, Hong Kong
1488 views
Ajay Mathur, head of consumer banking group and wealth management, DBS HK, wore the branch uniform during its unveiling (Source: DBS)

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Seragam di cabang baru DBS Hong Kong mungkin berwarna cokelat, tetapi bagi mereka, ini adalah pernyataan tentang bagaimana masa depan layanan perbankannya adalah hijau.

Nasabah Hong Kong akan melihat staf cabang lokal mengenakan seragam kasual baru mereka ketika  mengunjungi salah satu cabang bank Hong Kong setiap hari Jumat dan Sabtu.

Sepintas, kemeja dengan gaya colour-blocked ini mungkin tampak seperti kemeja pada umumnya. Namun di balik jahitannya, kemeja tersebut mewakili segala sesuatu yang ingin direpresentasikan oleh bank: menjadi bisnis yang ramah lingkungan dengan tampilan yang lebih muda namun profesional untuk menarik generasi muda, menurut Ajay Mathur, Head of Consumer Banking Group and Wealth Management, Bank DBS Hongkong. Dia menambahkan, pakaian baru ini merupakan contoh bagaimana bank menanamkan unsur ramah lingkungan dan keberlanjutan dalam setiap aspek praktik bisnisnya.

“Nasabah mungkin merasa lebih santai melihat rekan-rekan kami dalam seragam kasual ini di cabang kami, sebagai tanda bahwa akhir pekan akan datang,” kata Mathur kepada Asian Banking & Finance.

“Penggunaian pakaian yang baru seperti itu dibangun di atas citra kami sebagai bank masa depan yang berwawasan ke depan, menghadirkan proposisi nilai merek kami yang dikemas oleh etos “Live more, Bank less,” kata Mathur menambahkan.

Kemeja polo menampilkan colour-blocked dari warna resmi bank, merah tua dan hitam pada kerah dan lengan. Untuk korset, DBS memilih warna cokelat yang nyaman dan enak dipandang mata nasabah. Fitur yang paling menonjol dari kemeja, bagaimanapun, bukanlah skema warnanya tetapi kain yang digunakan.

ALSO READ: DBS net profit down 3% in H1, but Q2 profits second-highest in history

Kemeja polo  ini terbuat dari campuran serat berkelanjutan yang berasal dari kapas organik dan poliester daur ulang. Menurut Mathur, kapas tersebut ditanam dan diproses tanpa pestisida dan bahan kimia berbahaya lainnya serta mendayagunakan botol plastik.

Penerapan ini dimulai bahkan sebelum kemeja kasual baru muncul. Mathur menjelaskan, sejak  2020, seragam cabang staf DBS Hong Kong terbuat dari kain yang menggunakan 65% poliester daur ulang dan campuran poliester 35%.

Ini mungkin tampak seperti masalah kecil mengingat transaksi keuangan yang terlibat dalam  operasional bank. Tapi Mathur menunjukkan bahwa seragam baru adalah bagian dari brandingnya.

“Kami melihat pakaian yang baru ini sebagai inisiatif penting, tidak hanya menggambarkan citra muda dan energik dari karyawan garis depan kami, tetapi juga menunjukkan komitmen bank untuk mendorong dampak lingkungan yang positif bagi komunitas,” kata Mathur.

Kantor dengan nol-bersih emisi

Ini bukan pertama kalinya DBS merombak aspek non-keuangan dalam operasionalnya agar lebih ramah lingkungan. Sebelumnya di Juli, cabang DBS di Singapura meluncurkan gedung DBS Newton Green.

Dalam proyek ini, DBS memperbaiki salah satu gedung perkantoran tertua dan mengubahnya menjadi pengembangan nol-bersih emisi pertama di Negeri Singa oleh bank. Ini menandakan bank tersebut menjadi salah satu dari kurang lebih 500 gedung komersial nol-bersih di seluruh dunia.

Sebelum perbaikan dimulai, bangunan tua tersebut mengkonsumsi sekitar 845.000 kWh setiap tahun, setara dengan konsumsi energi tahunan sekitar 200 rumah Housing and Development Board (HDB) empat kamar di Singapura. Untuk menyamai energi itu, bank telah melapisi atap gedung dengan panel surya, memberi daya pada operasi bagi 400 karyawan yang bekerja di dalamnya.

ALSO READ: DBS opens net zero building DBS Newton Green

Bank juga telah melengkapi kantor dan lokasi lainnya dengan panel surya untuk mengurangi konsumsi energi yang tidak berkelanjutan.

“[Ini] merupakan langkah maju yang penting dalam memahami bagaimana teknologi nol-bersih dapat ditingkatkan untuk tidak hanya membawa DBS lebih dekat ke tujuan nol-bersih, tetapi juga membantu organisasi lain menghijaukan operasi mereka saat kita bersama-sama mewujudkan masa depan yang lebih berkelanjutan.untuk Singapura,” kata DBS.

“Adalah keyakinan kami bahwa jenis bank yang berbeda diperlukan di dunia pascapandemi , yang lebih berfokus pada keberlanjutan. Saat kami berupaya menjadi bank terbaik untuk Dunia yang Lebih Baik, kami akan terus meningkatkan penanganan masalah keberlanjutan,” kata Mathur menyimpulkan.

Follow the link for more news on

Greenwashing di perbankan: kekhawatiran nyata atau masalah yang dibesar-besarkan?

Risiko reputasi sangat besar bagi mereka yang enggan menerapkan keberlanjutan atau terlibat dalam greenwashing.

Bagaimana lembaga keuangan dapat membangun loyalitas nasabah di era modern?

Hal ini tidak lagi hanya sekedar memberikan keuntungan, namun juga menawarkan pengalaman, kata para pemimpin industri.

Para CEO bank digital Filipina menonjolkan pemasaran, pola pikir, kemitraan untuk mendisrupsi perbankan

Mereka memanfaatkan model pembayaran lama dan kemitraan untuk memperluas operasi.

Bank sentral: Filipina berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan pembayaran digital

Hampir 4 dari 10 warga Filipina kini memiliki rekening uang elektronik, kata Wakil Gubernur Tangonan.

Bank Rakyat Indonesia menerbitkan obligasi ramah lingkungan baru senilai IDR6t

Hal ini sejalan dengan komitmen BRI terhadap keuangan berkelanjutan.

Eksekutif: BPI berencana mengalihkan peran agen cabang dari transaksi menjadi penasihat

Presiden dan CEO TG Limcaoco mengatakan bahwa BPI ingin agen cabang mereka menghabiskan 70% waktunya untuk memberikan nasihat kepada klien.

Mengapa bank di masa depan sebenarnya bukan bank

Toh Su Mei dari ANEXT Bank mengungkapkan bagaimana mereka menata ulang perbankan untuk usaha kecil dan menengah.

Analis: Bagaimana disrupsi teknologi dan inovasi branding membentuk masa depan keuangan

Sesi siang ABF Summit 2023 menyaksikan para analis dan bankir mengeksplorasi mengapa teknologi dan pemasaran penting bagi lembaga keuangan.

Para ahli memperingatkan pembatasan peraturan pada operasi neobank dapat menghambat pertumbuhan

Meskipun ada pertanyaan yang timbul dari kenaikan batas simpanan di neobank baru-baru ini, namun bank-bank lama tidak terpengaruh.

Penerapan alat AI yang disesuaikan hati-hati dapat memberikan lompatan yang lebih besar bagi perusahaan fintech

Para ahli menekankan kekuatan AI generatif dalam menyederhanakan pekerjaan di depan kantor, namun mengandalkan keahlian manusia untuk pengembangan yang mendalam.