, APAC
443 views
/Tara Winstead from Pexels

Penerapan alat AI yang disesuaikan hati-hati dapat memberikan lompatan yang lebih besar bagi perusahaan fintech

Para ahli menekankan kekuatan AI generatif dalam menyederhanakan pekerjaan di depan kantor, namun mengandalkan keahlian manusia untuk pengembangan yang mendalam.

Meskipun perusahaan-perusahaan teknologi keuangan di kawasan Asia Pasifik diperkirakan akan terdorong oleh penerapan alat-alat AI, hal ini hanya terjadi pada tingkat tertentu saja.

Angka perkiraan terbaru yang diterbitkan oleh ResearchAndMarkets.com menunjukkan bahwa AI di pasar fintech Asia Pasifik diperkirakan akan mengalami tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 17,7% antara 2022 dan 2028.

Di sektor perbankan, AI digunakan untuk menilai kesehatan keuangan seseorang secara keseluruhan, memberikan pembaruan secara real-time, dan menawarkan saran yang dipersonalisasi dengan menganalisis berbagai akun keuangan.

Bank dan perusahaan fintech mendapatkan manfaat dari AI dan machine learning dengan memproses sejumlah besar data nasabah secara efisien untuk memahami preferensi dan kebutuhan mereka, yang pada akhirnya meningkatkan hubungan dengan mereka.

“Ini adalah, setidaknya salah satu, tingkat kemitraan teknologi yang pernah saya lihat, meskipun mereka tidak bermitra satu sama lain secara langsung. Saya pikir melalui kesamaan dan platform, di situlah dapat dilihat seluruh ekosistem teknologi dan mitra bisnis bekerja sama,” kata Justin Tan, partner dan head of financial services, Asia Tenggara (SEA) dan Taiwan di Arthur D. Little (ADL) dalam sebuah pernyataan. wawancara eksklusif dengan Asian Banking & Finance.

Bekerja dengan teknologi

Data terbaru dari laporan S&P mengungkapkan penurunan pendanaan fintech global, dengan kawasan Asia Pasifik mengalami penurunan sebesar 25%.

“Terhadap puncak tertinggi [selama era COVID], ada… penurunan,” kata Tan. “Tetapi menurut saya hal ini tidak berarti dalam jangka panjang bahwa… orang-orang seperti kehilangan kepercayaan terhadap fintech.”

Tan mengatakan meskipun angka-angka ini mungkin tampak mengkhawatirkan pada pandangan pertama, namun penting untuk menganalisis konteks di balik tren ini, terutama karena penurunan pendanaan diperkirakan terjadi seiring dengan dibukanya kembali perekonomian.

Jadi, hal ini tidak berarti hilangnya kepercayaan terhadap fintech. Sebaliknya, hal ini menandakan pergerakan menuju lingkungan investasi yang lebih stabil dan berkelanjutan.

Dalam webinar on-demand S&P Global Ratings bersama Jordan McKee, direktur riset, dan Sampath Sharma Nariyanuri, analis riset Asia Pasifik, kedua pakar tersebut menekankan adaptasi berkelanjutan perusahaan fintech terhadap target pasar mereka.

“Ketika segmen populasi yang lebih muda semakin dewasa dan mempunyai daya beli yang lebih baik, mereka benar-benar berfungsi sebagai katalis pertumbuhan untuk semua tren,” kata McKee. “Dan untuk menggarisbawahi pentingnya pergerakan yang mulai kita lihat di pasar saat ini, 70% Gen Z dan generasi milenial mengatakan kepada kita bahwa teknologi digital sangat penting untuk gaya hidup sehari-hari mereka dibandingkan dengan 31% generasi baby boomer. ”

Dalam beberapa tahun terakhir, industri fintech telah menyaksikan pertumbuhan eksponensial yang mengubah lanskap layanan keuangan. Salah satu tren menonjol yang muncul dari transformasi ini adalah meningkatnya jumlah kemitraan antara perusahaan fintech dengan bank atau lembaga keuangan tradisional.

Kemitraan ini bukan sekedar kebetulan; sebaliknya, hal ini didorong oleh tuntutan dan kebutuhan yang sama dalam sektor perbankan.

“Fintech semakin memainkan peran besar sebagai perantara utama dalam memfasilitasi pertumbuhan keuangan. Dan karena fakta bahwa pasar-pasar ini masih sangat minim penetrasinya, fintech memiliki dorongan yang lebih besar untuk membuat seluruh produknya sendiri karena masih banyak yang harus dilakukan,” kata Narinayuri.

Salah satu kekuatan pendorong signifikan di balik meningkatnya kemitraan fintech-bank adalah revolusi teknologi di sektor keuangan.

Baik bank tradisional maupun pendatang baru di industri ini semakin banyak bekerja sama dengan raksasa teknologi seperti Microsoft dan Amazon untuk memanfaatkan solusi berbasis cloud dan AI, kata Tan secara terpisah.

Keuntungan AI 

Teknologi ini memberikan skalabilitas dan keamanan, memungkinkan institusi untuk menyesuaikan layanan mereka ke beragam segmen klien. 

Meskipun perusahaan-perusahaan fintech telah memberikan kontribusi besar dalam menyederhanakan operasional back-office dan mengotomatisasi proses, ada beberapa bidang di mana mereka belum sepenuhnya menyadari potensinya. 

Tan dari ADL mengatakan teknologi AI generatif seperti ChatGPT – chatbot AI yang menggunakan pemrosesan bahasa alami untuk menciptakan dialog percakapan yang mirip manusia, memiliki potensi yang belum dimanfaatkan, terutama dalam fungsi front-office. 

Meskipun beberapa orang percaya bahwa tugas-tugas tertentu harus tetap berada dalam bidang keahlian manusia, terdapat ruang untuk memanfaatkan teknologi tersebut untuk memberikan nasihat keuangan yang komprehensif kepada khalayak yang lebih luas. Penerapan AI dan teknologi generatif untuk meningkatkan kemampuan manusia dalam memberikan saran yang dipersonalisasi merupakan bidang yang terus berkembang dalam industri ini. 

“Tetapi bagaimana menggunakan teknologi tersebut untuk meningkatkan kemampuan manusia dalam memberikan layanan yang lebih baik, lebih komprehensif, dan lebih disesuaikan dengan kebutuhan lebih banyak orang? Dan menurut saya itu adalah sesuatu yang jarang kita lihat. Tapi menurut saya itu berubah. Dan ada peningkatan,” kata Tan.

Ke mana tujuan AI?

Penerapan teknologi cloud di perbankan, khususnya di berbagai yurisdiksi, terus menghadapi permasalahan peraturan terkait keamanan dan privasi.

Untuk menetapkan standar industri dan mendapatkan kepercayaan terhadap peraturan, perusahaan fintech dan bank harus berkolaborasi untuk mengatasi tantangan ini. Meskipun kemajuan signifikan telah dicapai dalam perbankan ritel, masih terdapat potensi yang belum dimanfaatkan dalam wholesale perbankan, kata Tan.

“Yang masih dalam proses adalah sisi wholesale perbankan. Kami telah melihat banyak kemajuan di sisi ritel. Kami telah melihat bagaimana [Otoritas Moneter Singapura] bekerja sama dengan bank-bank untuk menciptakan beberapa kemajuan dalam pembiayaan perdagangan,” kata Tan.

Kolaborasi antara bank sentral dan bank komersial, seperti yang melibatkan pembiayaan perdagangan dan teknologi blockchain, telah mulai menyederhanakan proses dan mengurangi intervensi manual.

Namun, kemajuan ini belum mencapai potensi sepenuhnya dalam perbankan wholesale. Ada ruang yang luas untuk inovasi lebih lanjut dan peningkatan efisiensi di segmen ini, sehingga menawarkan peluang bagi perusahaan fintech dan bank untuk memperdalam kemitraan mereka.

Bagaimana HomePay memerangi penipuan renovasi di Singapura

Uang ditempatkan dalam rekening escrow dan disalurkan saat pencapaian tahap-tahap tertentu.

Chairman UBC Nirvana Chaudhary bertujuan mendapatkan posisi lima besar di sektor perbankan Sri Lanka

Dia berpendapat kolaborasi adalah kunci untuk mendorong Union Bank of Colombo ke puncak.

Moody’s: Kualitas pinjaman Bank Mandiri meningkat secara moderat pada 2023

Bagian dari pinjaman bermasalah "sedikit lebih rendah" dibandingkan dengan 2022.

Bank Tabungan Negara (BTN) bertekad meningkatkan pinjaman kepemilikan rumah syariah

Hingga November 2023, aset BTN Syariah telah mencapai Rp49 triliun.

Matthew Driver dari Mastercard tentang bagaimana AI dapat meningkatkan program loyalitas dan kepatuhan regulasi

Organisasi harus menyadari bahwa tidak semua hal bersifat hitam putih dan harus menyesuaikan diri.

Cabang SMBC di Indonesia mulai menawarkan produk deposit ESG

BTPN akan mengalokasikan deposit ini untuk pembiayaan di bidang ESG.

Survei: Pinjaman baru di Indonesia diperkirakan akan melambat pada kuartal pertama

Tingkat saldo bersih tertimbang (WNB) berada pada 96,1% pada kuartal keempat 2023, tetapi diperkirakan hanya akan mencapai 44,6% pada kuartal pertama.

Bank-bank Indonesia memberikan pinjaman baru lebih banyak di Desember

Ini berkat meningkatnya permintaan baik dari korporasi maupun rumah tangga.

Analis: Penjualan aset Bank Tabungan Negara mendorong hal positif bagi bank

Bank tersebut berencana untuk melepas $262 juta pinjaman macet pada 2024.

Aplikasi BRImo milik BRI kini memiliki 30,4 juta pengguna

Jumlah pengguna naik dibandingkan dengan 2,9 juta pengguna pada 2019.