, APAC
498 views
Photo by Noah Buscher via Unsplash.

Bank masih tertinggal dalam sasaran energi nol bersih

Hanya 7% dari pembiayaan terkait energi yang diberikan oleh bank antara 2016 hingga 2022 yang disalurkan ke proyek energi ramah lingkungan.

Nol bersih dan keberlanjutan adalah salah satu faktor kunci yang sering disebut oleh para ahli sebagai kemungkinan untuk membentuk masa depan perbankan. Di permukaan, tampaknya memang demikian: pemberi pinjaman dengan cepat menguraikan sasaran-sasaran ESG.

Bank-bank terbesar secara global membuat janji di bawah Glasgow Financial Alliance for Net Zero (GFANZ), yang penelitiannya menunjukkan bahwa investasi energi rendah karbon perlu memperhitungkan setidaknya 80% investasi energi dibandingkan dengan bahan bakar fosil pada 2030 untuk mencapai sasaran iklim.

Tapi janji itu mungkin sia-sia. Pada pertengahan 2022, tidak ada bank yang ditetapkan untuk mencapai persyaratan minimum yang diperlukan untuk mencapai tujuan iklim, menurut laporan yang dirilis oleh Sierra Club, Fair Finance International, BankTrack, dan Rainforest Action Network.

“Kami memang melihat selama periode [2016-2022], ada peningkatan nilai pembiayaan yang menuju ke energi terbarukan. Tetapi pada saat yang sama, ada juga peningkatan nilai pembiayaan yang akan diberikan kepada perusahaan yang bergerak di bahan bakar fosil,” Ward Warmerdam, Peneliti Keuangan Senior Profundo, mengatakan kepada Asian Banking & Finance dalam sebuah wawancara.

Studi tersebut, yang menggunakan data yang dikumpulkan oleh organisasi Profundo, menemukan bahwa hanya 7% dari pembiayaan energi yang diberikan oleh 60 bank secara global beralih ke energi terbarukan. Artinya, dari US$2,5 triliun pinjaman dan penjaminan obligasi yang diberikan oleh 60 bank kepada perusahaan energi antara Januari 2016 hingga Juli 2022, US$2,3 triliun dipinjamkan untuk produksi energi bahan bakar fosil dan hanya $178 miliar digunakan untuk kegiatan energi bersih seperti tenaga angin dan surya.

Tim Warmerdam menemukan bahwa persentase pendanaan energi untuk energi terbarukan tidak pernah melebihi 12%, dan hanya mencapai dua digit pada 2021 sebelum turun menjadi 9% dari total pendanaan energi pada 2022.

Ekspektasi vs Realitas

Warmerdam, yang bekerja dalam memetakan aliran keuangan bahan bakar fosil mengatakan bahwa temuan studi tersebut, meski mengkhawatirkan, sesuai dengan ekspektasi mereka.

“Ada perbedaan antara apa yang saya ekspektasikan dan apa yang saya harapkan. Saya berharap proporsi pembiayaan akan bergeser ke arah lain dan kita benar-benar akan melihat penurunan cepat dalam pembiayaan bahan bakar fosil, setidaknya dalam proporsinya,” kata Warmerdam. “Tapi [hasilnya] cukup sesuai dengan apa yang saya ekspektasikan.”

ALSO READ: Fintechs pivotal to achieve $275t capital needed for successful sustainable transition: study

Ada peningkatan nilai pembiayaan yang bersinar untuk proyek-proyek energi terbarukan. Masalahnya adalah pembiayaan untuk bahan bakar fosil juga meningkat, jika tidak justru  lebih dari proyek energi hijau.

“Kami melihat tren peningkatan dalam ekstraksi perusahaan bahan bakar fosil, mereka mengekstraksi lebih banyak daripada sebelum 2016. Jadi, tidak mengherankan jika nilai pembiayaan yang masuk ke perusahaan tersebut meningkat, karena mereka membutuhkan lebih banyak uang. untuk mengekstrak, mengeksplorasi, dan meningkatkan produksi mereka,“ katanya.

Bank tetap bungkam

Jadi, apa yang dikatakan bank tentang hasil penelitian tersebut?

“Kami mengirimkan data kepada mereka untuk verifikasi, untuk menanyakan apakah mereka dapat memverifikasi data yang telah kami ekstrak dari basis data pembiayaan,” kata Warmerdam. "Sebagian besar lembaga keuangan tidak merespons."

Dari 60 lembaga keuangan yang dihubungi Profundo, Warmerdam mengatakan hanya lima yang merespons.

“Dan dari kelima orang itu, hampir semuanya berkata, 'kami tidak bisa mengomentari data. Kami tidak bisa memverifikasi apakah data ini benar atau tidak.”

Lebih ambisius

Ketika ditanya apakah bank masih dapat mencapai komitmen yang diuraikan di bawah GFANZ untuk mencapai nol bersih, Warmerdam mengambil pendekatan yang berbeda. Dia mencatat bahwa komitmen, yang telah diperjuangkan oleh bank untuk dicapai berdasarkan data studi, sebenarnya harus lebih ambisius.

“Target nol bersih 2050 terlalu jauh. Kami seharusnya melakukan transisi lebih awal dan kami sudah terlambat,” katanya. "Mereka harus jauh lebih ambisius, lebih cepat."

Dia merekomendasikan adanya pengaturan tindakan yang lebih menghukum yang dapat dipantau oleh pihak eksternal.

ALSO READ: Banks must amp up management of nature risks in net zero policies: WWF

“Selain itu, kepercayaan pada false solutions seperti tenaga berbahan bakar gas, penangkapan dan penyimpanan karbon adalah cara industri keuangan dan industri bahan bakar fosil mempertahankan ketergantungan dan kepercayaan yang berkelanjutan ini pada bahan bakar fosil,” kata Warmerdam memperingatkan.

“Kita seharusnya tidak melihat pembangkit listrik berbahan bakar gas, atau penangkapan dan penyimpanan karbon. Kita harus benar-benar beralih ke teknologi nol-emisi terbarukan seperti surya dan angin dan bahkan panas bumi dan solusi serupa lainnya, yang tidak berdampak besar pada lingkungan dan mendorong perubahan iklim,” katanya menyimpulkan.

Follow the links for more news on

Profit yang kuat, penurunan biaya kredit yang mendorong bank-bank Indonesia di 2024

Profitabilitas sektor telah melampaui tingkat sebelum pandemi untuk mencapai 2,7%.

Citi menyelesaikan penjualan consumer banking kepada UOB

Ini merupakan divestasi konsumen kesembilan dan terakhir dari Citi di Asia.

OCBC akan mengakuisisi Bank Commonwealth Indonesia seharga $191,4 juta

PT Bank OCBC membeli hampir 100% saham di PT Bank Commonwealth.

Greenwashing di perbankan: kekhawatiran nyata atau masalah yang dibesar-besarkan?

Risiko reputasi sangat besar bagi mereka yang enggan menerapkan keberlanjutan atau terlibat dalam greenwashing.

Bagaimana lembaga keuangan dapat membangun loyalitas nasabah di era modern?

Hal ini tidak lagi hanya sekedar memberikan keuntungan, namun juga menawarkan pengalaman, kata para pemimpin industri.

Para CEO bank digital Filipina menonjolkan pemasaran, pola pikir, kemitraan untuk mendisrupsi perbankan

Mereka memanfaatkan model pembayaran lama dan kemitraan untuk memperluas operasi.

Bank sentral: Filipina berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan pembayaran digital

Hampir 4 dari 10 warga Filipina kini memiliki rekening uang elektronik, kata Wakil Gubernur Tangonan.

Bank Rakyat Indonesia menerbitkan obligasi ramah lingkungan baru senilai IDR6t

Hal ini sejalan dengan komitmen BRI terhadap keuangan berkelanjutan.

Eksekutif: BPI berencana mengalihkan peran agen cabang dari transaksi menjadi penasihat

Presiden dan CEO TG Limcaoco mengatakan bahwa BPI ingin agen cabang mereka menghabiskan 70% waktunya untuk memberikan nasihat kepada klien.