, Malaysia
148 views

Bank-bank kecil di Malaysia dan Singapura terancam kemunculan neobank

Bank-bank kecil bisa kehilangan pangsa pasar karena bank-bank digital menargetkan masyarakat yang belum terlayani

Bank-bank kecil Malaysia berada ditengah ancaman ketika Bank Negara Malaysia bersiap untuk memberikan hingga lima lisensi perbankan digital tahun ini. Masuknya pemain digital merupakan ancaman bagi pangsa pasar mereka mengingat waralaba mereka yang sederhana, menurut laporan Fitch Ratings, dan bank digital dapat mengeksploitasi ukuran dan inovasi mereka untuk berkonsentrasi pada pasar yang kurang terlayani.

Sektor ini telah berjuang selama beberapa tahun terakhir, analyst S&P Global Ratings, Rujun Duan, mengatakan kepada Asian Banking and Finance. Malaysia mencatat pertumbuhan PDB yang lambat pada Q4 2019 karena ada pemotongan overnight policy rate (OPR) pada bulan Januari dan Maret, dan tekanan akan kedatangan bank digital.

Pemain fintech besar seperti perusahaan Grab dan perusahaan game Razer semuanya menyatakan minatnya untuk mengajukan lisensi digital. Bahkan bank-bank tradisional bergabung dalam ketatnya persaingan dimana raksasa perbankan lokal dengan pijakan besar di pasar seperti Maybank, CIMB Bank, dan Hong Leong juga dilaporkan sedang mengamati lisensi digital.

Apa yang membuat bank kecil sangat berisiko adalah kurangnya dominasi pasar untuk mempertahankan diri secara efektif, kata Duan.

"Terlebih lagi, sumber daya keuangan mereka yang terbatas juga berarti bahwa mereka kemungkinan akan berjuang untuk memikul investasi TI yang berat untuk tetap unggul dalam kompetisi," tambahnya.

Selain itu, bank digital dapat mendorong suku bunga pinjaman turun dan menggunakan kurangnya kehadiran fisik mereka untuk menawarkan suku bunga yang lebih tinggi dan menarik deposito, menurut analyst S&P, Ivan Tan.

Pemberi pinjaman kecil milik Singapura juga berada di bawah ancaman yang sama bahkan ketika mereka sudah dalam proses digitalisasi, ungkap laporan dari Moody. Ini karena operasi mereka yang tidak signifikan di Singapura yang membuat mereka tidak mendapat manfaat dari akses ke investasi digital baru. Di sisi lain, bank-bank domestik kecil di negara itu, termasuk Malayan Banking Berhad dan Industrial & Commercial Banking of China, telah mengambil keuntungan dari basis pelanggan ritel dan UKM yang kuat untuk memperkuat daya saing mereka, tambah laporan itu.

Singapura sedang mempersiapkan lima lisensi perbankan digital untuk diperebutkan pada tahun 2020, dengan 21 aplikasi diajukan tahun lalu.

Tetapi tampaknya ada hikmah yang cukup besar karena bank-bank domestik utama ASEAN berada pada posisi yang baik untuk berkembang di era fintech. “Mereka memiliki dua keuntungan yang diperlukan: sumber daya yang diperlukan untuk berinvestasi dalam teknologi dan memperoleh start up; dan kumpulan data pelanggan yang kaya untuk memanfaatkan teknologi menjadi produk atau aplikasi yang layak secara komersial, ”kata Tan.

Bank-bank besar semacam itu termasuk tiga besar bank Singapura: DBS, UOB, dan OCBC, kata Moody. Misalnya, DBS telah memanfaatkan penetrasi Internet dan smartphone yang tinggi di negara itu dengan mobile wallet DBS PayLah!. UOB mengikuti dengan aplikasi perbankan all-in-one Mighty Pay, sementara OCBC memiliki dua aplikasi mobile banking dan mobile payment yang terpisah.

Bank-bank besar Malaysia juga mengikuti, termasuk OCBC, Hong Leong, CIMB, dan RHB yang semuanya memiliki aplikasi mobile banking yang disesuaikan dengan kebutuhan klien mereka.

Di sisi lain, untuk menghadapi persaingan yang masuk, Fitch melihat bank-bank kecil berkoordinasi dengan pemberi pinjaman digital dengan yang pertama menyediakan neraca, modal dan manajemen risiko dan yang terakhir menangani aspek teknologi. Ini adalah strategi yang telah diterima secara luas di Malaysia dan di tempat lain di kawasan ini, kata Duan, tetapi ada risiko potensial bank kecil mengorbankan hubungan pelanggan.

“Bank-bank besar biasanya memiliki daya tawar yang lebih baik untuk mencapai kesepakatan untuk melindungi kepentingan mereka sendiri dengan para startup semacam itu. Risiko menyerahkan kepemilikan klien tidak dapat ditaksir terlalu tinggi dan dapat menyebabkan marginalisasi pemberi pinjaman kecil di pasar pada akhirnya, ”kata Duan.

Duan mengutip kemitraan yang ditempa antara bank komersial pedesaan Cina dan raksasa teknologi AliPay dan Tencent di mana yang pertama akan merujuk klien mereka ke yang terakhir untuk produk manajemen kekayaan dan layanan bernilai tambah.

"Pemberi pinjaman kecil itu menjadi saluran pendanaan murni untuk perusahaan fintech, dan pelanggan deposito bank mungkin melihat hubungan perbankan mereka lebih tertanam dalam ekosistem produk Alipay atau Tencent sendiri, daripada dengan bank kecil itu," tulis Duan.

Namun, bank digital tampaknya tidak menimbulkan ancaman jangka panjang bagi bank domestik. Seperti dicatat oleh Fitch, sementara kebutuhan dana modal akhir Malaysia yang diusulkan sebesar $ 73 juta (MYR300 juta) lebih rendah dibandingkan dengan Singapura, batas ukuran aset $ 490 juta (MYR2b) per bank digital harus menanggung risiko untuk saat ini. Fase dasar Bank Negara yang ditetapkan tiga hingga lima tahun juga harus membatasi pertumbuhan bank baru, tambah Duan.

Menurut Tan, regulator ASEAN telah mengambil "pendekatan terukur" untuk onboarding bank digital. Di Singapura misalnya, penerima lisensi perbankan grosir digital tidak dapat mengambil setoran individu kecuali untuk setoran tetap, minimal $ 179.600 (S $ 250.000), sementara lisensi perbankan digital penuh akan dikeluarkan secara bertahap, dan deposito akan dibatasi pada $ 53.880 (S $ 75.000) per deposan dan $ 35,9 juta (S $ 50 juta) secara agregat.

Regulator lain diharapkan untuk menerapkan pembatasan serupa, baik pada aturan modal dan likuiditas, pada bank digital penuh untuk memastikan area persaingan yang sama, Tan menyimpulkan.

Follow the link for more news on

UNO Digital Bank menargetkan menjadi bank virtual terdepan di Filipina

CEO Manish Bhai mengatakan mereka ingin menjadi yang pertama dalam memenuhi kebutuhan keuangan nasabah Filipina.

DBS Hong Kong pamerkan seragam baru untuk merepresentasikan cabang yang lebih hijau

Bank membuat pernyataan tentang masa depan bukan melalui produk baru, tetapi dengan seragam.

Sektor keuangan dan perbankan Indonesia merupakan industri kedua yang paling banyak mendapat serangan siber

Lembaga keuangan diserang tiga kali lipat dari rata-rata global setiap minggu.

Investasi fintech Indonesia mencapai rekor tertinggi di semester pertama

Payment gateway Xendit mengumpulkan $300 juta dalam pendanaan Seri D untuk membantu menaikkan angka.

Thailand mengejar ketertinggalan keuangan hijau global

Bank menyerukan legislator untuk mengenakan pajak karbon dan tujuan taksonomi bersama.

DBS menunjuk Lim Chu Chong sebagai presiden direktur DBS Indonesia

Lim saat ini menjabat sebagai COO Institutional Banking Group DBS.

Home Credit Indonesia menyepakati pinjaman terkait ESG senilai $10 juta dengan Deutsche Bank

Pinjaman tersebut akan digunakan untuk meningkatkan inklusi dan literasi keuangan.

Data adalah kutukan sekaligus anugerah dalam upaya mengatasi kesenjangan investasi yang berkelanjutan

Menggunakan alat ini dengan cara yang benar adalah kunci untuk mendorong dan memenuhi tujuan ESG, kata Sisca Margaretta dari Experian.

LINE Bank Indonesia meluncurkan dua pinjaman digital baru

Pinjaman ini memiliki opsi pembayaran yang fleksibel.