, Hong Kong
1365 views
Ajay Mathur, head of consumer banking group and wealth management, DBS HK, wore the branch uniform during its unveiling (Source: DBS)

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Seragam di cabang baru DBS Hong Kong mungkin berwarna cokelat, tetapi bagi mereka, ini adalah pernyataan tentang bagaimana masa depan layanan perbankannya adalah hijau.

Nasabah Hong Kong akan melihat staf cabang lokal mengenakan seragam kasual baru mereka ketika  mengunjungi salah satu cabang bank Hong Kong setiap hari Jumat dan Sabtu.

Sepintas, kemeja dengan gaya colour-blocked ini mungkin tampak seperti kemeja pada umumnya. Namun di balik jahitannya, kemeja tersebut mewakili segala sesuatu yang ingin direpresentasikan oleh bank: menjadi bisnis yang ramah lingkungan dengan tampilan yang lebih muda namun profesional untuk menarik generasi muda, menurut Ajay Mathur, Head of Consumer Banking Group and Wealth Management, Bank DBS Hongkong. Dia menambahkan, pakaian baru ini merupakan contoh bagaimana bank menanamkan unsur ramah lingkungan dan keberlanjutan dalam setiap aspek praktik bisnisnya.

“Nasabah mungkin merasa lebih santai melihat rekan-rekan kami dalam seragam kasual ini di cabang kami, sebagai tanda bahwa akhir pekan akan datang,” kata Mathur kepada Asian Banking & Finance.

“Penggunaian pakaian yang baru seperti itu dibangun di atas citra kami sebagai bank masa depan yang berwawasan ke depan, menghadirkan proposisi nilai merek kami yang dikemas oleh etos “Live more, Bank less,” kata Mathur menambahkan.

Kemeja polo menampilkan colour-blocked dari warna resmi bank, merah tua dan hitam pada kerah dan lengan. Untuk korset, DBS memilih warna cokelat yang nyaman dan enak dipandang mata nasabah. Fitur yang paling menonjol dari kemeja, bagaimanapun, bukanlah skema warnanya tetapi kain yang digunakan.

ALSO READ: DBS net profit down 3% in H1, but Q2 profits second-highest in history

Kemeja polo  ini terbuat dari campuran serat berkelanjutan yang berasal dari kapas organik dan poliester daur ulang. Menurut Mathur, kapas tersebut ditanam dan diproses tanpa pestisida dan bahan kimia berbahaya lainnya serta mendayagunakan botol plastik.

Penerapan ini dimulai bahkan sebelum kemeja kasual baru muncul. Mathur menjelaskan, sejak  2020, seragam cabang staf DBS Hong Kong terbuat dari kain yang menggunakan 65% poliester daur ulang dan campuran poliester 35%.

Ini mungkin tampak seperti masalah kecil mengingat transaksi keuangan yang terlibat dalam  operasional bank. Tapi Mathur menunjukkan bahwa seragam baru adalah bagian dari brandingnya.

“Kami melihat pakaian yang baru ini sebagai inisiatif penting, tidak hanya menggambarkan citra muda dan energik dari karyawan garis depan kami, tetapi juga menunjukkan komitmen bank untuk mendorong dampak lingkungan yang positif bagi komunitas,” kata Mathur.

Kantor dengan nol-bersih emisi

Ini bukan pertama kalinya DBS merombak aspek non-keuangan dalam operasionalnya agar lebih ramah lingkungan. Sebelumnya di Juli, cabang DBS di Singapura meluncurkan gedung DBS Newton Green.

Dalam proyek ini, DBS memperbaiki salah satu gedung perkantoran tertua dan mengubahnya menjadi pengembangan nol-bersih emisi pertama di Negeri Singa oleh bank. Ini menandakan bank tersebut menjadi salah satu dari kurang lebih 500 gedung komersial nol-bersih di seluruh dunia.

Sebelum perbaikan dimulai, bangunan tua tersebut mengkonsumsi sekitar 845.000 kWh setiap tahun, setara dengan konsumsi energi tahunan sekitar 200 rumah Housing and Development Board (HDB) empat kamar di Singapura. Untuk menyamai energi itu, bank telah melapisi atap gedung dengan panel surya, memberi daya pada operasi bagi 400 karyawan yang bekerja di dalamnya.

ALSO READ: DBS opens net zero building DBS Newton Green

Bank juga telah melengkapi kantor dan lokasi lainnya dengan panel surya untuk mengurangi konsumsi energi yang tidak berkelanjutan.

“[Ini] merupakan langkah maju yang penting dalam memahami bagaimana teknologi nol-bersih dapat ditingkatkan untuk tidak hanya membawa DBS lebih dekat ke tujuan nol-bersih, tetapi juga membantu organisasi lain menghijaukan operasi mereka saat kita bersama-sama mewujudkan masa depan yang lebih berkelanjutan.untuk Singapura,” kata DBS.

“Adalah keyakinan kami bahwa jenis bank yang berbeda diperlukan di dunia pascapandemi , yang lebih berfokus pada keberlanjutan. Saat kami berupaya menjadi bank terbaik untuk Dunia yang Lebih Baik, kami akan terus meningkatkan penanganan masalah keberlanjutan,” kata Mathur menyimpulkan.

Follow the link for more news on

Bagaimana GCash menyudutkan ekonomi 'sachet' Filipina

Aplikasi ini memiliki lebih dari 66 juta pengguna di negara berpenduduk lebih dari 111 juta.

Mengapa platform hybrid adalah jawaban atas kesulitan yang dialami penasihat digital bank

Nasabah mencari confidence dan clarity dari penasihat keuangan.

Mayank Dutt dari Mastercard: Pengalaman yang bermakna, kesehatan sebagai pilar utama kembalinya perjalanan

Pemegang kartu Mastercard dengan portofolionya yang kaya dapat mengakses program kesehatan saat bepergian.

Personalisasi brand baru yang membentuk perjalanan perbankan digital Citi

Nasabah menginginkan opsi, tetapi itu perlu kurasi, kata Nilesh Kumar dari Citibank.

Pendanaan Fintech melambat karena hype digital yang didorong oleh COVID semakin memudar

Valuasi saham teknologi, baik publik maupun swasta, turun 60%, kata para analis.

Bagaimana superapp mengubah lanskap perbankan digital?

Di masa yang akan datang, one-stop-shop akan menjadi gaya hidup nasabah perbankan.

Fitch: Pasar sukuk Malaysia dan Indonesia akan melambat dalam waktu dekat

Issuance di pasar utama, yang mencakup kedua negara, turun 14,4% di Q3.

CIMB Niaga meningkatkan perannya di tengah tren digital banking melalui Super App OCTO Mobile

OCTO Mobile by CIMB Niaga kini melayani 2,7 juta pengguna dan mengalami peningkatan transaksi tahunan sebesar 130,5%.

Toh Su Mei dari ANEXT Bank bercerita tentang bagaimana menjadi yang terdepan dalam memenuhi kebutuhan UKM

CEO bank digital terbaru Singapura berbicara tentang mengapa bank merasa sulit untuk memenuhi kebutuhan UKM, dan mengapa bank digital adalah jawabannya.

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.