, Malaysia

Malaysia unggul dari Indonesia dalam kurva digital perbankan syariah

CIMB Group telah berjanji menginvestasikan $ 477 juta selama lima tahun ke depan untuk memperkuat platform digitalnya

Setelah dibatasi oleh kehadiran fisik mereka yang kecil, bank-bank syariah Asia secara cepat melakukan digitalisasi untuk mempersempit kesenjangan antara pemberi pinjaman konvensional di belakang dukungan peraturan yang kuat. Laju digitalisasi, bagaimanapun, tidak akan sama antara dua pasar muslim terbesar di wilayah ini karena Malaysia unggul di depan Indonesia dalam kurva digital dan menetapkan langkahnya untuk seluruh Asia. “Digitalisasi bank-bank syariah akan lebih cepat di Malaysia daripada di Indonesia, karena di Malaysia, operasionalnya menjadi bagian yang lebih integral dari kelompok perbankan negara dan berada di pusat strategi pertumbuhan bank,” kata Simon Chen, Vice-President – Senior Analyst Moody's Investors Service kepada Asian Banking & Finance.

Bank menghadapi persaingan sengit dari fintech yang lebih gesit, yang juga mulai mengenali peluang di segmen tersebut dan memanfaatkan kesenjangan dalam sistem keuangan formal. Pemain lama perlu bertindak cepat ketika Chen mencatat bahwa investasi digital bank-bank syariah masih dalam 'tahap awal' dengan peningkatan yang sebagian besar difokuskan pada peningkatan teknologi dan kemampuan analisis data untuk kebutuhan konsumen sebagai lawan dari digitalisasi dan proses internal berbasis luas. .

Fitch Solutions mencatat bahwa ada sebanyak 20 perusahaan yang menawarkan solusi syariah di Malaysia, tetapi Indonesia mengambil porsi dengan memiliki jumlah startup fintech terbesar yang menawarkan produk-produk syariah yang dijalankan dari pembiayaan peer-to-peer, crowdfunding ekuitas, pengiriman uang, keuangan pribadi dan manajemen kekayaan, menurut laporan yang dikutip oleh Moody's. HelloGold di Malaysia dan Blossom Finance di Indonesia adalah beberapa perusahaan yang memanfaatkan teknologi blockchain untuk memberikan solusi cerdas yang sesuai dengan syariah. "Sementara munculnya fintech akan mengintensifkan persaingan, itu juga akan memfasilitasi perluasan perbankan syariah, alih-alih menahannya, dengan mendorong bank-bank untuk meningkatkan investasi dalam digitalisasi dan mengikuti perkembangan permintaan konsumen untuk layanan keuangan," kata Chen.

Terus Mengejar

Meskipun berada pada tahap digitalisasi yang baru dimulai, dominasi Malaysia di ruang perbankan syariah tetap jelas. Tidak seperti bank-bank besar di Indonesia, Moody mencatat bahwa dua kelompok perbankan syariah terbesarnya, Maybank dan CIMB, telah mengadopsi pendekatan 'Islamic-first' di mana mereka menawarkan produk-produk syariah kepada semua pelanggan baru dan yang sudah ada di seluruh lini bisnis yang telah membantu meningkatkan pangsa Aset perbankan syariah.

Pada bagiannya, CIMB Group mengalokasikan $ 477 juta (MYR2b) untuk memperkuat kemampuan teknologi dan analisis datanya dari 2019-2023 dan melayani basis pengguna digital yang tumbuh 23% menjadi 4,9 juta pada 2018, data dari Moody menunjukkan. Pendekatan digital proaktif Maybank juga membuahkan hasil karena mengumpulkan 7,9 juta pengguna digital dan melihat transaksi perbankan online melonjak 37% menjadi 5,9 miliar pada periode yang sama.

Bank-bank syariah mandiri di Malaysia juga telah meningkatkan kemampuan digital mereka lebih agresif daripada rekan-rekan Indonesia mereka, menurut Moodys. Bank Islam Malaysia Berhad telah berkomitmen $ 71,70 juta (MYR300 juta) untuk transformasi digitalnya dari 2019-2021 dan MBSB Bank Berhad berencana untuk mengeluarkan hampir $ 60 juta (MYR250 juta) pada platform baru yang akan mendukung ambisi digitalnya dan mengubah lima dari 45 cabang menjadi smart branch.

Sebagai hasil dari pendekatan ini, perbankan syariah menyumbang 59% dari total pembiayaan Maybank 2018, naik dari 57% pada tahun sebelumnya. Sebagai perbandingan, Bank Mandiri Syariah, bank syariah terbesar di Indonesia, hanya menyumbang 8% dari keseluruhan pembiayaan.

Dorongan regulasi

Alasan penting di balik kepemimpinan Malaysia dapat ditelusuri ke kerangka hukum, pajak, dan peraturan yang komprehensif untuk perbankan syariah yang dimulai pada tahun 1980-an. Untuk mempromosikan pertumbuhan sektor ini dan memperkuat dominasi regionalnya, bank sentral mengeluarkan pedoman tentang value-based intermediation (VBI) pada Oktober 2018, di antara inisiatif lain, mendorong bank-bank Islam untuk mengeksplorasi segmen-segmen baru seperti pembiayaan sosial, pembiayaan UKM dan pembiayaan hijau.

Dirancang sebagai fungsi intermediasi, VBI menetapkan kerangka kerja pembiayaan dan investasi tentang bagaimana bank dapat memasukkan nilai-nilai tata kelola lingkungan, sosial dan perusahaan ke dalam strategi bisnis, tata kelola risiko, dan operasi mereka.

“Industri keuangan syariah saat ini menghadapi pilihan strategis - untuk melanjutkan jalan yang sebagian besar mengabaikan realitas sosial dan lingkungan yang dihadapi manusia, atau dengan bijaksana memetakan jalur baru yang sepenuhnya mencakup gagasan dan filosofi keuangan di luar keuntungan,”central bank governor Datuk Nor Shamsiah Mohd Yunus mengatakan dalam pidato nya di Global Islamic Finance Forum 2018 (GIFF2018).

Meskipun tidak wajib, VBI mencerminkan ambisi negara untuk menjadi pusat investasi regional yang bertanggung jawab secara sosial dan untuk pembiayaan hijau. Peluncuran ini dilakukan beberapa tahun setelah penerapan kerangka kerja kepimilikan aset atau obligasi sustainable and responsible investment (SRI) tahun 2014, yang mengarah pada penerbitan obligasi syariah hijau pertama di Malaysia pada tahun 2017, menurut Moody's.

Pada Maret 2019, lembaga pemeringkat kredit mencatat bahwa telah ada enam penawaran obligasi hijau untuk membiayai bangunan ramah lingkungan serta proyek tenaga surya dan tenaga air.

“Regulator di kedua negara [Malaysia dan Indonesia] tidak hanya mendorong pertumbuhan. Mereka mengarahkan bank untuk mengatasi risiko terkait tata kelola lingkungan, sosial dan perusahaan (environmental, social and corporate governance/ESG) yang muncul, sambil mengejar pertumbuhan; perkembangan positif kredit, ”kata Chen.

“Sementara masih harus dilihat apakah VBI akan mengarah pada pengembalian yang disesuaikan dengan risiko yang lebih baik untuk bank-bank syariah, itu akan membantu bank-bank syariah menjadi lebih tangguh dalam hal ESG nya, seperti paparan bank terhadap industri atau pelanggan mereka yang terkena dampak perubahan iklim, bencana ekologis, kerusuhan sosial atau tata kelola perusahaan yang buruk, yang pada gilirannya dapat merusak kualitas aset bank, profitabilitas dan likuiditas,”tambahnya.

Pada bagiannya, Indonesia berupaya meningkatkan proporsi aset perbankan syariah menjadi 20% pada tahun 2024 dari 6% pada tahun 2018. Permintaan akan produk dan layanan keuangan syariah diperkirakan akan meningkat ketika pemerintah berupaya mempercepat ekonomi halal dalam lima tahun ke depan dengan memperkuat rantai nilai industri halal - misalnya, membuat sertifikasi halal wajib untuk semua produk konsumen.

“Indonesia telah membuat kemajuan dalam meningkatkan koordinasi di antara berbagai otoritas untuk mengembangkan sektor keuangan syariah. Di antara prioritas kebijakan lainnya, upaya untuk meningkatkan kesadaran publik dan pengetahuan tentang keuangan syariah, juga sedang berlangsung, ”kata Chen.

Mengambil satu halaman dari buku pedoman Malaysia, Chen mengatakan bahwa Indonesia juga meluncurkan rencana berani untuk memperluas perbankan syariah dengan mewajibkan melakukan spin off operasional syariah menjadi anak perusahaan mandiri pada tahun 2024 dan memungkinkan operasi syariah untuk menggunakan infrastruktur yang ada - baik fisik maupun digital - dari bank induk mereka, meniru strategi Maybank dan CIMB Malaysia .

Pada bulan Agustus, Filipina juga memberlakukan undang-undang baru untuk mengatur perbankan syariah sebagai bagian dari upaya untuk memenuhi harapan serta kebutuhan komunitas Muslim yang menyumbang sekitar 6% dari total populasi negara itu. Chen mencatat bahwa Filipina hanya memiliki satu bank syariah yang dimiliki pemerintah. “Oleh karena itu memerlukan upaya yang lebih besar untuk meningkatkan kesadaran pasar dan pengetahuan tentang layanan keuangan syariah sebelum bank komersial mulai menginvestasikan sumber dayanya untuk mengembangkan kemampuan perbankan syariah mereka.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.