Indonesia tingkatkan pasar pembayaran dengan aturan yang bersahabat bagi pemain asing

Aturan ini mengurangi jumlah izin dan memudahkan masuknya modal asing.

Indonesia mengguncang pasar pembayarannya dengan memperkenalkan peraturan baru yang akan memudahkan pemain asing untuk memasuki pasar, sementara juga memungkinkan perusahaan pembayaran lokal untuk mengamankan modal yang sangat dibutuhkan dengan lebih mudah.

Mulai 1 Juli, pasar pembayaran yang direstrukturisasi di wilayah ini akan memungkinkan investor asing untuk mengendalikan 85% kepentingan ekonomi dalam penyedia layanan pembayaran, naik dari maksimum sebelumnya sebesar 49%. Hak memilih untuk orang asing akan dipertahankan pada 49%.

Bank Indonesia (BI), selaku regulator, mengharapkan bahwa ini akan menempatkan pemain domestik dengan lebih baik untuk terus berinvestasi dalam meningkatkan teknologi, meningkatkan pengalaman pengguna, dan menarik pelanggan baru ke pembayaran digital.

Akibatnya, perusahaan asing sekarang memiliki ruang  yang lebih besar untuk berinvestasi dalam penyedia layanan pembayaran domestik, dan pemain domestik dapat memanfaatkan sumber pendanaan yang lebih luas di luar investor domestik, kata McKinsey & Co.Guillaume de Gantès, Senior Partner, dan Reet Chaudhuri, Expert Associate Partner, kepada Asian Banking & Finance.

"Kemungkinan akan ada dampak yang relatif terbatas pada pemain pembayaran yang ada mengingat bahwa BI telah memberikan klausa terbatas," kata de Gantès dan Chaudhuri.

Meskipun ruang diperluas untuk kepemilikan asing, keputusan BI untuk mempertahankan kepemilikan saham lokal minimum dan persyaratan kontrol tidak begitu mengejutkan mengingat pentingnya sektor pembayaran untuk ekonomi dan stabilitas keuangan suatu negara, menurut Vik Tang, penasihat internasional senior di firma hukum Hisawara Bunjamin & Tandung (HBT) dan Herbert Smith Freehils (HSF) dan Michelle Virgiany, penasihat internasional di HBT dan mitra senior HSF .

Pembagian antara kepemilikan saham dan kontrol kepemilikan asing menyisakan lebih banyak ruang untuk bergerak sambil memastikan bahwa orang Indonesia tetap memegang kendali. “Dalam kasus di mana kepemilikan asing saat ini melebihi batas yang diusulkan, bagian yang lebih tinggi masih dapat dipertahankan selama tidak ada perubahan pada komposisi kepemilikan saham atau kontrol pemegang saham oleh pihak asing setelah 1 Juli 2021. Setiap perubahan tersebut akan memicu persyaratan untuk mematuhi batasan baru berdasarkan Peraturan Sistem Pembayaran, ”kata de Gantès dan Chaudhuri.

Sementara itu, Tang dan Virgiany berharap agar melihat lebih banyak saham preferensi digunakan di sektor pembayaran, sehingga pemegang saham asing dapat mengoptimalkan tingkat kepemilikan mereka sambil tetap memastikan kepatuhan dengan kontrol lokal.

Perubahan besar lainnya adalah bahwa BI sekarang mengarahkan payment gateway, e-wallet, dan perusahaan pengiriman uang kepada kepemilikan asing atau batas kontrol dimulai 1 Juli. Oleh karena itu, pemain yang saat ini memegang lisensi tersebut harus memperhatikan tindakan korporasi apa pun yang dapat mengakibatkan status mereka dicabut, kata Tang dan Virgiany.

Perizinan yang lebih sederhana

Disamping mengharapkan efek terbatas pada sistem ini, perubahan akan sangat berdampak pada perizinan, membuatnya lebih sederhana, kata Tang dan Virgiany.

“Lisensi akan jauh lebih sederhana. Saat ini kami memiliki sembilan jenis lisensi pembayaran. Setelah 1 Juli, pemain front-end akan diberikan lisensi penyedia layanan pembayaran dan pemain back-end akan ditunjuk melalui penerbitan penentuan oleh Bank Indonesia, ”kata pengacara dalam korespondensi tertulis dengan Asian Banking & Finance.

Sebagai gantinya, hanya akan ada tiga lisensi untuk penyedia layanan pembayaran yang akan menentukan kegiatan pembayaran apa saja yang diizinkan. 

Sebagai contoh, sebelum peraturan baru, perusahaan yang bermaksud melakukan e-money, e-wallet, payment gateway, dan kegiatan pengiriman uang perlu mengajukan empat lisensi pembayaran yang berbeda dari Bank Indonesia. Tetapi di bawah kendali yang baru, itu hanya akan membutuhkan satu lisensi, yang merupakan lisensi penyedia layanan pembayaran, kata Tang dan Virgiany.

Sementara menyederhanakan proses, beberapa tahun ke depan akan menjadi tantangan bagi BI karena mereka memiliki tugas khusus untuk mengubah lisensi yang ada saat ini menjadi yang baru sekali. Pengacara berharap bahwa regulator akan terlibat dengan perusahaan pembayaran berlisensi yang ada untuk membahas kegiatan mereka dan konversi lisensi mereka.

“Mereka akan seperti “kakek” hal kepemilikan saham lokal minimum dan persyaratan kontrol,” Mereka mencatat, menambahkan bahwa perusahaan yang saat ini berjalan tidak perlu terlalu khawatir karena mereka hanya perlu mematuhi persyaratan tersebut jika terjadi perubahan komposisi kepemilikan saham asing atau perubahan kontrol oleh pihak asing.

Level Permainan

Perubahan lain yang diperkenalkan oleh tindakan pembayaran baru dengan menggeser kerangka peraturan dari pendekatan berbasis entitas ke aktivitas dan pendekatan berbasis risiko.

Dengan beralih ke pendekatan berbasis aktivitas, peraturan baru ini berupaya mencapai tingkat permainan yang seimbang antara bank dan pemain fintech di ruang pembayaran, menurut de Gantès dan Chaudhuri.

"Peraturan baru juga memastikan bahwa pengawasan peraturan difokuskan pada pemain dan kegiatan berisiko tertinggi, sehingga menurunkan risiko keseluruhan ke sistem pembayaran," tambah mereka.

Di bawah aturan baru, operator layanan pembayaran (PJP) dan operator infrastruktur sistem pembayaran (PIP) akan diklasifikasikan sebagai operator sistemik, operator sistem pembayaran kritis dan operator sistem pembayaran umum berdasarkan volume kegiatan, kompleksitas, dan keterkaitan mereka. Pengawasan peraturan akan menjadi maksimum untuk operator sistemik dan lebih rendah untuk operator sistem pembayaran umum.

De Gantès dan Chaudhuri lebih lanjut mencatat bahwa pendekatan ini dimaksudkan untuk mengurangi beban regulasi pada industri dan memastikan waktu yang lebih cepat untuk pemasaran dan peningkatan fitur produk.

Peraturan tersebut juga memperkenalkan sistem penilaian diri untuk penyedia layanan pembayaran yang ingin meluncurkan produk dan layanan baru. Di bawah sistem penilaian diri ini, perusahaan harus menetapkan peringkat risiko untuk produk / layanan baru yang diusulkan atau pengaturan kerja sama dengan penyedia layanan pembayaran lainnya. Aplikasi persetujuan produk yang dianggap berisiko rendah hanya perlu melapor ke BI tanpa persetujuan terpisah yang diperlukan. Hanya produk yang diklasifikasikan sebagai risiko sedang atau tinggi yang memerlukan persetujuan BI sebelum diluncurkan.

Perbankan digital merayap masuk

Peraturan baru mungkin bukan akhir dari perombakan sistem pembayaran, karena kebangkitan bank-bank digital di seluruh Asia saja telah menginspirasi para pemain di pasar pembayaran Indonesia. Perusahaan yang memegang lisensi e-money sudah mengambil tindakan atau sedang mempertimbangkan meluncurkan bank digital, kata Tang dan Virigany.

"Pemain pasar harus mengawasi peraturan perbankan digital yang mungkin dikeluarkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK)," kata mereka.

Saat ini, platform digital yang memegang lisensi e-money sudah mengambil tindakan, atau setidaknya mempertimbangkan, untuk memiliki perpanjangan tangan bank digital dalam grup mereka. Tang dan Virgiany berharap bahwa konsumen akan melihat beberapa bentuk integrasi atau lintas fungsi yang diperkenalkan sehubungan dengan uang elektronik dan rekening perbankan dalam waktu dekat.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.