Pembayaran tanpa kontak terus meningkat seiring pembatasan sosial di Asia Pasifik

Individu dan perusahaan terus meradaptasi namun jebakan tetap ada.

Satu hal positif yang dapat diambil dari pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung adalah bahwa ia mempercepat kebangkitan ekonomi digital, khususnya pembayaran tanpa kontak. Pada Q1 2020, ada lonjakan 40% dalam pembayaran tanpa kontak secara global karena pelanggan mencari cara tercepat untuk membayar tanpa menyentuh uang tunai atau terminal point-of-sale, CEO Mastercard, Ajay Banga mengatakan dalam sebuah konferensi.

Ketika konsumen semakin sadar tentang penularan virus melalui kontak fisik, seharusnya tidak lagi mengejutkan bahwa kebersihan adalah pendorong utama pergeseran tersebut. Secara terpisah studi Mastercard mengungkapkan bahwa 70% responden di seluruh dunia percaya bahwa contactless adalah cara yang lebih aman untuk membayar, dengan 80% di Asia Pasifik percaya bahwa itu adalah metode pembayaran yang lebih bersih daripada uang tunai. Lebih dari setengah (51%) bahkan membersihkan kartu pembayaran mereka setelah setiap kali digunakan.

Sebaliknya, penting untuk dicatat bahwa metode pembayaran digital sudah tersebar luas di wilayah tersebut bahkan sebelum pandemi melanda, dengan transaksi pembayaran digital lebih dari US $ 1t pada tahun 2025, menurut sebuah studi tahun 2019 oleh Google, Temasek, dan Bain & Company. Secara khusus, Singapura dan Australia terbukti menjadi pasar yang matang secara digital di mana adopsi tanpa uang tunai telah meningkat, kata Safdar Khan, wakil presiden eksekutif & divisi Mastercard untuk Pasar Asia Tenggara.

Sebuah survei global yang dilakukan oleh perusahaan besar dibidang pembayaran pada bulan April tahun ini mengungkapkan bahwa 76% orang Singapura dan 67% orang Australia mengatakan bahwa tanpa uang tunai  merupakan cara yang mereka sukai untuk membayar, dibandingkan dengan 72% di seluruh wilayah Asia Pasifik. Negara-negara ini juga menunjukkan kemauan yang lebih tinggi untuk melupakan uang tunai di masa depan (Singapura 77%, Australia 73%) dibandingkan dengan daerah lain (75%).

Malaysia juga membuat langkah besar tanpa uang tunai dengan hampir setengah (48%) melakukan pembayaran tanpa kontak, kata Khan, mengutip Studi DAMPAK Mastercard sendiri tahun 2020. Thailand dan Filipina tertinggal sedikit di belakang masing-masing 33% dan 38%.

Chavi Jafa, Head of Business Solution, Visa Asia Pasifik, mengharapkan tingkat penetrasi 42% untuk pembayaran tanpa kontak di Vietnam dan 39% di Indonesia, katanya kepada ABF dalam korespondensi eksklusif.

Melintasi hambatan

Telah diakui oleh beberapa sumber bahwa beberapa sektor mungkin masih lambat dalam melepaskan tagihan dan koin mereka. Misalnya, klien yang berusia tua mungkin menunjukkan keraguan dalam mengadopsi transaksi tanpa uang tunai, kata kepala perbankan ritel Standard Chartered Singapore, Dwaipayan Sadhu. Tradisi juga dapat menghalangi orang untuk tidak memiliki uang tunai sepenuhnya, khususnya di Singapura karena sekelompok besar klien masih lebih suka pergi ke cabang fisik untuk melalukan catatan terbaru baru rekening mereka selama Tahun Baru Cina dan perayaan Hari Raya.

Bagi Khan, kesalahan persepsi bahwa uang tunai adalah gratis, kurangnya pemahaman tentang cara kerja pembayaran digital, dan kekhawatiran tentang privasi dan keamanan informasi keuangan mungkin membuat orang tidak beralih ke digital. Dan seperti halnya produk atau layanan baru, akan selalu diatas 10% yang akan mencobanya sendiri terlebih dahulu dan setelah itu pertumbuhan barubmenjadi lebih cepat, kata Jafa.

“Ini ada hubungannya dengan bagaimana negara-negara tertentu mengadopsi teknologi ini. Contoh yang bagus adalah Australia di mana kami melihat tingkat adopsi yang tinggi di mana bank akan mengeluarkan kartu tanpa kontak dan penerimaan tidak hanya terbatas pada sejumlah pedagang tertentu, ”Jafa menjelaskan.

Meskipun ada hambatan, tren tanpa uang tunai tidak bisa dihindari dan akan ada sepanjang waktu. Standard Chartered mencatat lonjakan 30% YoY dalam volume transaksi digital yang dilakukan di Lion City pada bulan Maret. Bahkan klien lama mereka secara bertahap masuk dalam tren; pelanggan "perak" mereka yang berusia 55 tahun ke atas telah meningkatkan transfer CEPAT mereka sebesar 45% YoY di Q1, dan pembayaran tagihan kartu kredit online meroket lebih dari 20% YoY pada periode yang sama, kata Sadhu.

Tetapi bukan hanya individu yang mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan perubahan. Keberadaan usaha kecil dan menengah (UKM) juga harus diakui ketika beralih ke era digital. "UKM adalah yang paling terpukul dalam pandemi ini, yang pada awalnya tidak dijaga dan kurang memiliki keterampilan, pengetahuan, dan akses yang mereka butuhkan untuk menjalankan bisnis mereka secara online dengan kecepatan tinggi," kata Khan.

Dipuji sebagai "tulang punggung" ekonomi Asia, UKM mencakup lebih dari 96% dari semua bisnis Asia dan menyediakan dua pertiga lapangan kerja sektor swasta, menurut laporan dari Asian Development Bank. Namun, masalah informasi antara pembeli dan pemasok serta biaya transaksi yang tinggi menghambat akses sektor ke keuangan . Selain itu, dominasi bank pada sebagian besar ekonomi Asia membuat pembiayaan pasar modal tidak realistis untuk usaha kecil.

Meskipun gangguan adalah sesuatu yang nyata, satu efek positif dari coronavirus terhadap UKM adalah bahwa adopsi harus segera terjadi agar mereka dapat menghadapi krisis, Sadhu menjelaskan.

Untuk usaha kecil, dapat menerima pembayaran digital sama pentingnya dengan membuatnya, kata Jafa, karena pelanggan semakin terbiasa dengan e-commerce. Manajemen tunai juga harus dipertimbangkan karena bisnis masih harus mengelola modal kerja mereka secara memadai di tengah-tengah pandemi. Selain itu, pemilik usaha kecil biasanya memiliki waktu atau sumber daya yang terbatas untuk mengakumulasi alat digital karena sebagian besar dihabiskan untuk menjalankan bisnis mereka dan menghitung angka penjualan, katanya.

Khan setuju bahwa memiliki akses ke ekonomi digital memungkinkan bisnis untuk mengotomatisasi proses dan membebaskan sumber daya yang dapat dialokasikan untuk aspek operasional lainnya. Untuk mengatasi masalah kepercayaan dan keamanan, bisnis dari semua ukuran harus menjamin bahwa pembayaran digital yang aman akan menjadi fokus utama operasi mereka, katanya.

“Dengan mendigitalkan dan menerapkan pembayaran yang aman, bisnis akan dapat terus membangun kepercayaan dengan konsumen mereka sambil mendorong pendapatan dan akuisisi pelanggan baru."

Mempertimbangkan poin-poin tersebut, Mastercard, Visa, dan Standard Chartered memiliki semua program dan kemitraan yang dirancang untuk membantu individu dan perusahaan mengatasi perubahan zaman. Misalnya, Mastercard telah bermitra dengan DBS di Singapura bersama P-Card Logistik DBS untuk memberikan solusi pembayaran bebas kontak kepada UKM di Lion City dan pengumpulan di depot kontainer.

Kembali pada tahun 2018, platform perdagangan global yang dimiliki Mastercard Track diintegrasikan ke dalam Platform Perdagangan Nasional negara yang akan mempercepat pembayaran elektronik antara pembeli dan penjual.

Visa telah meluncurkan banyak inisiatif yang akan membantu UKM di seluruh wilayah selama pandemi. Dengan menggunakan Kartu Bisnis Visa, pedagang dapat mengelola modal kerja dan pada saat yang sama menggunakannya sebagai jalur kredit untuk membayar pemasok dan mendapat manfaat dari kredit bebas bunga yang diperlukan untuk periode waktu tertentu, Jafa menjelaskan.

“Kartu Bisnis dilengkapi dengan data yang kemudian dapat digunakan oleh bisnis secara efektif untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pengeluaran mereka. Lebih lanjut dapat membantu mengurangi beberapa rekonsiliasi yang mungkin diperlukan bagi mereka hanya dari perspektif manajemen bisnis, ”tambahnya.

Perusahaan ini juga telah berkolaborasi dengan platform belanja seluler Shopify dan Boutir untuk membantu bisnis membangun kehadiran online dan memberi mereka kartu perusahaan dan bisnis dengan berlangganan, selain kemitraannya dengan IFundWomen untuk melatih UKM milik wanita India. Selain itu, Visa dan mitranya telah mengujicobakan solusi tap-to-phone di Malaysia dengan pasar APAC lainnya seperti Australia, Hong Kong, India, Taiwan dan Vietnam untuk diikuti.

Untuk bagian mereka, Standard Chartered telah meluncurkan CardsPal, platform kartu kredit dengan Mastercard, yang mengumpulkan semua penawaran yang ditawarkan oleh bank dan penerbit di Singapura dan memungkinkan pengguna untuk mengoptimalkan pengeluaran kartu mereka. Sementara memungkinkan pembayaran tanpa kontak saat ini tidak menjadi fokusnya, bank terus meningkatkan aplikasi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan, kata seorang juru bicara.

Menjaga transaksi agar tetap aman

Transformasi digital juga memicu adanya serangan cyber. Pergeseran besar-besaran ke pekerjaan jarak jauh dan perbankan digital telah membuka pintu bagi peningkatan serangan online terhadap sektor keuangan, menurut laporan Moody's Investors Service. Aktor eksternal telah menjadi pelaku terbesar serangan ini, yang menimbulkan 64% pelanggaran data dibandingkan dengan aktor internal.

"Aktor cyber sering mencoba untuk mendapatkan data yang mudah dimonetisasi (77% dari pelanggaran data), seperti yang diilustrasikan oleh fakta bahwa transfer penipuan kawat tetap menjadi vektor serangan cyber yang paling umum," kata laporan itu. Bahkan jika bank dengan cepat meningkatkan tantangan ini, mengejar siklus pengembangan teknologi yang dipercepat juga telah meningkatkan potensi kerentanan mereka terhadap serangan, tambah Moody.

Untuk memerangi titik-titik serangan cyber dan memperkuat ketahanan online mereka, Khan percaya bahwa negara-negara harus menerapkan pendekatan tiga cabang yang sesuai untuk konsumen, bisnis dan organisasi: melindungi informasi pribadi, mengamankan semua transaksi digital, dan membantu mempertahankan diri terhadap penyerang.

“Kami telah lama berkomitmen untuk melindungi orang di setiap titik dalam perjalanan transaksi. Ini telah menjadi inti dari apa yang kami lakukan dan telah memungkinkan kami untuk berhasil menciptakan dan menerapkan teknologi, solusi, dan langkah-langkah inovatif, termasuk standar EMVCo terkemuka seperti tokenisasi dan otentikasi, ”jelasnya.

Untuk membangun kepercayaan pada alat digital, bisnis juga harus terbuka dan komunikatif kepada pelanggan mereka. Perusahaan harus mengutamakan kepentingan pelanggan dan mencontohkan proses pemulihan mereka bagaimana masalah diselesaikan, kata Sadhu.

"Standar Chartered Singapore, misalnya, mengirimkan pembaruan rutin kepada klien tentang apa yang dilakukan bank untuk melindungi keuangan mereka dan memberikan tips tentang bagaimana klien dapat melindungi diri mereka dengan lebih baik dari kejahatan keuangan," ia menjelaskan.

Kunci lain untuk mempertahankan kepercayaan adalah agar bisnis memberikan adopsi yang nyaman kepada pelanggannya, dengan keyakinan bahwa itu akan menjadi aman bagi mereka, kata Jafa. Visa terus mengadakan pembicaraan dengan mitra perbankannya sebagai cara berbagi praktik bisnis tentang cara meningkatkan keamanan siber, dan semakin berupaya dengan kemampuan tokenisasi mereka sebagai respons terhadap meningkatnya transaksi e-commerce.

“Ini sangat penting, terutama ketika kita memikirkan pengguna pembayaran digital pertama kali. Sangat penting bahwa bisnis menyadari skema rekayasa sosial yang berbeda, penting bagi mereka untuk mengetahui apa risikonya dan penting bagi mereka untuk memahami."

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.