengan baik, dengan pengumuman baru-baru ini yang melaporkan bahwa staf seniornya telah memberi jalan pertemuan bagi keduanya, MacAndrew IWG berbagi.

Bukan hanya Citi dan Standard Chartered. Bank dan bisnis lain di Asia diharapkan segera bergabung dengan tren kerja jarak jauh, terutama di pusat keuangan Singapura dan Hong Kong. IWG mengantisipasi peningkatan permintaan dan pertanyaan untuk ruang kantor di lokasi di luar  Pusat Kawasan Bisnis (CBD) di Singapura.

Misalnya, permintaan untuk lokasi seperti Tampine, Jurong dan Paya Lebar di Singapura tetap kuat selama pandemi dibandingkan dengan ruang kerja di CBD, MacAndrew berbagi.

Di Hong Kong, permintaan ruang kerja di sub-pasar Hong Kong terhubung dengan baik seperti juga di Kowloon East, Mong Kok dan Tsim Sha Tsui yanh tetap tangguh dalam satu tahun terakhir, katanya.

Penghematan biaya

Bank yang menolak model kerja hybrid tidak hanya kehilangan calon pegawai potensial — mereka juga mengabaikan potensi untuk menghemat biaya.

Sebuah studi yang dilaporkan oleh EY telah menemukan bahwa perusahaan dapat menghemat sebanyak US $ 11.000 untuk setiap karyawan yang bekerja secara hybrid. Dengan angka ini, bank dengan 50.000 karyawan yang memiliki 20% tenaga kerja mereka yang bekerja secara hybrid dapat menghemat biaya US $ 100 juta per tahun.

Terlepas dari itu, memiliki karyawan mereka bekerja dalam pengaturan hybrid akan memungkinkan bisnis untuk lebih efektif dari sisi ruang kantor yang mereka gunakan, sehingga  lebih sedikit masalah selama saat-saat sulit dan sibuk.

"Kami mencatat bahwa bisnis yang menggunakan ruang kerja yang lengkap sering mencatat beban biaya properti mereka, dengan menekan hal tersebut akan memungkinkan lebih banyak modal untuk berinvestasi untuk memperluas jaringan stakeholder," kata MacAndrew.

Follow the links for more news on

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Personalisasi brand baru yang membentuk perjalanan perbankan digital Citi

Nasabah menginginkan opsi, tetapi itu perlu kurasi, kata Nilesh Kumar dari Citibank.

Pendanaan Fintech melambat karena hype digital yang didorong oleh COVID semakin memudar

Valuasi saham teknologi, baik publik maupun swasta, turun 60%, kata para analis.

Bagaimana superapp mengubah lanskap perbankan digital?

Di masa yang akan datang, one-stop-shop akan menjadi gaya hidup nasabah perbankan.

Bank Mandiri ungkap strategi ‘blue ocean’ nya

Berkat strategi ini, laba bersih Bank Mandiri tumbuh 61,7% YoY di semester I 2022, kata SVP Thomas Wahyudi.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Toh Su Mei dari ANEXT Bank bercerita tentang bagaimana menjadi yang terdepan dalam memenuhi kebutuhan UKM

CEO bank digital terbaru Singapura berbicara tentang mengapa bank merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan UKM, dan mengapa bank digital adalah jawabannya.